Pages

Friday, December 05, 2014

BUKU : Wilayah Ekaterina - Mohamad Zakri Zakaria



        


  “Hidup yang dipandu oleh sebuah buku.” Memang benar kata-kata Dollah, begitulah kenyataan hidup Hasnawi kini. Tentang bagaimana buku itu begitu mempengaruhinya, dia tidak menerangkan kepada Dollah. Sekadar memberitahu buku itu terlalu penting, selain membumbui dengan kata-kata yang menyenangkan halwa telinga Dollah. “Tidakkah kau menyukai perkembangan rakan baikmu mula membaca karya penulis lain?” Kata-kata itu memang melegakan Dollah yang melihat dengan tidak membaca karya orang lain, Hasnawi semakin terpisah daripada masyarakat.

            Apakah yang tertulis di dalam buku itu sehingga menarik perhatian seorang yang berikrar tidak mahu membaca karya penulis lain sepanjang hayat? Kewujudan buku itu telah dikhabarkan kepada Hasnawi oleh seorang lelaki misteri lewat e-mel. Lelaki misteri itu memberitahu; buku itu adalah satu-satunya buku yang melakukan pekerjaan itu; mendedahkan realiti diri Hasnawi; penulis yang sedang diagungkan, yang difikirkan secara berlebihan oleh ramai orang sebagai penulis yang maksum dan bermukjizat. Buku itu juga menurut lelaki misteri itu, mencatat perkataan-perkataan yang memprovokasi. Antaranya; Hasnawi sekadar seorang penulis biasa dan yang paling mencambuk; Hasnawi dan setompok tahi adalah wujud yang sama. Tiada perbezaan. Malah, keaslian yang dibanggai Hasnawi turut disinggung sebagai kepura-puraan. Cita-cita Hasnawi ditafsir oleh buku itu sebagai gerakan lebih ekstrem untuk meniadakan Tuhan, sekaligus menegaskan eksistensi diri.
            Buku itu memancing emosi terburuk Hasnawi sehingga dia tidak mampu lagi menulis. Dia hanya ingin mencari buku itu dan jika bernasib baik, si penulisnya. Andai ditakdirkan bertemu kelak, dia mahu memberitahu penulis itu bahawa tiada siapa yang memahami manusia lain dengan lebih baik melainkan orang itu sendiri. Kerana buku itu juga, Hasnawi meninggalkan rumah yang menjadi tempatnya menyendiri selama ini di Sarawak. 


* Petikan cerpen EKSISTENSI, salah sebuah cerpen yang menarik dan mencabar minda, karya penulis muda Mohammad Zakri Zakaria melalui Kumpulan Cerpen Wilayah Ekaterina, Terbitan ITBM, 2015. (Cerpen ini enak dihadam baris demi baris ayat).

**************
Ini pasti tentang kebudayaan setempat. Terka saya ketika mendapat (sebetulnya saya yang meminta) naskhah penulis muda ini. 10 buah cerpen yang terkumpul di dalam naskhah Wilayah Ekaterina ini memberi gambaran yang tipikal kepada saya. Menangani cerpen-cerpen penulis dari negeri yang kaya dengan pelbagai budaya dan etnik itu seterusnya membawa saya kepada pengalaman-pengalaman menangani naskhah yang sama daripada penulis yang berbeza sebelum ini - yang berasal dari sana, Sarawak.

10 buah cerpen. Ternyata telahan saya silap. Saya tidak memperolehi apa yang saya bayangkan sebelum ini. Tiada istilah-istilah aneh yang diselitkan. Adat budaya etnik di Sarawak yang saya teruja mahu mengetahuinya (Ya, saya suka membaca cerpen yang banyak ilmunya, iaitu memaparkan adat-adat yang tidak semua orang tahu). Okey, saya bersabar. Baca satu demi satu cerpen yang ada. Nyata, penulis mengambil sikap membawa ceritanya kepada semua kelompok pembaca dengan cara yang berbeza.

Wilayah Ekaterina merupakan percubaan pertama penulisnya mengumpulkan 10 buah karya yang digarap dari sisi pandang sastera kota - iaitu mengambil latar permasalahan yang bergerak dalam pemikiran generasi muda yang membesar dalam kepesatan urbanisasi yang menggaulkan realiti dan non-realiti sebagai wacana hibriditi mereka. Setiap cerita mempunyai gaya yang berbeza dan sudut pandang pemikiran yang unik sehingga membawa pembaca menyelami diri sendiri.
 

Dengan menggunakan bahasa yang komunikatif sifatnya, juga pengolahan pemikiran yang segar dalam ruang kehidupan hari ini, penulis memberikan kesan dan pemahaman yang berbeza kepada pembaca. Ternyata, percubaan Wilayah Ekaterina tidak sia-sia. 

*Ingatkan 10 buah cerpen sikit dan mudah untuk dihadam. Rupa-rupanya tidak, kerana penulis mengajak pembaca 'bermain-main;' dengan falsafah yang dikemukakan dalam setiap cerpen. Syabas.


Wednesday, December 03, 2014

Nyiru yang Ditadahkan ...


Kecil tapak tangan, nyiru saya tadahkan.

Saya menyangka ini adalah salah sebuah peribahasa Melayu yang menyatakan 'kebesaran hati' seseorang menerima sesuatu. Hati yang gembira menerima sesuatu yang seringkali juga dimodenkan menjadi - kecil tapak tangan, stadium bola saya tadahkan.

Saya silap. Kalaupun kali ini memang silap.

****

Hari ini, pagi ini menghadiri  sebuah syarahan penyelidikan Bahasa Melayu di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Kertas kerja dibentangkan oleh Prof. Dr. Norhashimah Jalaluddin, Pengarah Institut Alam dan Tamadun Melayu, UKM.

Saya akui, sudah banyak, memang banyak kuliah sebegini saya hadiri sejak menuntut di Universiti Malaya dahulu, sejak memegang tanggungjawab sebagai wartawan dan sehinggalah menjadi editor kini.

