Pages

Thursday, November 03, 2016

Bercakap Tentang BUKU di SM Seri Puteri, Cyberjaya

Semalam, 2 November 2016 saya ke Sekolah menengah Seri Puteri, Cyberjaya untuk bercakap tentang buku kepada pelajar-pelajar Tingkatan 3.

Saya berfikir-fikir, pelajar tingkatan 3, perempuan, baru lepas peperiksaan, sekolah asrama, pelajar pintar, pelajar aliran Sains .... bagaimana bentuk pembacaan mereka?

Menyiapkan powerpoint, membaca beberapa jurnal berkaitan sains dan pembacaan, filem yang berkaitan buku, filem yang ada buku di dalamnya, kerjaya saya dan pengalaman saya mengakrabi buku.

Tiba di sekolah. dan mulakan ceramah.

Hal-hal yang saya tekankan ialah bacalah buku, dekati buku-buku sastera, cabar diri baca buku pelbagai, Banyk cerita lain juga saya ebbelkan sehingga tidak sedar dua jam berlalu.

Kesimpulannya, mereka suka baca novel cinta popular kerana usia mereka memungkinkan buku-buku seperti itu menjadi pilihan.

Mereka suka menonton drama cinta, drama Korea dan filem. Saya lega kerana ambil keputusan memasukkan topik filem dan drama dalam ceramah ini. Apabila menyebut AADC, mereka bersorak, Lasykar Pelangi, My Love From the Star, Descendent of Sun, Monster University, Goosebumps, Despicable me dan banyak lagi.

Terima kasih kepada cikgunya, Cikgu Hamir Habeed yang menjemput saya. Sangat hargai. Semoga perkongsian tentang diri saya semasa kecil yang sukar memiliki buku menjadi iktibar kepada mereka untuk hargai buku dan hargai duit dengan membeli buku-buku yang bagus. Semoga perkongsian saya tentang dunia buku membawa mereka ke horizon yang lebih luas tentang dunia bacaan.

Sesi ceramah diakhiri dengan bacaan puisi dari buku Cikgu Hamir yang saya tangani, MUSIM HUJAN.

Jumpa lagi nanti.




Friday, August 19, 2016

Apabila Hilang Sebelah Mata

Dan sebelah jiwa pun hilang.

Ini mungkin sebuah entri yang panjang. Dan mungkin juga sebuah entri yang bakal menyinggung mana-mana pihak. Namun, ingin juga saya teruskan menulis dan mencatat kerana memang sudah lama tidak melakukan hal-hal sebegini - melepaskan semua rasa dengan hanya ada saya dan diri saya.

Hari ini, seperti sebuah kejutan daripada lena yang amat panjang. Gara-gara FB mengingatkan hari ini ialah Hari Foto Sedunia. #WorldPhotoDay yangmenarik sejarahnya ini harus diketahu oleh semua fotografer di dunia ini. Bagaimana, pada suatu hari, pada tahun 1839, sesuatu yang dinamakan foto telah dicipta. Sains, selalu mengasyikkan. begitu juga seni dan sastera yang mengiringinya. :)

Boleh baca catatan ini di sini:



http://www.ibtimes.co.in/happy-world-photo-day-2016-why-world-photo-day-celebrated-690347?utm_source=twitterfeed&utm_medium=facebook#1DOOCrJ0GLmvLooL.97

Sebenarnya, kena 'koma' sebentar kerana terlalu banyak yang ingin saya catatkan di sini. Mungkin selepas meraikan Hari Foto Sedunia ini ataupun selepas mengingat kamera DSLR pertama yang saya beli dengan perit pedih demi tugas hakiki sebagai wartawan dan jurufoto suatu ketika dahulu, atau mengingatkan blog lama https://psittacula.wordpress.com/ yang banyak menyimpan rahsia, menyimpan cerita, menyimpan rasa dan menyimpan sebahagian sejarah hidup-kerjaya saya sebelum ini. Tidak dinafikan saya amat sayangkan blog ini namun ia tak mampu diteruskan atas sebab-sebab teknikal.

Tetapi apabila mengingatkan beratus ribu gambar yang saya ambil masa kini dengan menggunakan telefon bimbit, perasaan itu menjadi semak. Mungkin sebab nilainya kurang - ambil ikut suka, ikut mana sempat dan mungkin juga kerana kualitinya yang tak mampu menandingi kamera lama itu.

Oh ya, bercakap juga tentang hal kamera lama, teringat juga bagaimana rumah saya dimasuki pencuri lalu hilangkan satu beg kamera berisi D80, Flash, lens wide angle dan 50mm serta segala yang ada dalam beg comel itu. Aduhai, rasa mahu menangis. Semenjak peristiwa itu saya akui, semangat hilang apatah lagi berkaitan dengan tugas hakiki yang tidak mahu saya ceritakan hari ini.

Kamera dan gambar serta diri seorang jurufoto bagi saya suatu hubungan istimewa, lebih istimewa daripada mana-mana perhubungan percintaan. Kamera, gambar dan jurufoto ialah sebuah kenikmatan yang tak terkata. Menggabungkan diri dengan gambar seperti memasuki sebuah pintu gerbang yang di dalamnya kita boleh buat apa sahaja.

Selain gambar yang beratus ribu yang masih dalam simpanan sepanjang 7 tahun bertugas sebagai wartawan dan jurufoto dahulu, saya juga amat menghargai setiap perhubungan yang terjalin sesama manusia dan juga dengan alam sekitar yang pernah saya 'tembak'.

Nantilah, jika punya masa yang banyak saya akan menulis lagi.

Hari ini, perspektif tentang kamera dan fotografi agak terganggu dengan timbunan manuskrip yang perlu dikerjakan.











Wednesday, June 08, 2016

Cakap-cakap tentang hal buku dan filem


Setelah beberapa bulan ini melalui pelbagai acara dan peristiwa. ternyata kebanyakannya hanyalah cerita-cerita yang akan tenggelam bersama sejarah kalaupun ada antaranya nanti yang membiak, menyubur, menongkah arus malah melepasi zaman untuk diulang cerita lagi.

Ada beberapa perkara yang menggayuti fikiran sejak pulang dari Bota, Perak, semasa meraikan perkumpulan penyair dan penulis. Pada saya, ya, hal itu biasa-biasa. Menyemai benih sastera, mengembangkannya malah menjalin ikatan dengan orang-orang baharu itu memang perlakuan-perlakuan manusia dalam menjelaskan kewujudan seseorang (kalaupun bukan perkumpulan).

Saya dipaksa baca sajak. Itu sebahagian hal kecil yang perlu saya lupakan. Itu tak sepatutnya berlaku pun. Saya bukan orangnya yang perlu dipaksa-paksa baca.

Mendengar perkongsian daripada tokoh-tokoh lama, yang saban waktu di mana sahaja, ya perkara sama diulang cerita. Tetapi tidak pula saya bosan. Saya ini bukan jenis rebel atau seseorang yang laparkan perubahan mendadak. Mungkin juga saya belum cukup keras mendepani dunia, maka saya kira yang ada ini, kegiatan-kegiatannya, raikan sahaja.

