Pages

Monday, June 30, 2014

Membaca Indie : Sekadar cerita

Persoalan tentang penerbitan Indie memang selalunya akan mengundang polemik yang akhirnya 'cakar-cakaran'.

Teringat kata-kata seorang bos besar syarikat penerbitan arus perdana. Katanya, indie sekarang pun tak boleh dilabel sebagi indie apabila proses penerbitan dan pasarannya mengambil tempat di arus perdana.

Saya tidak mahu komen lebih-lebih. Yang pasti, saya setuju jika dikatakan penerbitan indie masa kini tidaklah indie sangat pun. Indie yang digunapakai hanyalah pada hal 'kebebasan berkarya' dari aspek gaya bahasa, cerita, tema dan paparan sesebuah novel yang dihasilkan. Selainnya, sudah tidak indie. Jadi, janganlah keras sangat berjuang kononnya buku indie lebih baik dan 'real' dalam memaparkan cerita.

Teringat juga seorang penggiat Indie yang memberi komen di laman penerbitan ITBM yang baru menguar-uarkan kegembiraan kerana mendapat anugerah Penerbita Paling Banyak Menghantar Bahan di Perpustakaan Negara.

Komen beliau: Kah kah kah kah ... Ingat paling banyak buat buku berguna. Kalau kami ni dapat duit dari gomen, sejak dari zaman nabi Adam anugerah ni kami pegang.

Saya geleng kepala dengan komen begini. Bukan terasa dan tersinggung, cuma kesal kerana manusia yang bersikap begini wujud dalam dunia perbukuan.

Maafkanlah dia. (Walaupun saya tak boleh maafkan kata-katanya).

Kisah lain - kawan saya baru menulis buku. Saya kagum kerana saya tahu beliau pasti boleh menulis selepas melihat tabiat membacanya yang luar biasa. Luar biasa kerana kebanyakan buku-bukunya adalah buku sasterawan negara dan buku-buku yang berkualiti. Namun, beliau memilih untuk berada dalam aliran indie. Juga tidak mengapa. Kerana bagi saya indie dipilih oleh penulis muda dan pembaca remaja kerana gaya bahasanya yang santai dan tidak terikat dengan peraturan tatabahasa. saya sekadar beri sokongan untuk beliau terus menulis dengan janji saya akan baca karyanya dan beri sedikit komen.

Ya, saya baca. Well, boleh tahan dari aspek plot dan jalan cerita. Namun beberapa hal besar yang saya rasa 'okey' untuk indie, menjadi tidak okey. Terlalu banyak penggunaan bahasa pasar dan gaya bahasa yang perlu dimurnikan lagi sehingga mengganggu pembacaan.

Mungkin ada yang berpendapat, cerita sepatutnya real menggunakan bahasa yang ditutur sehari-hari. Namun, bagi saya, untuk lisan, biarlah ia berjalan dengan acuan lisan. Manakala untuk tulisan, jadikanlah bahasa itu sebagai bahasa tulisan yang sedap dibaca. Ia penting bukan sahaja untuk pembaca menikmati bacaan tanpa sekatan 'ketidakfahaman' dan 'keterpaksaan' mengikut bahasa pasar penulis dalam buku, tetapi juga gaya bahasa yang digunakan, yang lebih teliti pemilihan perkataannya akan meninggalkan kesan abadi kepada pembaca. Percayalah, dalam banyak hal, gaya bahasa menjadi unsur penting dalam menyedapkan cerita.

"Kenapa perlu korbankan gaya bahasa untuk menyampaikan sesebuah cerita? Apa salahnya menggunakan gaya bahasa dan tatabahasa yang baik dan teratur untuk menyampaikan cerita? Tak perlulah 'keras' sangat mempertahankan gaya bahasa pasar dan lisan dalam cerita jika penggunaan gaya tersebut hanya menguncupkan sasaran pembaca."

Saya harap BM terus terpelihara. Dan jika BM semakin tercemar kerana adanya buku-buku indie yang melampau gaya bahasanya, saya tak teragak-agak untuk memperbetulkannya. At least!


Setelah Berjanji dan Diam.




Diam kerana sibuk. Sebetulnya ya. Sibuk dengan manuskrip yang bertalu-talu masuk -dinilai-diputuskan terima/tolak - dan akhirnya yang diluluskan, diserahkan kepada editor untuk tindakan selanjutnya.

Dalam banyak perkara juga diam memang menjadi penyelamat yang ampuh. Diam untuk segala hal yang dibising-bisingkan, yang sebetulnya kita sebagai subjek yang dibisingkan atau tidak, diam sahaja jika bising-bising itu tidak memberi manfaat kepada kita.

Tapi, bagaimana dengan janji?

Wah, banyak sungguh janji-janji yang dituturkan tetapi belum mampu ditunaikan. Janji itu. Janji ini. Entah kenapa janji-janji itu semakin banyak dibuat dan sikit pula ditunaikan. Walaupun janji kepada diri sendiri, tetaplah ia sebuah janji yang perlu diteliti kerana semasa membuat janji itu. ada harapan dikepilkan sekali. Kan?

Sebetulnya ini hanyalah catatan 'pemanas' sebelum tulisan-tulisan selanjutnya dibuat demi janji kepada diri sendiri untuk mengadakan satu 'log' atau catatan tentang kerja-kerja sebagai editor. Janji kepada diri sendiri untuk fokus kepada apa yang telah dipilih dan diputuskan.

bagaikan bising-bising manusia yang tak akan berkesudahan.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...