Terkesima juga dengan pertanyaan pensyarah ini, selepas menghadiri kuliah begini, apa tindakan kita? Simpan ilmu atau sebarkan? Maka, saya berazam untuk tahun-tahun mendatang, akan cuba banyakkan menulis sama ada di blog ini atau akan menghantar ke majalah atau akhbar yang berkaitan.

Berdasarkan kertas kerja yang dibentangkan, memang agak banyak dapatan yang saya perolehi. Menambahkan ilmu sedia ada tentang kekuatan pantun dan peribahasa serta kekuatan BM sendiri sejak berzaman sebelum kedatangan penjajah. Dikongsikan beberapa kajian oleh orang barat tentang BM dan orang Melayu yang kebanyakannya berat sebelah dan secara harfiah. Namun, kajian-kajian itu sedikit sebanyak perlu diambil berat oleh pengkaji tempatan untuk memperkaya khazanah dan dokumentasi yang kita sendiri abaikan. Ya, dokumentasi penting tentang sejarah orang melayu dan naskhah-naskhah lama kita ada di simpan dengan baik di luar negara.

Selain komunikasi lisan (pantun, peribahasa, gurindam dll) yang dibincangkan, pensyarah ini juga membincangkan perihal dialek yang wujud di Malaysia (kajian beliau di negeri Perak). Dialek-dialek ini perlu dikaji bukan sahaja untuk kelangsungan hayat dialek itu sendiri tetapi juga, berbalik ke belakang, sejarah dapat digambarkan dan dibayangkan. Juga menilik kembali buku-buku sejarah yang ditulis oleh orang barat tentang Tanah Melayu. Sudah tiba masanya - memang perlu kita melihat kembali khazanah lama yang suatu waktu dahulu memperkenalkan kita sebagai orang Melayu, penduduk tanah Melayu yang cukup unik dan istimewa.

Kuliah pagi tadi, memugar rasa terutama tentang 'kecil tapak tangan, nyiru hamba tadahkan'. Betapa, saya sendiri salah faham tentang maksud sebenar peribahasa itu. Jelas, maknanya bukanlah 'berbesar hati menerima sesuatu'. Tetapi ada makna lain yang memperlihatkan sifat dan sikap orang Melayu yang tersembunyi di sebalik peribahasa indah itu.

Apakah maknanya?

Kecil tapak tangan, nyiru hamba tadahkan. Menampakkan kerendahan hati dan berbudinya orang Melayu ketika menerima pemberian seseorang. Namun, dalam kerendahan dan kebesaran hati itu, terselit sikap berhati-hati orang Melayu - Menerima semuanya dengan sepenuh hati (tapak tangan), tetapi Nyiru yang ditadahkan memberi makna lain iaitu, walaupun semuanya diterima namun, nyiru yang ditadahkan bermakna ada penapisan dilakukan. Tidak semua pemberian mampu 'membeli' hati Melayu.

Umum tahu bagaimana dekatnya masyarakat Melayu dengan nyiru yang merupakan alat untuk menampi beras. Dengan nyiru, beras yang ditampi dapat diasingkan beras yang berisi dengan beras yang hampa (kosong).

Jelas. Bagaimana bijaknya orang Melayu bersosial. Dengan budi bahasa, adab sopan terjaga. Namun ada juga peribahasa yang menyatakan sisi negatif sikap orang Melayu seperti 'kera di hutan disusukan, anak di rumah mati kelaparan' dan banyak lagi. Boleh google.

Sekian untuk kali ini. Sekadar menulis apa yang mahu dikongsikan. Semoga kita, sebagai orang Melayu, kenal hati budi sendiri. :)

Tuesday, December 02, 2014

Menulis Untuk Menang


"Sebenarnya untuk apa kita menulis?" Saya tanyakan soalan itu kepadanya selepas dia bertanya soalan ini kepada saya, "Mahu tulis apa?"

UNTUK MENANG.

Itu jawapan dia. Saya pula yang terdiam sambil dalam fikiran membayangkan beberapa buah pertandingan penulisan dan sayembara yang besar di negara ini - yang sering menimbulkan polemik yang tidak berkesudahan tentang siapa menang siapa kalah.

"Saya menulis untuk menang. Semua orang pun menulis untuk menang hatta menulis status FB, blog atau apa-apa jua catatan yang terkeluar dari minda."

Kata dia lagi. Saya diam kerana mahu mengetahui selanjutnya apa. Jika dia mahu berpolemik tentang siapa menang siapa kalah, siapa layak siapa tak layak, maka saya tidak akan menyampuk kerana berpolemik tentang itu bukanlah bidang kepakaran saya, atau lebih mudah, saya sudah malas mahu bertekak tentang siapa paling hebat sebenarnya dalam arena kemanusiaan di dunia ini.

"Awak pun menulis untuk menang dalam setiap status-status awak. Kan?" Dia menjelaskan lagi setelah saya diam tak berkutik.

"Ya, barangkali."

Berbual dengan dia, orang yang tak penting dalam dunia penulisan, tetapi memberi sedikit makna dan pencerahan dalam definisi penulisan. Saya yang pernah menjadi wartawan selama 7 tahun pun tak menganggap hal yang disebut-sebutkan itu sebagai suatu perkara yang penting - yang menjadi intipati dalam setiap penulisan saya. MENULIS UNTUK MENANG. sebut saya lagi, dalam hati. Berkali-kali. Cuba mencari setiap butir makna yang tersirat - walaupun pada pandangan kawan itu, mudah sahaja;

"Kita semua menulis untuk memenangkan diri sendiri. Memenangkan apa yang kita rasa. Memenangkan apa yang kita fikir dan duga. Memenangkan apa yang kita mahu sampaikan kepada umum seterusnya kita akan lihat, pembaca setuju atau tidak itu tidak penting tetapi kita berjaya dan menang mengeluarkan apa-apa yang terbuku dalam fikiran kita. Kerana kita sudah keluarkan dalam bentuk tulisan, hendak tak hendak kita perlu menangkan apa yang kita tulis."