Ditempelak oleh rakan penulis dari negara seberang berkenaan dengan kualiti penulisan dan karya Malaysia yang katanya biasa sahaja itu, memungkinkan hati saya digaru pertanyaan. benarkah tahap karya kita biasa sahaja atau ruang dan peluasan karya yang masih begitu-begitu?
Ah, mereka wajar bangga dengan susuk karyawan lama mereka yang sehingga kini masih diagung-agungkan oleh bukan sahaja rakyat Indonesia malah juga pengikut karya-karya di Malaysia. Siapa yang tak kenal Hamka? Pramoedya? Kartini? Sapardi? Sitor Situmorang? Chairil Anwar? Ahmad Tohari? Widji Tukul, dan beberapa nama penulis masa kininya yang berjaya menulis karya yang tersebar ke seluruh dunia. Malah, filem-filem Indonesia juga banyak yang boleh dibanggakan.

Soalan mereka, Malaysia dan Indonesia, secara geografi sangat dekat, kenapa perkembangan yang dahsyat di Indonesia tidak menjadi contoh di Malaysia?

Soalan saya, benar-benarkah karya sastera di Malaysia berkelintar di tanah sendiri sahaja? Tidak tersebar luas sebagaimana karya-karya Indonesia yang banyak diterjemah ke bahasa asing lalu terkenal pula di negara asing.

Saya enggan menjawabnya kerana jawapan saya tidak mungkin boleh dijadikan kayu ukur yang tuntas. Saya belum banyak membaca. Belum banyak mengkaji apatah terjun secara total dalam dunia penulisan.

Dalam hati saya hanya berbisik, "Ya, saya sendiri tidak dapat melihat mana-mana karya di Malaysia (Selepas era merdeka) yang boleh dibawa jauh mewakili pemikiran tinggi sastera Malaysia."

Tapi itu hanya pendapat dangkal saya yang masih kurang membaca.

Jika ditanya pengalaman selama beberapa tahun menulis sebagai wartawan, saya tidak ada jawapan tepat kerana saya menulis tidak berkaitan hal sastera dan kegiatan buku di Malaysia.

Jika ditanya pengalaman selama tiga tahun ini menjadi editor, ya, juga jawapannya masih sama. Jika ada pun hanya satu dua nama yang boleh dibanggakan seperti SM Zakir, Zainal Rashid Ahmad, Mohamad Zakri Zakria, Wan Nor Azriq, Hafizah Iszahanid dan beberapa nama lain yang sedang menajamkan mata penanya.

Dan kemudian, muncul pula PBAKL yang mencetuskan kontroversi dalam setiap lapis peminat, penggiat buku sedari lokasi pameran buku yang dikatakan tidak sesuai, juga bahan-bahan yang dipamerkan kebanyakannya tidak mengandungi daya intelektual yang tinggi.

Pandangan dan cadangan pihak-pihak tertentu akhirnya menjadi polemik yang hangat dan besar. 

Bagaiman sastera akhirnya dikecam kerana dikatakan tidak kuat dalam melawan kebangkitan karya picisan. Itu belum lagi perdebatan hangat penerbit karya itu sendiri, yang amsing-masing mempertahankan apa yang diterbitkan.

Dari satu sudut, positifnya perbincangan membawa kita kembali kepada fikiran, berhati-hati dengan apa yang ditulis, diterbitkan dan dibaca. Ah, nampak benar Malaysia terlalu tertutup dalam soal meraikan kelainan karya. Kata seorang kawan.

Mungkin. Dari satu sudut ia kelihatan begitu. dari sudut lain pula, kebangkitan semangat menulis dalam kalangan generasi muda, perlu juga dikawal. 

Kita jangan terlalu memuja Indonesia sebagai pusat karya yang indah dan hebat. Lihat juga kesan dari aspek lain. Ekonomi, sosial dan sebagainya.

Barulah karya negara itu boleh dikatakan hebat dan dijadikan kayu ukur.

Apapun, saya berharap perkembangan yang baik dan sihat ini terus mekar dan diraikan sebaik-baiknya.

Kritikan bukan satu-satunya cara mengangkat/menjatuhkan karya. Yang paling penting ialah membina pemikiran kreatif dan kritis dalam kepala anak muda yang akan menjadi generasi pelapis kelak.

Nanti yang lahir bukan sahaja buku yang bagus, tetapi filem dan drama yang berkualiti daripadanya, malah, pembaca dan generasi yang hidup perjuangannya.

(Catatan tanpa kawal selepas menonton Ada Apa Dengan Cinta, Soe Hok Gie dan Pasir Berbisik. Dan saya tak akan senaraikan drama-drama Malaysia yang terlalu ringan tanpa isi - selepas menonton beberapa drama berkenaan).

Monday, February 29, 2016

Di Sebalik: Hero vs Villain



Semalam, semasa menikmati nasi ayam di sebuah kedai makan bersama anak-anak, saya dikejutkan dengan suara seorang bapa yang memanggil nama anaknya berulang-ulang sehingga nadanya menjadi sedikit keras dan keras.

Beliau meminta anak-anaknya yang berusia lebih kurang 6 tahun dan 3 tahun (kedua-duanya perempuan), untuk memandang ke arahnya yang sedang memegang telefon bimbit. Beliau meminta anak-anaknya 'fokus' kepadanya untuk diambil gambar. Anak-anak kecil itu masih bergerak dan tak fokus. Si bapa bersuara lagi, "Dalili ... pandang ayah!" dengan suara yang kuat.

Begitulah.

Mungkin sebentar lagi rakan-rakannya akan memberi like yang banyak serta komen muluk tentang comelnya anak-anak itu melalui gambar yang terpapar di FB atau Twitternya tanpa mengetahui terlukanya anak dipaksa-paksa dan dijerit-jerit begitu di hadapan khalayak realiti.


*******

Saya selalu menerima pujian daripada penulis mahupun pembaca tentang buku yang saya tangani. Alhamdulillah, saya harap pujian itu berkekalan, dengan tidak menafikan ada juga buku yang saya tangani, tidak memuaskan hati penulis mahupun pembaca.

Tidak lupa juga, mereka selalu bertanya, proses di sebalik manuskrip itu menjadi buku fizikal. 

Ada yang saya suka bercerita. Dan ada juga yang saya diamkan sahaja. 

Tidak mengapa, jika buku dipuji, menang anugerah dan sebagainya, tidak disebut pun nama editor yang mengerjakan naskhah itu - dengan lelahnya (jika manuskrip memang teruk) atau mungkin juga tidak disebut kerana editor itu tidak melakukan tugasnya dengan baik.

Ada buku, yang terhasil dengan hero di sebaliknya.

Ada juga buku yang terhasil akibat sifat 'villain' penerbitnya. 

******

Dalam banyak hal juga, tak ramai yang mahu ambil tahu, atau memang tak tahu 'hero' atau 'villain' yang menjadi penyebab sesuatu itu berlaku.

Senyum - di sebaliknya ada duka yang bertampuk.

Senyum, di sebaliknya ada seseorang atau sesuatu yang mendorong. 

Biarlah cerita itu berada di belakang tabir hingga suatu masa, ia akan diketahui juga.

Monday, February 15, 2016

International Book Giving Day 2016


Lihat, saya dapat apa? Yeayyyyy

Ia berlaku semalam. 14 Februari 2016.

Seperti yang ditunggu-tunggu hari yang dimaksudkan menjelma. Saya yang beberapa hari sebelum itu termenung panjang dan memikirkan hal ini sedalam-dalamnya, akhirnya membuat keputusan untuk mengeluarkan buku-buku terbaik dalam simpanan saya, untuk dihadiahkan kepada dua orang rakan yang akan 'mengopi' bersama-sama saya kelak.