"Jika tidak, mengaku sahaja kita khilaf dan menulis ketika fikiran diresapi dadah atau mabuk arak. Tetapi itu paling sukar untuk kita lakukan dalam masyarakat hari ini. Minta maaf." Katanya lagi sambil ketawa.

Baiklah. Saya rasa awak sudah menang, kawan.

Semudah itu. Kan?



Tuesday, October 14, 2014

Buku dan Tangan-tangan Manusia






Seronokkah jadi editor? Tanya adik-adik yang membuat praktikal di jabatan saya.

Roti pisang tidak sesedap mana tanpa cinta (dan passion) untuk menikmatinya. Begitu juga pekerjaan. Apapun pekerjaan pasti seronok (dan disertakan tanggungjawab yang pelbagai), asalkan kita menanam rasa cinta  dalam melaksanakannya.

Editor mungkin berbeza bagi penerbitan yang berbeza. Bergantung kepada cakupan, gerak kerja dan sasaran serta objektif. Editor ada banyak jenis - editor perolehan yang kerjanya mencari manuskrip baharu atau membina judul baharu untuk penulis. Editor penyuntingan pula melakukan kerja-kerja penambahbaikan pada manuskrip. Dan banyak lagi bergantung kepada gerak kerja sesebuah manuskrip.

Untuk sesebuah buku, banyak proses akan berlaku dan ia memerlukan kerjasama erat daripada pihak-pihak yang terlibat. Tidak kiralah mahu berperang atau bertekak dengan pembaca pruf, penyemak teknikal, pereka atur huruf, pereka desain kulit buku dan sebagainya, untuk mempertahankan atau membuang sesuatu, paling penting buku kena siap dan cantik menjadi buku yang diimpikan oleh penulis dan penerbit.

Malahan dalam masa yang sama penulis juga memainkan peranan dalam proses-proses yang dilakukan. Karya adalah hak penulis. Editor ada batasannya dalam menangani karya dan penulis juga ada batasannya dalam hal menentukan konsep atau kehendak.

Pendek kata, buku bukanlah satu produk yang dikeluarkan dengan mudah. Selain material, tenaga dan otak manusia yang terlibat juga banyak.

Paling penting, hal-hal berkaitan buku perlu ditangani oleh orang yang tepat- yang memahami aspirasi buku, mencintai buku dan faham keseluruhan kewujudan buku untuk pembaca dan masyarakatnya.

Tanggungjawab editor, memastikan ia hadir dalam bentuk yang paling indah dan bermanfaat.

Seronok kan?

Tetapi ada pula orang yang seronok menjadi virus dalam dunia buku. Menjadi penulis, menjadi editor dan penerbit serta menjadi pembaca yang zalim kepada keseluruhan pembinaan moraliti masyarakat dengan menghasilkan bahan bacaan LUCAH dan CABUL.

Saya masih memikir-mikir, jenis manusia apakah yang sanggup menabur nila dalam seperiuk susu yang bermanfaat. Si bacul manakah yang berselindung di sebalik nama pena, editor dan penerbit di sebalik tabir serta pembaca psiko yang mempertahankan bacaan perosak jiwa begini.

Terbuka?
Rebel?
Anti-agama?

Label apa pun, berbalik kepada asasnya - menulis untuk apa dan kesan menulis kepada diri sendiri dan masyarakat.

Itu juga tanggungjawab editor dan penerbit. Penulis dan pembaca. Kitaran ini tidak pernah terputus.

Jadi, mana mungkin engkau berkata tentang hak!




Monday, October 13, 2014

CABUL vs BACUL

Hak penulis ialah menulis. Hak pembaca setakat beli atau tidak. Setuju atau tidak, ada rencananya.

Apabila diperkenalkan dengan istilah 'novel cabul' beberapa tahun dahulu (ketika mengikuti kelas teknik Surah Yusuf oleh Puan Ainon Mohd), saya sekadar merasakan peranan saya sebagai penulis (kononnya), sekadar menghasilkan bahan bacaan yang tidak melanggar syariah dari aspek cerita mahupun setiap patah perkataan yang digunakan.

Melalui teknik tersebut, kami diajar memilih perkataan dan menggunakan ayat (showing) yang tepat dan patuh syariah. Kagum. Tentulah saya kagum kerana teknik tersebut merupakan satu-satunya teknik yang boleh mendidik penulis berhati-hati dengan setiap baris ayat dan setiap babak yang dituliskan. Apatah lagi teknik ini menggunakan surah Yusuf yang dikenali di dalam al-Quran sebagai sebuah kisah paling indah. Nyata, setelah meneliti surah itu sendiri, saya sedar, Quran adalah sebaik-baik panduan dalam apa jua bidang dan urusan harian manusia.

Bagaimana dalam kisah Yusuf yang diceritakan melalui surah ini, digambarkan perlakuan jelik Zulaikha, isteri pembesar yang tergila-gilakan Yusuf. Yusuf juga digambarkan terlalu indah ciptaannya sehingga terpotong jari mereka yang memandangnya. Dan pelbagai babak lagi yang melengkapi sebuah kisah seorang nabi dalam melakari kehidupannya.

Inilah kisah terindah kerana menggunakan gaya bahasa paling indah dan sempurna dalam menyampaikan cerita. Tidak perlu menjelaskan secara terperinci 'kegatalan' Zulaikha yang asyik masyuk kepada Yusuf. Cukup sekadar menggambarkan perlakuan-perlakuan Zulaikha dengan ayat yang sederhana dan tidak memaksa pembaca berimaginasi liar.

Itu kisah teknik Surah Yusuf yang saya fahami dan mula mengerti tentang kehebatan Quran sebagai panduan asas kepada penulis.

Hari ini, ketika ini saya dikecam kerana membanteras novel lucah atau cabul yang semakin berani menapaki pasaran buku dengan teknik penipuan yang licik. Bersama-sama sekumpulan rakan penulis dan penggiat buku serta pembaca yang mahukan hal ini dibanteras, maka saya tanpa takut atau gentar memulakan operasi mengenalpasti bahan-bahan lucah yang semakin 'daring' dipasaran.

Berperingkat-peringkat, satu demi satu hal muncul. Sedari penulis yang menulis, editor yang mengedit, penerbit yang menerbit serta pembaca yang membaca.

Mungkin, dilihat ini kerosakan moral yang dihadapi oleh penulisnya sehingga sanggup dan tega menulis sesuatu yang amat jijik untuk dibaca. Apatah lagi sasarannya remaja yang masih bersekolah. Apabila diselami lagi, kerosakan ini berpunca juga daripada penerbit yang memang mahukan bahan begini ditulis. Jika tiada penerbit, manakan mungkin penulis berani menulis begini.

Kesal. Apabila niat yang baik ini dikecam oleh peminat novel berkenaan. Dengan angkuh mereka berkata, "Ini hak penulis. Ini hak pembaca."

Ya, hak mereka menulis. Hak pembaca (gila) yang sanggup baca dan beli malah mempertahankan kecabulan ini.

Di mana pula hak pembaca yang tertipu oleh santun dan manisnya kulit depan buku yang kelihatan suci bersih siap dengan tagline berunsur Islamik?

Di mana pula hak ibu bapa yang tertipu kerana menyangka buku berkenaan baik-baik sahaja?

Di mana pula hak masyarakat yang terkena kesan daripada pembacaan hal-hal cabul tersebut.

Masih, penggiat bahan cabul mempertahankan hak mereka malah mengecam dan mahu menyaman kami.

Siapa yang CABUL di sini? Sungguh, mereka itulah yang BACUL.

*Panas juga apabila aliran indie mula bersuara. Memang, kami maksudkan juga buku-buku indie. Ini bukan menyekat kebebasan berkarya. Tulislah cerita apapun. Syaratnya, jangan keterlaluan melacurkan industri buku.






Thursday, September 11, 2014

Buku, Bukan Produk Percuma.





Sengaja kemukakan status ini di FB sejurus membaca komen seorang penulis veteran tentang kepayahannya menjual buku sendiri kerana beliau bukan seorang pensyarah yang boleh menjual buku-buku kepada pelajar. Bukan juga seorang penulis hebat yang punya ramai khalayak. Ramai yang mengaku peminat, katanya ... tapi buku minta percuma.

Hati saya pedih membaca kata-kata itu. Bukan kerana penulis itu saya kenali dan bukunya diterbitkan oleh syarikat tempat saya bekerja. Tidak. Hati saya pedih sejak lama, sejak saya mula mengenali nilai sebuah buku, sejak saya mula cuba-cuba menulis, cuba menjadi penulis dan sejak saya saya tahu nilai sebuah buku amat besar - yang sebetulnya harga yang diletakkan pun belum mampu menyamai perih penatnya menulis sebuah buku.

Hampir semua komen (setakat ini lebih kurang 56 komen) pada status ini, mengatakan setuju dan berkongsi pengalaman masing-masing sebagai penulis, yang mengalami situasi serupa - pembeli (yang kebanyakan rakan-rakan sekeliling), minta percuma.

Bagaimana caranya untuk kita didik mereka agar memahami buku bukanlah barang terpakai atau barang yang murah. Buku dihasilkan dengan kesungguhan yang tinggi. Ditulis dengan harapan. Dihasilkan dengan kudrat yang banyak dan melibatkan pelbagai pihak pula. Dan kesemua masa dan peluh yang terhasil dalam menerbitkan sebuah buku perlu dibayar dengan harga yang telah ditetapkan.

Tergamak kamu minta percuma?

Tuesday, September 09, 2014

Perkara kecil Sahaja!

Seorang kawan baik, amat baik, mungkin dalam fasa ini - menyatakan ; Itu bukan masalah. Itu cabaran.

Bukankah masalah dan cabaran itu sama sahaja?

Tak sama!

Masalah sering kita lihat sebagai perkara yang menghentikan segala rasa sehingga kadangkala kita tak berdaya untuk mendepaninya. Cabaran pula, akan menjadikan diri kita bangun untuk menentang atau menyelesaikannya. Dua perkataan yang sama konotasinya, tapi berbeza cara tanganinya. Kata dia.

Ah, semakin saya buntu.

****

 Semalam adalah hari yang agak panjang. Saya lapar. Ketika jam mencecah ke angka 10 malam, saya bertekad memasak lempeng dan memanaskan sambal ikan bilis. Itu sahaja yang menyelerakan. Setelah siap memasak, Umar, kekasih kecil saya, menangis dan meminta susu. Saya susukan dia sehingga tertidur jam 3 pagi. Dengan perasaan mendongkol (mungkin marahkan suami yang tak kejutkan saya padahal dia tahu saya lapar), saya sambung tidur sehingga jam 6 pagi sebelum bangun untuk bersiap ke pejabat.

Dalam keadaan mendongkol juga saya tinggalkan rumah dan meneruskan perjalanan ke pejabat. Talian internet pula bermasalah. Ini menyebabkan beberapa perkara yang perlu dan selalu saya buat dalam perjalanan ke pejabat, tidak dapat dilakukan.

Setibanya di pejabat, saya berfikir-fikir - dengan sedikit rasa manis - kerana Umar tidak menangis ketika dihantar ke taskanya, maka saya meletakkan dua hal yang menjadi cabaran kepada saya malam tadi - kelaparan dan pagi ini, talian internet di telefon bimbit.

Lapar - nafsu. Talian internet - nafsu. Dan kedua-duanya okey sahaja jika tidak dipenuhi.

Sehingga saat ini, selepas Ika memberitahu mesyuarat bulanan jabatan dibatalkan kerana bos ada hal yang tak terelakkan, maka saya berfikir lagi.

Segala rasa yang menghambat selama ini hanya nafsu yang membuahkan lebih banyak masalah.