Ia sesuatu yang sukar. Saya seorang yang agak berkira tentang buku. Kerana kebanyakan buku yang saya sayangi, dibeli sedikit demi sedikit melalui peruntukan gaji, dan juga pemberian daripada orang lain. Oleh kerana saya bukan jenis mencatat tarikh pembelian dan penerimaan di mana-mana bahagian buku (ya, kawan saya ada buat. Catat tarikh penerimaan buku), maka, saya terpaksa meluangkan banyak masa di hadapan rak buku di rumah, di meja kerja di rumah dan juga rak serta himpunan buku di pejabat.

Akhirnya, beberapa buah buku saya kumpulkan. Ada orang mesej, banyaknya beri buku pada orang. Saya kata, yang saya nak jumpa ini kawan-kawan yang istimewa bagi saya, yang saya harap melalui pertemuan ini, bukan sahaja saya mendapat pengalaman manis mengopi bersama mereka, tetapi juga berkongsi pengalaman masing-masing dalam bidang kepakaran masing-masing.

Tiba di Hospital Ampang Puteri, saya menunggu di kerusi tetamu bahagian lobi. Aroma kopi menusuk rasa. Belum sempat ambil gambar buku-buku yang saya bawa, kawan yang berdua itu sampai. Kak Emila Yusof - seorang pelukis yang terkenal dan bertaraf antarabangsa dengan lukisan yang sangat saya suka, dan seorang lagi, Kak Mazni Ramly - seorang penggiat seni persembahan Kamishibai (yang popular di Jepun).

Kami duduk, pesan kopi, dan menikmati perbualan awal dengan ghairah. Lama juga tak bertemu muka dengan Kak Emila, hubungan yang berlaku antara kami, hanyalah semasa beliau mengepos kalendar cantik 2016 kepada saya. Melompat bintang dibuatnya.





Kak Mazni pula, kami bertemu dalam beberapa siri, Melihat beliau mempersembahkan Kamishibai di Nu Sentral beberapa bulan lepas (kali pertama menontonnya, dan wow, ia bukan seni persembahan yang main-main dan calang-calang orang boleh buat, but she did it!), bertemu di PPAS dalam acara Pelancaran Buku Tiga Penyair, beliau membeli buku S.M. Zakir dan Zaen kasturi, tetapi tidak sempat mengambilnya semula kerana bergegas pulang, serta kali terakhir, beberapa hari lalu ketika saya melawat ibunya yang sakit di Hospital ini, Ampang Puteri.


 **********

Dan semalam harinya, 14 Februari 2016, buat pertama kali buat saya, meraikan IBGD bersama rakan-rakan yang saya suka. 

Gambar dari FB Kak Emila Yusof. Ya, itulah buku yang saya hadiahkan tidak termasuk Kite Runner (Kak Mazni hadiahkan kepada beliau)



Sebahagian buku saya, menjadi milik kak Mazni. Semoga bermanfaat (sumber, dari FB Kak Mazni)

*****

Itulah yang berlaku semalam. Saling memilih buku yang saya bawa (sebenarnya risau juga jika tak kena dengan 'kimia' mereka, namun, saya pilih buku yang saya jamin, tidak menghampakan mereka, insya Allah).

Selainnya, kami berbicara soal kerjaya masing-masing. Isu-isu seputar dunia kami dan beberapa hal kecil yang menjadi besar apabila dibincangkan sambil menikmati kopi yangs edap serta lasagna yang menyelerakan.

Tahun hadapan, saya mahu lagi, dan mungkin akan melibatkan beberapa orang yang telah saya 'aim'. :)


Sunday, February 14, 2016

Idea, Idea, Idea

Semalam adalah hari yang penuh dengan idea. Menghadiri dua acara (walaupun salah satu daripadanya saya hadir sekejap sahaja), masih, kedua-dua acara memberi banyak idea kepada saya. Idea untuk apa? Menulis? Kelakar juga saya ini.





Semalam berlangsung bengkel penulisan novel remaja yang dihadiri oleh penulis/penyair wanita (PENITA), SN Zurinah Hassan, Puan Amelia Hashim dan Puan Norazimah sebagai tuan rumah (GAPENA), serta editor-editor Jabatan Buku Malaysia. Ketua Jabatan kami, Tuan Rozlan Mohamed Nor diamanahkan untuk berkongsi pengalaman beliau yang panjang dan banyak dalam menangani novel remaja.

Sesi pertama, hal-hal berkaitan novel yang menarik untuk dilihat oleh peserta. Antaranya elemen-elemen yang membina novel remaja, ulasan novel-novel remaja yang pernah ditangani, hala tuju novel remaja dan potensi sebarluas novel remaja dalam pembinaan sashsiah dan jati diri remaja masa kini. Antara yang disebut ialah hal Hadiah Sastera Karya Utusan (HSKU) dan Sayembara Novel Fiksyen Sains dan Teknologi yang merupakan antara pertandingan menulis terbesar di Malaysia dan perlu diambil tahu oleh penulis. Kedua-dua platform 'pengujian mutu penulisan' ini bukan sahaja menyediakan imbalan yang banyak kepada penulis malahan, pengukuhan nama dan kualiti karya, serta impak kepada pembaca terutamanya remaja dan pelajar sekolah. 

"Kenapa beriya-iya mahu dengar bos sendiri bagi talk?" tanya seorang rakan semasa saya singgah di Rumah Pena semalam untuk acara lain.

Saya ketawa. Tentulah saya suka, sebab saya pun ada impian untuk menulis dengan banyak dan berkualiti. Dan buah butir bicara bos saya selalu mengujakan. Akan ada imput baru yang saya tak dapat di pejabat. (Itupun jadi isu)

kemudian, saya memandu deras menuju ke Rumah Pena. Tak jauh pun. Di situ berkumpulnya warga penulis-pembaca generasi muda (Okey tak ramai 'warga' sastera - nampak sangat indie dan sastera umpama minyak dengan air - berbeza dan tak boleh bersatu tetapi punya manfaat tersendiri).



Sempat dengar sedikit. Dan ia turut mencetuskan banyak idea dalam kepala. kalaupun bukan isi kandungan perbualan (saya tak boleh kalau tak ikuti dari awal), masih pertemuan itu memberi banyak idea untuk saya mencatat sesuatu kelak berkaitan dunia orang muda yang semangatnya berapi-api. Alah, saya pun pernah muda kan. :P

Balik sesudah sesi pertama, memandu semula ke Rumah GAPENA (kan bagus kalau Rumah GAPENA masih di tapak lama, bersebelahan Rumah PENA).

Sesi kedua Bengkel Penulisan Novel Remaja berkongsi idea penulis dan ditambah baik oleh SN Zurinah Hassan dan Puan Amelia Hashim. Untungnya peserta dengan kehadiran Ainunl Muaiyanah, editor JBM merangkap penulis yang sedang naik kerana menghasilkan puisi dan cerpen serta memenangi beberapa pertandingan dan hadiah.

Suasana menjadi semakin rancak dan bersemangat. Sehinggakan saya pun tak boleh fokus. Dalam kepala ligat memikirkan itu ini (tapi malas mencatat. Haih).

Apa pun, tahniah untuk penganjuran bengkel yang menjadi dan beri manfaat pada semua, termasuk kepada para editor. Kami akan sentiasa menambahbaik gerak kerja kami.

Tulislah banyak-banyak, dan hantar kepada kami karya terbaik anda.



Thursday, February 11, 2016

Rasa yang Menyerbu Kalbu





I choose to love you in silence… For in silence I find no rejection,
I choose to love you in loneliness… For in loneliness no one owns you but me,
I choose to adore you from a distance… For distance will shield me from pain,
I choose to kiss you in the wind… For the wind is gentler than my lips,
I choose to hold you in my dreams… For in my dreams, you have no end.
~Rumi

Tuesday, February 09, 2016

Beri Buku?





http://bookgivingday.com/2016/02/08/how-to-get-involved/

Ini bukan permainan. Ini adalah sebuah aktiviti yang menghargai buku dalam kalangan peminat buku. Di Malaysia, ia dilaksanakan oleh penggiat buku demi mengalihkan perhatian umum daripada Hari Kekasih yang difatwakan haram untuk disambut.



Ia sebenarnya aktiviti yang menarik untuk memupuk budaya membaca dan menghargai buku dalam kalangan peminat buku. Saya meraikan acara ini sebagaimana acara berkempen membaca@ iaitu membaca di mana-mana tempat yang pernah dilakukan oleh kawan-kawan suatu masa dahulu untuk memupuk budaya membaca dan berilmu dalam kalangan rakyat Malaysia yang dikatakan hanya membaca dua buah buku setahun (entah kajian tahun bila dan apa indikatornya).

Seperti status yang saya tulis mengenainya semalam, dalam banyak-banyak aktiviti melibatkan buku, acara pemberian buku secara barter sesama kawan adalah acara yang saya kurang in. Mungkin sebab saya memiliki buku yang benar-benar saya mahu. Dan tak mungkin saya berikan kepada orang lain. Apatah lagi memberi orang lain buku yang saya tak suka (dalam kes, terpaksa atau tersilap beli).

Namun, saya diingatkan dengan konsep ikhlas memberi dan menerima pemberian orang. Tapi akhirnya, bukankah kita dituntut memberi yang terbaik kepada orang lain? Pengalaman saya dahulu semasa terlibat dengan aktiviti ini, ramai kalangan pembeli yang memberi bukan kerana mahu meraikan minat dan cinta yang sama terhadap buku tetapi mahu 'membersihkan' stok buku yang mereka tak mahu. Jadilah seperti kes saya, diberi buku yang lunyai dan buku yang 'macam sampah' bagi saya. Maaf.

______________

14 Februari ini saya sudah tandakan dalam jadual untuk bertemu dua orang rakan yang baik hati. Kami akan bertukar-tukar buku. Oleh kerana tak mahu melakukan pembaziran dan mahu menjadikan pertemuan istimewa itu berakhir dengan kenangan yang manis, maka, kami berbincang-bincang mahu bertukar buku apa.

Saya akan bawa beberapa buah buku dan suakan kepada rakan ini. Pilihlah mana yang awak mahu.

"Kak E nak buku Hujan awak." Kata Kak M.

"Haaa...???? Janganlah, sedih saya dengan sejarah novel saya itu."

Okey, kisah novel malang itu akan saya ceritakan kemudian. :P

Tak sabar menanti hari yang ditandakan itu.

Book Giving Day bagi saya bukan acara yang suka-suka. Kau perlu kenal siapa yang kau mahu beri dan siapa yang bakal memberi.

#bookgivingday #buck

Friday, February 05, 2016

Hidup adalah Perulangan Sejarah



Dalam banyak buku yang saya baca, itulah yang disebut-sebut. Menakutkan atau bagaimana entah perasaan yang perlu ditunjukkan. Hidup adalah sejarah yang berulang-ulang.Berulang-ulang memperkatakan hal yang sama dengan cara dan garapan berbeza. Kita belajar hal yang sama sejak dulu? Sejak zaman Nabi Adam.

Tapi kerana sifat manusia - antaranya - pelupa, pemaaf, tidak ambil kisah dan banyak lagi, maka hal-hal yang sama itu berulang-ulang juga.

_______________

Hari ini mood ke laut. Selain menyiapkan manuskrip yang perlu disudahkan, mengimbas kembali kata-kata lalu untuk melihat diri pada hari ini.

5/2/2016

Dan kata-kata yang ditulis tahun-tahun sudah:

  1. Untuk bertemu dengan esok, kita tak perlu tidur pun. Jika tidur, kita akan bertemu mimpi. Kita, mahu bertemu esok. *semoga panjang umur. Jumpa esok, mentari. Saya, menunggu pagi.
  2. Jika anda sebuah buku, buku apakah anda? *saya sebuah buku seram komedi (kata kawan itu). Sekian.
  3.  Seronok berbual dengan usahawan ni. Macam-macam cerita kita boleh tahu dan ambil iktibar. Kisah di sebalik tabir. Kisah yang tak diceritakan. Kisah yang penuh rahsia. Kata dia.Ya, tuan. Sama juga halnya dengan dunia penulisan. Dunia buku. Penulis itu sendiri punya banyak cerita yang dibukukan dan yang tak dibukukan. Sama sahaja. Tak kira usahawan atau penulis. Yang namanya manusia pasti ada kisah tersendiri. Kata saya dalam hati. *cerita mana yang ingin kamu tahu? 
  4. Kegilaan orang Malaysia - memutihkan wajah dan mengencangkan seks.
  5.  Kata-kata cinta tak perlu disimpan terlalu lama dalam hati. Jangan simpan. Padam selepas ia diucapkan. Cinta perlu diperbaharui setiap hari. Perlu ada nilai dan rasa yang baharu. Setiap waktu. Kata dia. Seperti papan hitam yang tertulis pelbagai ilmu baharu setiap hari. Sang guru menulis dan pelajar bertungkus lumus menyalin dan menghadam ilmu baharu dalam tempoh tertentu. Habis tempoh, tulisan dipadam dan tulisan baharu yang seterusnya akan ditulis. Kita pun tertunggu-tunggu untuk menghadam ilmu dan kata-kata baharu. Itulah cinta. Kata dia lagi.Dia, guru yang selalu mengajar erti kehidupan. *menghadam penuh kepayahan dalam kepenatan memikirkan hal-hal duniawi.
  6. Kita tak perlu meneroka satu dunia untuk mencari cerita. Dunia tetap begitu. Yang perlu kita teroka ialah pemikiran dan tanggapan-tanggapan kita tentang dunia. Dan dari situ cerita tercipta. Kata dia.
Dan hari ini, saya masih mengulang-ulang hal yang sama. Bacalah buku, dan kita akan lebih mengerti, dunia ini berputar pada paksi permasalahan yang sama. Kita lihat bagaimana kita, dan mereka menyelesaikan kehendak-kehendak hidup.

Thursday, February 04, 2016

Tentang Baca



http://www.nytimes.com/pages/books/index.html?module=SectionsNav&action=click&version=BrowseTree&region=TopBar&contentCollection=Arts%2FBooks&contentPlacement=2&pgtype=article

Terlalu banyak membaca. Kemudian apa?

Pertanyaan seorang teman. Itu pertanyaan tanpa asas. Saya tak menjawab. Mungkin sebab passionate saya pada buku taklah sampai melupakan segala hal keduniaan lain. Saya hanya membaca ketika saya benar-benar mahu membaca. Baca, tak boleh dipaksa-paksa dalam usia dan situasi kerjaya ini. Mungkin. Maksud saya bacaan yang benar-benar berkualiti.

Sengaja saya simpan link di atas, gambar catatan saya tentang Harper Lee di FB  tahun lalu.