Sebaiknya, tenang-tenang sahaja menerima segala takdir-Nya. Allah lebih tahu kenapa saya tak perlu makan malam tadi. Dan Allah lebih tahu, saya memang perlu hentikan tabiat bermesej dan berinternet ketika memandu.

Lihat, masalah besar tadi sudah menjadi kecil dan bertukar keadaannya menjadi cabaran.

Ya, kawan. Ini semua perkara kecil sahaja. Kenapa kita biarkan diri terheret dengan hal-hal kecil begini?

Sekarang masa untuk memikirkan hal penulis pula. Masalahkah? Tak. Cabaran kecil sahaja apabila menjadi editor. Beginilah.

Friday, September 05, 2014

Menulis Resah


Seperti kata-kata teman penulisnya, “Sangat sukar menjadi penulis yang tidak menulis. Otak seolah-olah sedang membusuk di dalam tengkorak.” - Wilayah Ekaterina. Zakri Zakaria.

Pada waktu ini ada semacam penyakit melanda diri saya. Dalam perjalanan ke pejabat, sejak pagi, sehingga kini - menukangi beberapa naskhah penulis, saya masih resah. Resah yang tiada ubatnya buat masa ini - sudah makan dengan banyak. Buat kopi yang paling sedap. Makan kacang. Dengar lagu Hindustan. Berdoa dengan banyak. Termenung. Pergi tandas. Bergurau senda dengan rakan sekerja. Telefon emak.

Masih. Resah itu berkemuncup dalam hati. 


Cari. Cari. Dari sekecil-kecil perkara sehingga ke perkara yang paling besar dalam hidup. Resah apakah yang membanjiri hati sehingga hari ini terasa begitu serba tak kena.

Hujan turun dengan lebat sebentar tadi. Rintiknya bersilang siur mengikut tiupan angin. Hujan dan angin. Datang bersama-sama dari langit. Dan membentuk paduan yang kuat, indah dan memberi kesan besar kepada bumi dan manusianya. 

Memasang 'head-phone' tetapi tiada lagu yang dimainkan. Yang terdengar hanya bunyi sepi dan mula berfikir lagi - kenapa resah ini menempel kuat di dinding diri.

Saya tinggalkan catatan ini begini sahaja.

Ada perkara yang sukar untuk dituliskan. Lain kali sahaja. Atau barangkali sekejap lagi. :)

Monday, June 30, 2014

Membaca Indie : Sekadar cerita

Persoalan tentang penerbitan Indie memang selalunya akan mengundang polemik yang akhirnya 'cakar-cakaran'.

Teringat kata-kata seorang bos besar syarikat penerbitan arus perdana. Katanya, indie sekarang pun tak boleh dilabel sebagi indie apabila proses penerbitan dan pasarannya mengambil tempat di arus perdana.

Saya tidak mahu komen lebih-lebih. Yang pasti, saya setuju jika dikatakan penerbitan indie masa kini tidaklah indie sangat pun. Indie yang digunapakai hanyalah pada hal 'kebebasan berkarya' dari aspek gaya bahasa, cerita, tema dan paparan sesebuah novel yang dihasilkan. Selainnya, sudah tidak indie. Jadi, janganlah keras sangat berjuang kononnya buku indie lebih baik dan 'real' dalam memaparkan cerita.

Teringat juga seorang penggiat Indie yang memberi komen di laman penerbitan ITBM yang baru menguar-uarkan kegembiraan kerana mendapat anugerah Penerbita Paling Banyak Menghantar Bahan di Perpustakaan Negara.

Komen beliau: Kah kah kah kah ... Ingat paling banyak buat buku berguna. Kalau kami ni dapat duit dari gomen, sejak dari zaman nabi Adam anugerah ni kami pegang.

Saya geleng kepala dengan komen begini. Bukan terasa dan tersinggung, cuma kesal kerana manusia yang bersikap begini wujud dalam dunia perbukuan.

Maafkanlah dia. (Walaupun saya tak boleh maafkan kata-katanya).

Kisah lain - kawan saya baru menulis buku. Saya kagum kerana saya tahu beliau pasti boleh menulis selepas melihat tabiat membacanya yang luar biasa. Luar biasa kerana kebanyakan buku-bukunya adalah buku sasterawan negara dan buku-buku yang berkualiti. Namun, beliau memilih untuk berada dalam aliran indie. Juga tidak mengapa. Kerana bagi saya indie dipilih oleh penulis muda dan pembaca remaja kerana gaya bahasanya yang santai dan tidak terikat dengan peraturan tatabahasa. saya sekadar beri sokongan untuk beliau terus menulis dengan janji saya akan baca karyanya dan beri sedikit komen.

Ya, saya baca. Well, boleh tahan dari aspek plot dan jalan cerita. Namun beberapa hal besar yang saya rasa 'okey' untuk indie, menjadi tidak okey. Terlalu banyak penggunaan bahasa pasar dan gaya bahasa yang perlu dimurnikan lagi sehingga mengganggu pembacaan.

Mungkin ada yang berpendapat, cerita sepatutnya real menggunakan bahasa yang ditutur sehari-hari. Namun, bagi saya, untuk lisan, biarlah ia berjalan dengan acuan lisan. Manakala untuk tulisan, jadikanlah bahasa itu sebagai bahasa tulisan yang sedap dibaca. Ia penting bukan sahaja untuk pembaca menikmati bacaan tanpa sekatan 'ketidakfahaman' dan 'keterpaksaan' mengikut bahasa pasar penulis dalam buku, tetapi juga gaya bahasa yang digunakan, yang lebih teliti pemilihan perkataannya akan meninggalkan kesan abadi kepada pembaca. Percayalah, dalam banyak hal, gaya bahasa menjadi unsur penting dalam menyedapkan cerita.

"Kenapa perlu korbankan gaya bahasa untuk menyampaikan sesebuah cerita? Apa salahnya menggunakan gaya bahasa dan tatabahasa yang baik dan teratur untuk menyampaikan cerita? Tak perlulah 'keras' sangat mempertahankan gaya bahasa pasar dan lisan dalam cerita jika penggunaan gaya tersebut hanya menguncupkan sasaran pembaca."

Saya harap BM terus terpelihara. Dan jika BM semakin tercemar kerana adanya buku-buku indie yang melampau gaya bahasanya, saya tak teragak-agak untuk memperbetulkannya. At least!


Setelah Berjanji dan Diam.




Diam kerana sibuk. Sebetulnya ya. Sibuk dengan manuskrip yang bertalu-talu masuk -dinilai-diputuskan terima/tolak - dan akhirnya yang diluluskan, diserahkan kepada editor untuk tindakan selanjutnya.

Dalam banyak perkara juga diam memang menjadi penyelamat yang ampuh. Diam untuk segala hal yang dibising-bisingkan, yang sebetulnya kita sebagai subjek yang dibisingkan atau tidak, diam sahaja jika bising-bising itu tidak memberi manfaat kepada kita.

Tapi, bagaimana dengan janji?

Wah, banyak sungguh janji-janji yang dituturkan tetapi belum mampu ditunaikan. Janji itu. Janji ini. Entah kenapa janji-janji itu semakin banyak dibuat dan sikit pula ditunaikan. Walaupun janji kepada diri sendiri, tetaplah ia sebuah janji yang perlu diteliti kerana semasa membuat janji itu. ada harapan dikepilkan sekali. Kan?

Sebetulnya ini hanyalah catatan 'pemanas' sebelum tulisan-tulisan selanjutnya dibuat demi janji kepada diri sendiri untuk mengadakan satu 'log' atau catatan tentang kerja-kerja sebagai editor. Janji kepada diri sendiri untuk fokus kepada apa yang telah dipilih dan diputuskan.

bagaikan bising-bising manusia yang tak akan berkesudahan.

Monday, January 20, 2014

Menulis Itu Kerja Yang Sederhana


Katanya, begitulah.

Menulis adalah kerja yang sederhana, tetapi impaknya luar biasa. Menulis bukan kerja main-main. Bukan sekadar cecehan harian atau bercerita tentang si polan dan si polan, kemudian tamat. Bukan. Menulis juga bukan untuk menunjukkan label-label tertentu pada penulisnya. Cukuplah kebenaran dan manfaat yang dibawa melalui tulisan.

Katanya lagi, menulis ialah satu kerja yang luar biasa hebat - gabungan tenaga batiniah dan lahiriah. gabungan pemikiran dan kekuatan fizikal. Gabungan rasa - pancaindera yang lima (enam).

Tidak semua orang mampu menulis dengan baik walaupun berbakat besar dan menjalani latihan-latihan penulisan kerana yang namanya penulisan itu, tidak sahaja memerlukan kepakaran menulis tetapi juga kepakaran menjalani kehidupan bermasyarakatnya - Bukankah penulis itu menulis untuk masyarat? Menulis untuk dibaca oleh banyak orang?

Dan ia bukan satu kerja yang kecil, tetapi besar dalam kesederhanaan sikap dan sifat penulisnya.

Penulis yang benar juga tidak akan menunjukkan sikapnya secara jelas berada di pihak mana (politik), kerana penulis yang benar akan membawa kebenaran tanpa meletakkan diri pada mana-mana bahagian sudut bumi.

Penulis seperti bintang - penunjuk arah kepada mereka yang kesesatan.

Tidak pula menjadi bintang yang bersinar sepanjang malam, yang tinggi di dada langit kelam, tetapi tiada fungsi kepada alam.

Jangan angkuh sangat dong!

 ****

Tahun ini, 2014, saya seolah-olah memulakan kembali kerja-kerja penulisan yang tertangguh beberapa lama. Tentang novel yang masih tersangkut akibat beberapa kekangan - saya tarik balik hak penerbitan dari syarikat yang telah dipersetujui sebelum ini. Dan sekarang novel itu dalam pertimbangan dan penambahbaikan. Ruang banyak, cuma saya perlu memilih lebih berhati-hati. Pengalaman akan selalu mengajar kita.

Tahun ini juga ada beberapa projek persendirian yang akan saya buat. E-book dan projek penerbitan indie dengan seorang kawan baik. Insya Allah. Saya berharap momentum dan sinergi yang dilaksanakan akan membuahkan hasil.

Sudah penat melihat orang lain mengutip dan menikmati 'buah' dari pohon yang mereka tanam.

Untuk berhadapan dengan 2014 yang mencabar (bagi saya) - banyak perkara akan saya lakukan. Lebih baca membaca buku pelbagai genre, dan mengikuti beberapa latihan kemahiran, dalam bidang perbukuan dan juga ... oh, saya sudah mula bersungguh tentang lukisan. Saya akan mula belajar melukis yang saya kira aliran tenaganya sama seperti penulisan.

****

Melalui bulan ke 10 sebagai editor. Semakin banyak ruang dan peluang yang saya lihat bukan sahaja untuk penulis tetapi juga untuk diri sendiri. Memiliki lingkungan kawan-kawan yang menginspirasikan membantu banyak hal tumbuh dengan subur dalam perjalanan hidup saya.

Dan berada di dalam ruang dan dunia perbukuan memperlihatkan banyak corak penulis dan penulisan. Bukan sahaja hasil karya tetapi sikap dan sifat penulis itu sendiri. Dan saya seperti biasa, mula membuat kajian peribadi mengenai sosiobudaya dan pemikiran penulis-penulis ini.

Banyak sikap yang perlu ditangani - ah ... akhirnya saya sedar, manusia tetaplah manusia dengan sikap dan sifat tertentu walau apapun kerjaya yang melatari kehidupan mereka.

Untuk penulis, yang kita semua tahu - seorang 'genius' yang berkongsi cerita dengan cara kreatif, saya tetap memulangkan kepada fitrah kemanusiaannya. Betapapun, siapa penulis itu, berapa banyak karyanya - yang akan tertinggal dan tumbuh dalam pemikiran masyarakat pembacanya ialah sikap dan sifatnya - selain karyanya yang menggugah.