Kau tahu tak, banyak perkara yang kau boleh dapat dengan membaca kalaupun ia bukan berasaskan soalan-soalan yang terbit dari dalam kepala engkau?

Itu soalan balas saya kepadanya.

____

Ini zaman orang membaca sekadar lalu. Zaman pantas. Zaman 'segera'. Segala hal mahu disegerakan.

Kau tahu sejak bila zaman 'pantas' ini bermula? Sejak ada internet. Semua dihujung jari. Jari (jari, mana ada otak).

Sebab itulah dalam banyak hal, banyak zaman yang menimpa penulis, yang menggulati dunia buku, tulisan yang baik akan menang. Buku yang baik akan dikenang zaman.

Bayangkan semua penulis amat menitikberatkan apa yang ditulis seperti Harper Lee...

___

Di rumah saya, ada banyak buku. Jangan tanya saya berapa banyak yang saya sudah baca. Tujuan saya beli buku cuma mahu buku-buku itu berada di hadapan mata saya. Baca atau tidak, saya akan uruskannya. Jangan pula awak kata, tak guna buku banyak tapi tak baca. Sekurang-kurangnya, kalaupun tanggapan awak betul, saya tak sempat baca semua, saya tetap bersyukur, saya punya suami dan anak-anak yang suka membaca. Separiuh daripada buku yang tak sempat saya baca, mereka akan ceritakan dan berkongsi pandangan kepada saya. Itu menguntungkan, kan?

Seperti menulis, perlu dari hati.

Membaca juga perlukan hati!

Friday, January 29, 2016

Timah vs Ramlee






Saya selalu kongsikan peristiwa yang menarik dalam kehidupan dalam bentuk yang pelbagai. Kadang, apa jua yang berlaku secara benar/realiti yang membawa pengajaran bagi saya, saya akan kongsikan . Menukar watak, jika perlu dan jika ia boleh mengaibkan orang lain. terutama kisah suami isteri yang banyak sensitifnya. Boleh memalukan pasangan pun iya. Kena hati-hati.

Ini kisah Timah dan Ramlee. Ia tercipta daripada babak-babak antara saya dan suami, antara saya dengan anak-anak, dan juga kebanyakannya, antara saya dengan watak-watak lain dalam hidup. Tak mustahil juga ada antara babak Timah vs Ramlee ini, tercetus antara diri saya dengan diri saya sendiri.

Kenapa Timah? Kenapa Ramlee?

Jawapannya, entah. Mungkin sebab ia klasik. Nama Timah dan Ramlee itu sendiri mewakili kelompok kecil masyarakat Melayu, tipikal dan sesekali luar biasa. Watak biasa yang boleh orang bayangkan bagaimana rupanya, bagaimana situasi dan keadaa ketika babak diceritakan.

Sejak tahun 2009 saya menulis babak Timah vs Ramlee ini. Saya tak bercadang mahu bukukan sebagaimana tindakan ramai penulis masa kini. Ya, ramai penulis dan banyak buku yang diterbitkan berdasarkan catatan-catatan begini - antaranya Matlutfi yang membukukan catatannya di twitter. Rafi Harumin yang membukukan kisah-kisah kerjayanya di kaunter. Hamka (Kereta Mayat) yang mencatatkan kisah laki bini. Dan banyak lagi.  Sungguh. Banyak. Banyak buku hari ini terbit hasil daripada kerja mencatat-catat di FB, Twitter, Blog dan sebagainya. Tak salah pun.

Saya tak bercadang nak bukukan.  Tapi ramai yang mendesak. Saya cuma suka menulis tentangnya. Saya suka. Saya belum tahu cara atau malas nak fikir cara bagaimana mahu bukukannya. Mungkin dalam bentuk komik. Atau sekadar paparan dialog. Eh. Nantilah.

__________



"Ini kisah benarkah?" tanya seorang rakan FB.
"Kenapa?" tanya saya semula.
"Sebab ia sangat menarik, real dan best." Jawab dia.

Entah. Saya cuma mahu bercerita. Dan ia memang benar. Saya tak akan cerita sesuatu yang saya tak alami, yang saya tak rasa. Nanti hasilnya tak genuine. Seperti dibuat-buat.

Saya cuma harap orang suka baca dan mengambil iktibar, kalau pun ada. Jika tiada, cukup sekadar tertawa sama-sama meraikan indahnya dunia dengan pelbagai ragam. Setakat ini ada lebih kurang 30-40 kisah. Entahlah.

Thursday, January 28, 2016

Penulis vs Penulisan

Hari ini, terbawa meneroka blog lama saya,  https://psittacula.wordpress.com/

Entah kenapa, rindu menerpa. Saya belum mampu menulis setulus hati dalam blog ini berbanding blog lama. Mungkin kerana blog lama itu, saya kurang dikenali melalui tulisan. Yang diraikan ialah tulisan sahaja. Saya juga senang hati berselindung di sebalik nama Bayan. Segala tulisan ditulis tanpa ragu dan tanpa memikirkan imbalan-imbalan lainnya. Sekadar suka menulis dan melayan komen kawan-kawan.

Tapi, ia berbeza dengan blog ini. Entah kenapa segala rasa tak sampai. Mungkin kerana usia, dan kematangan, membataskan apa yang perlu dan tak perlu dituliskan. Mungkin. 

Tapi saya masih rindu tulisan-tulisan lama dahulu. Mahu cari semula diri. Mungkin mengurangkan aktiviti FB yang terlalu terbuka, menumpahkan segala rasa wajar dan tak wajar menjadikan saya kurang sensitif dan kurang rasa taakulan dalam banyak hal. 

_____

Begitu juga dengan semua penulis di luar sana. Kadang kala saya dapat rasakan bagaimana sesebuah tulisan atau karya benar-benar menangkap rasa - dan saya kaji latar belakang penulisnya. Yang sekadar mahu menunjukkan 'dia' ada, maka tulisannya ala kadar. Yang mahu menunjukkan 'tulisannya' ada, maka ia begitu mendebarkan sukma.

Entah. Mungkin lebih baik tonjolkan pemikiran berbanding menonjolkan diri sendiri. Sebenarnya tak ada apa yang istimewa pada diri penulis jika bukan kerana penulisannya. Penulis digelarkan penulis kerana dia menulis. Maka, kuatkan, tonjolkan dan pengaruhi orang dengan tulisan itu. Selepasnya, ya, mungkin boleh keluar daripada tempat persembunyianmu... jika tulisanmu sudah benar-benar kuat!

____________

(entah kenapa, tiba-tiba pula teringat salah satu cerpen Eka Kurniawan dalam bukunya, Perempuan Patah Hati yang Kembali Menemukan Cinta Melalui Mimpi - cerpennya bertajuk, Jangan Kencing di Sini - dan engkau akan faham bagaimana perasaan menyimpan sesuatu, tahan, dan tiba waktu yang sesuai engkau lepaskan)

Mungkin, saya perlu belajar semula menahan rasa dan tumpahkannya pada tempat yang betul dan pada masa yang tepat.

Saya akan sentiasa berlatih untuk itu. Bukan untuk menjadi penulis yang terkenal, tetapi sekadar mahu menjadi penyampai yang berkesan. 

*skil kewartawanan pun dah karat!

Tuesday, January 26, 2016

Pertama Kali


Sebenarnya hal ini telah saya azamkan sejak tahun pertama (Bulan ketiga) saya bekerja sebagai editor. Saya mahu buat buku dengan damai. Tak mahu tertekan atau kelam kabut.