Penulis tetap manusia biasa. Masih ada cabang-cabang sosialnya yang perlu diperbaiki - terutama dalam hal perjuangan penulisan.Menegakkan karya sendiri, dengan tidak menjatuhkan karya orang lain. Juga sifat-sifat halus dan kasarnya dalam menangani proses penerbitan karyanya di tangan editor.

Dan semua ini akan dirakam dalam bentuk catatan yang maha dalam oleh saya, sebagai rakaman zaman - bagaimana manusia yang bernama penulis itu melakari kehidupan masyarakat pembacanya.



Friday, January 10, 2014

SAYEMBARA PENULISAN ITBM-PENA-BH



Selepas sebuah penyerahan amanah - SAYEMBARA PENULISAN ITBM-PENA-BH.

Saya tidak terlibat secara langsung dengan proses-proses yang berkaitan dengan sayembara ini keraa ketika itu saya masih belum berkhidmat dengan ITBM. Malah, sebenarnya saya berhasrat mahu menghantar sebuah dua karya untuk dipertandingkan. Namun, keadaan yang kurang membantu - ketika itu mengandungkan Umar dan melahirkan ... maka saya hanya melihat sayembara ini berlalu sehingga tarikh akhirnya. Tiada rezeki (kalau sempat pun entah menang entah tidak .. ha ha ha)

Bercakap mengenai sayembara yang dikatakan menawarkan hadiah yang agak lumayan  dalam dunia penulisan, tidak dinafikan banyak proses yang terlibat, dan banyak pula hal-hal yang menghambat.

Ketika saya mula berkhidmat (11 Mac 2013), rakan-rakan editor yang lain sedang bertungkus-lumus menyiapkan buku ini dan berurusan dengan pemenang-pemenangnya. Ia agak sukar apabila ITBM yang baru pertama kali menganjurkan sayembara, dengan kakitangannya yang ramai, dan dengan kepakaran yang terhad (sukar untuk menjaga P&C keputusan sayembara), tidak seperti mana-mana syarikat penerbitan yang lain - seperti Utusan Publication misalnya yang gah dengan Hadiah Sastera Karya Utusan Exxon Mobile (lebih kurang berlangsung ke tahun yang ke 25 jika tak silap).

Terjadi juga kebocoran rahsia, tetapi segera ditangani. Dan proses menerbitkan buku pun berjalan dengan lancar sehinggalah ke hari pengumuman pemenang berlangsung. Saya dapat lihat debaran di wajah pemenang-pememang yang tidak diberitahu sehingga ke sat akhir kedudukan mereka di tempat ke berapa. Ia satu momen yang indah bagi penganjur acara.

Sebanyak 30 karya telah dipilih daripada sekian 5** karya yang dihantar dan dinilai. Dengan kepakaran dan kredibiliti yang ada, penilai, editor dan seterusnya penerbit, berusaha menghadirkan impian penulis dalam bentuk anugerah dan buku (yang cantik).

Tahniah kepada semua pemenang. Jadikan anugerah ini sebagai pemangkin semangat untuk terus berkarya dengan lebih baik dan saksama. Membantu rakan-rakan penulis yang lain untuk tidak berputus asa kerana masih banyak pertandingan menulis diadakan dalam arena perbukuan demi meningkatkan semangat dan menghargai 'buah fikir' penulis selama ini. Kepada yang gagal, karya anda bukan tidak bagus, cuma belum masanya ia diangkat ke dalam masyarakat.

Kami hanya menjalankan amanah, dan bukan penentu nasib penulis. Penulislah yang menentukan hala tuju mereka dalam dunia penulisan ini. teruskan berkarya. Dan kami sedia membantu.

Terima kasih juga kepada PENA selaku badan persatuan yang banyak membantu kami meletakkan kualiti di tingkat teratas. Juga Berita Harian sebagai penganjur bersama (media), yang banyak membuat liputan dan mengangkat nilai sastera dan buku di mata masyarakat.

Saya berharap sayembara ini diteruskan dengan kerjasama lebih banyak pihak, secara konsisten (seperti HSKU), dan berprestij. Ini salah satu cara yang baik mengangkat sastera dan buku ke takah yang lebih bermaruah.


KEPUTUSAN SAYEMBARA PENULISAN ITBM-PENA-BH

KATEGORI NOVEL:

Hadiah Pertama (RM15,000 + medal + sijil) 
Wan Nor Azriq Wan Mokhtar
D.U.B.L.I.N

Hadiah Kedua (RM12,000 + medal + sijil)
Sri Rahayu Mohd Yusop
Qalam Kalbu

Hadiah Ketiga (RM9,000 + medal + sijil)
Zubaidah Ishak
Pertemuan Musim Semi

Hadiah Sagu hati (7 x RM3,000 + medal + sijil)
• Ruhaini Matdarin (Anatomi Rupert)
• Abd Razak Adam (Tujuh Keturunan)
• Ariff Mohamad (Semenanjung Menangis)
• Md Nizar Parman (Jajahan Bonda)
• Neor Muhammad Azri Neor Razak (Hari-hari Yuda)
• Sharazi Mohd Sheriff (S.P.Q.R)
• Mohd Fadzli Yusof (Nuansa Cita)

KATEGORI KUMPULAN CERPEN:

Hadiah Pertama (RM10,000 + medal + sijil)
Ruhaini Matdarin
Melawan yang Mustahil

Hadiah Kedua (RM7,000 + medal + sijil)
Moh Azam Rezali
Sayang Perahu, Mudik Hilir