Itu normal apabila bulan pertama atau ketika melakukan tugasan pertama, kita akan kalut. Saya masih ingat, buku pertama yang saya tangani ialah buku Cantuman Mimpi dan Retrospeksi (dua buah buku projek khas bersama Legasi Oakheart).




Betapa kalutnya saya. Pertama, sebab saya tak pernah uruskan buku dari awal sehingga akhir. Saya hanya pengalaman menyunting. Dan itu hanya menyumbang 1 peratus dalam kerja-kerja editor eksekutif.

Di syarikat lain mungkin lain caranya. Setiap editor juga bertugas mengikut polisi dan sistem yang ditentukan. Ia berbeza dengan syarikat lain. Di sini, editor menguruskan segala hal daria wal sehingga akhir - terima buku, bincang dengan penulis hal tajuk (sesuai atau tak), kandungan (kemaskini), prakata, dedikasi, sunting, cari bahan untuk kulit buku (elemen muka depan dan blurb), hantar ke bahagian atur huruf, semakan demi semakan, penentuan bagaimana bentuk dan rupa buku (saiz, jenis font, gambar atau tak, warna, dll).

Sungguh. Saya fikir kerja saya hanya menyunting (copy editor). Rupa-rupanya di sini saya perlu lakukan hampir 70% kerja-kerja penerbitan. Selebihnya tugas bahagian penerbitan (atur huruf, semak teknikal, pruf, hak cipta, barkod dan imprint dll).

Buku ini (Cantuman Mimpi dan Retrospeksi) terlahir dengan cantik kerana kerjasama yang kuat antara semua bahagian terutama pereka bentuk kulit yang memahami dan cekap. Walaupun teksnya mungkin ada kecacatan akibat tiada pengalaman dan tidak biasa dengan stail rumah penerbitan, juga kekangan masa (siapkan dalam tempoh sebulan kerana buku ini dilancarkan pada bulan April), saya masih bersyukur dikurniakan pengalaman yang cukup banyak. 

_______

Kini, sudah memasuki naskhah yang ke-72 naskhah-naskhah yang saya kerjakan. Buku-buku yang saya tangani, ada pelbagai ragam. Ada pelbagai cerita dan cara menanganinya. Tak takut saya katakan, saya lebih banyak belajar menangani penulis berbanding buku dan karya-karya mereka. Berhadapan dengan manusia, memberi banyak pengalaman manis dan pahit. Saya telan dan hadam untuk terus cekal dan bersemangat mengerjakan lebih banyak buku. Insya Allah.

____

Kisah lain, buku saya, maksud saya karya saya ada terselit dalam buku projek 50; Sedetik.doc (tajuk asalnya Kali Pertama). Di dalam projek ini, saya menulis tentang kali pertama saya jatuh cinta pada dua hal berbeza pada masa yang sama. 








Monday, January 25, 2016

Antara Perang dan Damai


Tak puas-puas memandang gambar ini. Diambil ketika berkunjung ke Tasik Chini beberapa tahun dahulu kerana tugasan. Gambar yang mendamaikan. Gambar yang menginspirasikan. Hanya itu. Damai dan inspirasi. 

Seperti duduk di balkoni, membelakangi mentari. Angin bertiup kencang. redup dan mendamaikan. Engkau ditemani kopi dan sebuah buku. Ada sepohon pokok bunga yang baru belajar mahu hidup. Itu cukup.

Jadi selepasnya apa?

Damai tidak menggerakkan engkau ke mana-mana. Kata seorang penulis yang saya minta nasihat daripadanya tentang penulisan.

"Jika engkau mahu menulis, keluar dari kedamaian itu. Hentak kepalamu dengan sesuatu. Biar ia sakit.  Biar kepala itu sedar banyak perkara perlu dibereskan. Jangan hanya tahu berdamai dengan alam sehingga engkau tidur lena tak berbuat apa."

Ah, keras sekali nasihatnya. Seperti sahaja berbual dengan Pramoedya. Haha...

Ya, begitulah. Seorang penulis, katanya harus keluar dari lingkungan keselesaan. cabar diri dan otak untuk menulis sesuatu. Berhijrahlah. Pergilah kembara.

Tapi, salahkah menikmati kedamaian? Mungkin dengan kedamaian itu akan tercetus fikiran-fikiran yang jernih tentang sesuatu.

Tak salah. Jawabnya. Cuma, masa damai itu gunakanlah untuk menyunting karyamu. Itu bukan masa yang baik untuk menulis sesuatu secara tajam.

Tapi.... 

_____

Mengenali ramai penulis melalui karya-karya mereka, amat membahagiakan saya sebagai seorang editor. Berperang dengan hal-hal teknikal tidak sama beratnya dengan mempertikaikan apa yang ditulis. 

Tugas editor hanya menyunting!

Tak mahu. Saya tak mahu hanya menyunting. Saya berhak mempertikaikan fakta. Saya berhak menidakkan yang tak perlu. Saya berhak meminta lebih daripada apa yang dihidangkan. 

Melalui karya-karya itu, saya seolah-olah mengembara ke alam rohani dan pemikiran penulis. Saya mampu teka, bagaimana emosi dan keadaan si penulis ketika cerita terlakar. 

Tapi, kata-kata ini semua, hanya secara peribadi saya rasakan dalam diri dan tak mahu saya kecoh-kecohkan. Mempertikaikan penulisan orang lain bukanlah aktiviti yang bagus terutama di Malaysia. 

______

Selepas membaca karya seorang penulis ini, benar-benar ia merenggut kedamaian saya petang ini. Menghadap ke luar balkoni, menikmati bebasnya angin bertiup, masih menyangkutkan saya pada persoalan yang dikemukakan tadi.

Benarkah kita menulis buku takdir kita sendiri?

____

Saya perlukah mencipta situasi untuk menulis? Tak bolehkah saya menulis ketika damai begini?

Boleh. Tulis blog!


Sunday, January 24, 2016

Antara Pengalaman, Kematangan dan Keberanian - Apa lagi?

Setahun lalu, seorang kawan berkata, buku terbaik ditulis melalui pengalaman. Saya terdiam lama sebelum berkata, buku terbaik ditulis melalui kematangan.

Dan pagi ini, saya merasakan satu hal lagi, buku terbaik ditulis melalui keberanian - dan merangkumkan pengalaman dan kematangan.

Sebab itulah, penting untuk penulis menulis dengan kewarasan dan kewajaran yang tinggi. Berfikir sebelum tulis. Bertekad sebelum bercerita panjang. Kerana tulisan ialah tanggungjawab. Sampai selepas mati pun, tulisan itu akan kita bawa ke akhirat - menjadi manfaat atau sebaliknya.

______



Saya gagal lagi, di peringkat permulaan. Berazam mahu menulis lebih kerap di blog ini. Menulis apa sahaja dengan segala pengalaman yang dikutip setiap hari. Mencatat segala kematangan yang diperolehi setiap hari dan bertindak melaporkan dengan penuh keberanian, terutama hal-hal yang melibatkan kerja harian - supaya menjadi panduan dan rakaman sejarah yang bermakna buat diri.

Tapi saya gagal. 

Pengalaman, kematangan dan keberanian rupa-rupanya masih belum cukup untuk kita konsisten dengan apa yang ingin dibuat. 

Saya sedar hal itu. Mungkin ini terjadi pada diri saya sahaja - belum matang, belum berani atau belum berpengalaman (tak akan tercapai segala tahap ini sampai bila-bila - kata seorang kawan)

Beberapa minggu ini saya mengalami konflik diri yang besar. Ia menguasai perasaan dan tindakan. Dan nyatakan untuk menulis perlu punya RASA. Perasaan mahu menulis akan memungkin segala keupayaan. Jika tidak mahu, maka tidak akan ada satu perkataan pun tertulis. Tiada mood. 

Jagalah perasaan. 

Atau sebenarnya kena tambah lagi satu ciri? TEKAD! Menulislah, gagahkan diri, tekad, kena tulis walaupun perasaan tak best. Ke macam mana?

______




Bangun awal pagi. Dan mulalah menulis!

Ada banyak tips mula saya hadam dan jadikan amalan sejak awal-awal dahulu - sejak kononnya mahu jadi penulis.

Antara tipsnya, bangun awal pagi, dalam jam 4.30. Mandi. Solat sunat. Dan mulalah menulis. Tunggu Subuh, dan sambung menulis sehingga larat. Dari sudut saintifiknya, pagi atau lebih tepat awal pagi memang membekalkan daya fikir dan kesegaran minda tahap paling tinggi.

Ia tidak dinafikan oleh sesiapa pun.

Dan saya membuka lap top, menials entri ini, pada pagi yang indah ini - bunyi motor yang memekak, bersilang bunyi burung yang mencari makan, angin yang menyusup melalui celah jendela, dan bunyi damai yang tidak kedapatan pada waktu-waktu selainnya. Allah Maha besar. Menjadikan sesuatu tidak sia-sia, malah punya 'rasa' tersendiri.

Berusahalah. Tidak kira untuk pekerjaan apa pun.

Saturday, January 23, 2016

Membaca ialah Kelaparan tanpa Kekenyangan







Demikian kata dia.

Kita membaca-membaca-membaca seperti lapar sesuatu. Namun tidak pernah kenyang. Itulah kuasa membaca. Mengisi nafsu rohani dan jiwa yang fitrahnya mahukan sesuatu yang bernama ilmu (kalaupun membaca itu sebuah bentuk hiburan bagi sesetengah orang).

Namun, tidak ramai pula yang sanggup membeli buku sebagaimana menghabiskan banyak duit untuk makanan.

Benarkah buku boleh diumpamakan sebagai makanan?

Tentulah. Banyak juga rencana dan catatan yang menyamakan buku sebagai makanan. Makanan rohani. Buku ialah makanan yang membentuk rohani dan jiwa manusia. Hati-hati dengan apa yang dibaca. :) Dan hati-hati juga dengan apa yang ditulis.

*sebenarnya tiada apa yang hendak ditulis. Sekadar memujuk hati yang kecewa dengan azam sendiri - mahu buat catatan dalam blog setiap hari. Namun, itupun sukar terpenuh entah sebab apa. Bagaimanalah mahu berjaya jika 'menyediakan makanan' pun malas?

Monday, January 18, 2016

Tentang Apa yang Kita Baca


Tadi, semasa bersembang-sembang dengan seorang rakan, ternampak sesuatu yang menggoncang fikiran (ketika itu beliau memegang telefon bimbitnya dan paparan tertulis tajuk sebuah artikel)

Dalam hati pun berfikir, 'Eh, kenapa dia baca artikel itu? Dia ada masalahkah?

Begitulah, apa yang kita baca selalunya sering dikaitkan dengan diri kita. Tak boleh tidak.

Setiap apa yang kita baca, itulah diri kita. Lebih kurang, "apa yang kamu baca, itulah diri kamu."

Tapi, paling tak boleh lupa pengalaman semasa kembara ke Hatyai menaiki kereta api, saya dan kawan saya (dua orang) asyik membaca. Anehnya, perbuatan kami dianggap pelik. Ya, kami kelihatan pelik kerana membaca.

Novel Popular dan buku indie

Kehadiran novel popular, yang sering dilabelkan sebagai novel tidal berkualiti dari aspek gaya bahasa dan jalan cerita yang sangat klise, masih bersemarak dalam ranah industri buku negara.

Pertelingkahan masih berlaku - novel popular masih dikategorikan sebagai novel picisan, sampah dan paling teruk sebagai perosak minda generasi muda.

Selain novel popular yang menggunakan tajuk yang cacamerba, terdapat juga buku-buku indie (kononnya indie), yang menguasai pasaran perdana di negara ini. Bersepah-sepah buku indie dengan muka depan kulitnya yang bernuansa liar, tidak berselindung serta berunsur provokasi berada bebas di tangan anak-anak muda pelbagai latar belakang.

Ya, dari sudut positif dan jangka masa pendek, kita suka melihat masyarakat mula membaca di sana-sini.

Namun, dari sudut lain, betapa kebebasan menerbitkan buku menjadikan kebebasan membeli dan membaca juga tiada kawalan.

Apakah perasaan kita jika keluar dengan anak-anak menggunakan kenderaan awam, di kiri kanan kita kelihatan remaja atau orang dewasa membaca buku-buku indie dan novel popular?

Pertama, tentulah fikiran kita akan cepat menerjah sikap-sifat pembaca tersebut. Menakutkan juga jika duduk di sebelah remaja yang membaca novel tragis - pembunuhan - liar - lucah. Tidak selesa juga apabila melihat remaja kita membaca penuh khusyuk novel-novel cinta bertajuk - Aku Sayang Pak Cik Guard, Suamiku Playboy, Isteriku Kaki makan Luar (contohnya - tapi itulah hakikat sebenar tajuk-tajuk novel popular masa kini).

Benar. Ada beberapa peratus pendapat (tidak secara psikologi) mengatakan tak semestinya apa yang dibaca itulah dirinya - tapi saya tetap mengatakan itulah dirinya!

Atau apakah perasaan kita sendiri, membaca novel-novel bernuansa begitu di hadapan awam? Bagaimana perasaan kita apabila anak-anak membaca novel dan bahan bacaan sebegitu? Tidakkah dihati kita berasa sedikit gerun, bimbang dan resah melihat bahan bacaan anak-anak kita?

Isunya apa?

Masyarakat semakin terbuka dalam segala hal. Barangkali.

Teringat zaman sekolah dan remaja. Sanggup balut buku dengan kertas bunga jika tajuknya menggelikan dan boleh menimbulkan salah faham.

Jagalah air muka sendiri, dan keluarga, melalui apa yang kita baca.

*Mungkin bahan-bahan bacaan sebegitu, jika mahu dibaca pun, bacalah dalam bilik. Bacalah di tempat yang orang tak boleh menilai siapa diri kita.


Sunday, January 17, 2016

Perpustakaan


Antara gambar perpustakaan tercantik di dunia. Boleh google untuk gambar yang lebih banyak.



 Artikel atau persepsi lama yang tak patut diulang-ulang. 




Hari ini kami mendiami perpustakaan. Kami pilih Perbadanan Perpustakaan Awam Selangor (PPAS) yang terletak di Shah Alam walaupun berdekatan kediaman kami ada Perpustakaan Negara. Tapi entah kenapa PPAS begitu dekat dengan hati kami. Segala maklumat boleh dibaca di sini:

http://www.ppas.gov.my/index.php

Ini adalah antara perpustakaan tercantik, produktif, sistematik dan mesra pengguna di Malaysia. Mungkin saya tak banyak meneroka perpustakaan di Malaysia jika ada yang mengatakan ada perpustakaan lain yang lebih baik. Tak apa, anak-anak, kita akan jadikan aktiviti mengunjungi perpustakaan sebagai hal yang wajib jika ke mana-mana pun. Insya Allah.