Hadiah Ketiga (RM5,000 + medal + sijil)
Radzemah Bolhassan
Sagu, Ikan Salai

Hadiah Sagu hati (7 x RM2,000 + medal + sijil)
• Mawar Shafie (Narasi Gua dan Raqim)
• Nazri Hussein (Konflik di Hati Enrique)
• Roslan Jomel (Serangga dalam Kepala)
• Mohammad @ Mohd Hafezin Khadiri (Kuda-kuda Lembah Patagonia)
• Dk Mastura Pg Ismail (Langit Runtuh)
• Sharifah Aisiah Syed Mahazar (Sekapur Sirih daripada Teja)
• Noridah Md Noor (Hanya Beberapa Minit)

KATEGORI KUMPULAN PUISI:

Hadiah Pertama (RM10,000 + medal + sijil)
Mohd Ridzuan Harun
Negeri Kunang-kunang

Hadiah Kedua (RM7,000 + medal + sijil)
Rahimidin Zahari
Laut Tujuh Gelombang Buih

Hadiah Ketiga (RM5,000 + medal + sijil)
Shamsudin Othman
Taman Maknawi

Hadiah Sagu hati (7 x RM2,000 + medal + sijil)
• Siti Raihani Mohamad Saaid (Sidang Kultus)
• Ahmad Fadhlil Mohamad Pakarul-Razy (Kota Subuh)
• Ariff Mohamad (Titik Ke Titik, Hujan)
• Ramlah Abd Rasid (Perahu)
• Hani Salwah Yaakup (Tentang Pertanyaan)
• Zulfazlan Jumrah (Mandala Sukma)
• Sahrunizam Abdul Talib (Suara Bukit Kepada Langit)





TAHNIAH KEPADA PARA PEMENANG!

Friday, January 03, 2014

Pagi. Dan Yang pergi.




AL-FATIHAH (1934-2014)

Suhaimi Haji Muhammad

WUJUD POHON DARI KATA

Wujud pohon dari kata, akar menyusun kata
ranting mengalirkan kata, bunga-bungapun
menjunjung kata, hingga batang berteraskan
kata, apapun yang ada di sana mengalunkan
kata, apapun yang ada di sana zatnya kata

Burung-burung di dahan berkicauan kata
darahnya dari kata, dagingnya dari kata,
bulunya mengalunkan kata, sayapnya terbang
sambil mengalunkan kata-kata yang tidak
habis-habis dialunkan, kata yang kembara
sepanjang jalan sepanjang pantai, kata
yang akan kembali kepada sangkar

Pohon, burung-burung, dan semua yang ada
di dataran ini menerbangkan kata—tanda
rindu, tanda duka, tanda cinta, dari darah
darah yang tercipta dari kata—melalui
lapis-lapis alam yang terdiri dari kata yang mengalunkan
kata hingga ke sumber.




Sepagi-pagi ... berita yang sukar untuk saya terima ialah kehilangan orang-orang yang dikenali - juga tak dikenali. Seorang penyair yang saya kagumi, Suhaimi Haji Muhammad, telah pergi menemui Allah. Betapa, saya masih menyimpan hasrat untuk bertemu dengan penyair nan satu ini dan berharap dapat menangani puisi-puisinya jika beliau menghantar naskhah tulisannya di ITBM. Akan saya tanyakan setiap baris dan bait kata-kata dalam puisinya yang seringkali memberi makna yang bercabang dan berakar-akar dalam fikiran.

Tiada rezeki saya untuk menyelongkar puisinya lewat perbualan terus dengan penulisnya. Damailah tuan di sana. Hanya doa mampu saya titipkan agar segala tulisan tuan semasa hayat menjadi bekal pahala yang bermanfaat. 




Thursday, January 02, 2014

Yang Tertulis, Yang Tertinggal.

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.”
Pramoedya Ananta Toer
“Nuun.Demi pena dan apa yang mereka tulis.”  (al-Qalam : 1)

*******

Saya terkesan. Amat. Tentang pemergian artis Indonesia yang satu ini. Aden. Aden Edcoustic yang amat popular dengan lagu-lagu dakwahnya. Malahan, saya juga selalu menelusuri blog peribadinya serta mengikuti status-status facebook Allahyarham.

Alangkah, hidup ini terlalu singkap dan boleh terhenti bila-bila masa sahaja. Apa yang ingin saya kongsikan di sini ialah sosok Aden sebagai seorang pencatat rasa di blognya http://adenlife.com/ yang memberi banyak inspirasi kepada ramai orang. Dengan gaya bahasa santai tetapi tetap terjaga patah perkataan dan bahasanya, Aden dilihat sebagai seorang pendakwah yang bagus. Bukankah Islam itu indah dan sukakan keindahan. Barangkali kerana Allahyarham seorang artis, seorang penulis lirik lagu maka bahasa yang digunakan juga baik-baik sahaja. 

Aden telah pergi meninggalkan dunia. Aden membawa sekali pemikiran dan bakatnya. Dunia lagu-lagu dakwah akan sedikit  'bolong' tanpa sentuhan kreatif Aden. Malahan, saya tidak pasti novel beliau yang pernah dikongsikan di blognya telah siap atau belum. 

Aden telah pergi meninggalkan Muhasabah Cinta, Nantikanku di Batas Waktu, Aku Ingin Mencintaimu dan banyak lagi yang selalu membawa saya ke dalam diri. Malahan, lagu yang ditulisnya Ketika Cinta Bertasbih juga sangat popular selari dengan tayangan filem Ketika Cinta Bertasbih yang merupakan sebuah filem yang sangat bagus dalam memperlihatkan Islam yang indah.



Yang tertinggal, itulah -  hasil pemikiran dan tulisannya, yang saya doakan menjadi bekal paling bermakna buat Allahyarham di sana.


Al-FATIHAH
*****

 Merenung diri sendiri, entah apa yang telah saya sumbangkan dalam penulisan malahan, adakah tulisan-tulisan itu mampu membantu saya kelak?

Juga merenung buku-buku dan tulisan yang ada di dunia hari ini - penulisnya mati, tetapi tulisannya tak akan mati. Melekat dalam diri dan jiwa mereka yang membacanya. Jika baik tulisan itu, maka baiklah balasannya. Insya Allah.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...