Saya teringat beberapa filem dan beberapa karya yang mengangkat perpustakaan sebagai taman ilmu. Namun, tidak banyak karya di Malaysia sama ada berbentuk tulisan atau filem dan drama yang berbuat demikian. Sama ada perpustakaan kita tak cantik dan tak popular ataupun penggiat karya tidak mesra perpustakaan. Wallahualam.

Apapun, hal-hal mengenai perpustakaan sejah zaman dahulu hingga kini boleh digoogle sahaja. Ia menarik.

Antaranya:

http://www.kompasiana.com/nidaulhaq/menelusuri-sejarah-perpustakaan-dari-masa-sebelum-masehi-hingga-yunani-dan-arab_552849c7f17e614e378b45bd

Paling penting, apa yang dipelajari mengenai perpustakaan ialah, ia terbina daripada kesedaran ilmu yang tinggi, dipelihara dan dimeriahkan oleh mereka yang berilmu. dan menjadi pusat pengembangan ilmu yang paling utuh.

Perpustakaan juga dimusnahkan oleh mereka yang sedar kepentingan ilmu yang boleh membangunkan dan meruntuhkan sesebuah negara, bangsa dan tamadun.

Marilah ke perpustakaan.

http://kfein.blogspot.my/2012/09/perpustakaan-paling-cantik-di-dunia.html

Thursday, January 14, 2016

Menulis Jurnal



Terbaca dalam salah satu iklan bergambar, ciri-ciri orang berjaya ialah yang menulis jurnal. Menulis catatan. Atau istilah klasiknya, 'tulis diari'.

Dalam kehidupan orang biasa, menulis jurnal mungkin bukan ciri-ciri orang yang berjaya kerana dalam bidang dan keupayaan mereka, banyak hal lain perlu dibuat selain menulis jurnal.

Budaya mencatat, menulis jurnal tidak begitu besar dalam masyarakat kita. Apatah lagi kesedaran dokumentasi hal-hal penting tentang diri.

Di Jepun, budaya menulis catatan tentang kehidupan atau lebih dkenali sebagai jibunsyi, telah lama diamalkan. Tujuannya, menurunkan kepakaran ahli keluarga, kisah-kisah pembangkit semangat dan hal-hal yang perlu diketahui generasi seterusnya yang mungkin melibatkan budaya dan adat lama.

Tentulah catatan berbentuk jibunsyi ini penting terutamanya kepada pakar-pakar bidang. Kita kekurangan pakar bidang yang tradisional seperti tukang kayu, tukang buat sampan, tukang rumah tradisional, tukang keris, parang dan persenjataan lainnya serta banyak lagi kepakaran orang Melayu dilupakan zaman kerana tiada catatan dibuat.

Menilai pantun lama pun boleh menimbulkan banyak persepsi dan salah faham kerana catatan itu hanya dibuat oleh orang tertentu dan dikaji sekadarnya. Ruginya ilmu-ilmu lama yang amat bermanfaat, tertinggal oleh masa tanpa apa-apa catatan bertulis.

Bagi seorang penulis, atau catatan amat penting. Selalu juga penulis digesa membawa nota dan pen ke mana sahaja hatta ke bilik air. Kalau boleh buat tali pinggang kecil, siap uncang, untuk letak buku nota dan pen. Haha...Namun, kepesatan teknologi membolehkan catatan disimpan segera dalam telefon bimbit atau alatan gajet yang lain.

Masih, paling utama, catatan itu amat perlu untuk merakam apa sahaja yang dilihat, didengar dan dirasai ketika berhadapan dengan realiti masyarakat.

Wednesday, January 13, 2016

Bajirao Mastani - Mengajar Erti Cinta

http://www.dailymotion.com/video/x2yzf7w_bajirao-mastani-official-teaser-trailer-ranveer-singh-deepika-padukone-priyanka-chopra_shortfilms

Berbaur-baur ketika selesai menonton filem ini. Sungguh.

Dengan jangkaan begitu begini (google dan baca latar belakang filem ini dan tahu 'arah tuju' pengarahnya, Sanjay Leela Bhansali yang memang terkenal dengan kisah 'cinta tak kesampaian), maka saya menghadam cerita ini dengan perasaan yang bersedia.

 http://www.dailymotion.com/video/x3c3na4_deewani-mastani-video-song-bajirao-mastani-deepika-padukone-ranveer-singh-priyanka_shortfilms

Ini kisah sejarah. Peperangan dalam mengekalkan/merampas wilayah jajahan. Dari aspek visual ia tidaklah begitu mengagumkan. Dalam beberapa babak dan sudut sinematografi, terbayang-bayang filem perang barat yang lain. Namun, masih ia usaha yang bersungguh apabila dilihat pada skripnya.

Bajirao, pahlawan India berperang dengan cintanya. Nampak remeh kan. Tapi ia bukan cinta sembarangan. Kisah cinta melangkaui adat dan agama. Mastani, seorang puteri Muslim, mengejar dan akhirnya meraih cinta Bajirao - ah, perempuan memang selalu menyihir. Mereka bersumpah untuk hadapi apa sahaja  halangan agama dan adat budaya dengan kepercayaan cinta lebih besar daripada itu semua. Persoalan adat dan budaya jelas dipaparkan melalui kata-kata yang indah dalam sinis dan kias.

Bagaimanakah akhirnya? Apa tindakan ibu (Radhabai) dan isterinya (Kashibai)? Bagaimanakah reaksi orang kuatnya, orang agama dan masyarakat sekeliling? Mampukah cinta mengatasi segala hal-hal yang disebutkan? Mampukah cinta bertahan?

Menonton filem ini, saya teringatkan filem dan novel Tenggelamnya Kapal van Der Wijck. Persoalan cinta dalam novel itu bertitik tolak daripada konflik antara adat dan agama. Cinta dalam novel ini, tetap menang walaupun tidak diraikan dalam bentuk fizikal (Haryati yang menjadi simbol adat mati tenggelam).

Apapun, persoalan paling utama, Bajirao Mastani mengajarkan saya satu hal lagi tentang cinta. Tak perlu menunggu 15 tahun untuk menikmati cinta (akibat salah faham - ini konflik dalam bercinta yang sangat klise)






Bajirao Mastani, memperlihatkan cinta itu begitu besar pengaruhnya dalam setiap rasa orang yang terkena virus cinta. Bagaimana cinta menyebabkan kita hilang punca, hilang kewarasan. Dalam sudut lain memberi kekuatan dan semangat luar biasa. Yakin dan akhirnya pasrah apa juga yang berlaku. Cinta tak akan mati walaupun kekasih mati (ini tagline dalam filem Mohabbatein. :P)

Cinta seorang lelaki kepada perempuan - kita ini, perempuan, sebagai apakah dalam pandangan dan hatis eorang lelaki? Pelengkap? Bayang-bayang? Kekuatan?

Cinta seorang ibu kepada anaknya - sebesar mana?

Cinta seorang isteri.

Cinta seorang kekasih.

Tidak mahu lagi membandingkan Bajirao Mastani dengan filem-filem cinta lain, maka, nikmatilah buah tangan Sanjay Leela Bhansali yang selalu memberi harapan walaupun 'dia' tak akan beri kamu senyum ketika keluar dari panggung wayang.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...