Monday, May 25, 2020

Find Me in Your Memory



2 Syawal 1441H. Raya kedua, sudah tiada suasana hari raya di rumah ini. Kepenatan semalam memberi ingatan bahawa penatnya emak memasak tidak henti setiap kali hari raya. Lenguh sungguh kaki berada di dapur memasak dan menyediakan juadah. Pengalaman berharga ini akan saya kenang dan jadikan iktibar. Terima kasih Covid-19. Eh.

Semalam sambutan raya kami amat sederhana. Seawal pagi saya memasak, menggosok baju dan bersiap untuk bermaaf-maafan. Anak-anak solat pagi raya dengan babahnya. Khutbah ringkas dibacakan. Takbir raya dilontarkan.
Adik-adik datang beraya, berbual, bervideo 'call' dengan keluarga belah sana dan sini. Makan. Makan. Tidur. 

Menjelang malam semua sudah lesu. Saya buka lap top, buat sedikit kerja suntingan dan menyambung tontonan Kdrama ini, Find Me in Your Memory.

Antara mengingati dan melupakan...

Dalam jutaan manusia di dunia, katanya hanya 20 orang (lebih kurang) pesakit Hyperthymesia dan di Korea hanya seorang, Lee Jung Hoon. Demikian drama ini memulakan cerita. Jung Hoon kemudiannya menarik minat seorang doktor untuk melakukan kajian ke atasnya. Masa berlalu, Jung Hoon dewasa dengan baik, menjadi teraju utama dalam program penting (berita utama) di sebuah syarikat penyiaran dan mula menjalinkan hubungan dengan sorang wanita. 

Malang menimpa, kekasihnya mati dibunuh oleh seorang 'stalker' yang mental. Hari berganti hari, Jung Hoon meneruskan kehidupan dengan beban ingatan yang mendera perasaan. Setiap hal pedih, gembira tidak dapat dilupakan.

Suatu hari Jung Hoon ditugaskan menemubual seorang artis wanita, Yeo Ha Jin. Sesuatu berlaku semasa program berlangsung. Jung Hoon terdiam, terpelanting kepada ingatan bekas kekasihnya dan keadaan sangat mencemaskan (terdiam semasa bersiaran). 




Hal ini menjadi pemula kisah Jung Hoon dan Yeo Ha Jin yang masing-masing mempunyai sejarah yang berkaitan dalam situasi sakit yang berbeza - Jung Hoon tidak dapat melupakan, manakala Ha Jin melupakan dan harus melupai sejarah lampaunya. Cerita mereka berdua sangat berkait rapat dan akhirnya berlaga dalam satu konflik antara melupakan dan mengingati.

Ingatan

Drama ini menarik daripada aspek tema yang dibawa. Walaupun aspek hyperthymesia tidak kuat digambarkan (tidak mendalam), beberapa babak menceritakan penderitaan Jung Hoon hidup dalam memori yang penuh - tentang kematian kekasih ketika salji turun, tentang kegembiraan bersama ibunya, ketakutan kepada bapanya yang pernah mengurung dia dalam almari dan manfaat kepada kerjayanya - yang mengingati banyak peristiwa lalu membolehkan dia menguruskan hal kerja dengan cemerlang selain menghafal skrip!

Saya sangat suka babak-babak berkenaan ibunya.

1. Segala kenangan zaman kecil, berupa perkataan, perbuatan dan material (pensel, pen, batu, mainan) merupakan ingatan abadi seseorang tentang ibu yang dikasihi. 
2. Ketika ibu Jung Hoon meninggal, dia tidak mahu Jung Hoon tahu yang dirinya akan terlantar di hospital dan mati. Ibu Jung Hoon merayu kepada suaminya agar kematiannya tidak diberitahu kepada anaknya, Jong Hoon, agar anaknya itu tidak 'merakam' momen sedih perpisahan itu. 



Kita, bagaimana ingatan kita terhadap seseorang dan sesuatu? Bersyukurlah sel otak kita mampu melupakan sesuatu yang tak perlu kita ingati. 

Maklumat lengkap drama: 

Saturday, May 23, 2020

Menjelang Hari Raya 2020

Gambar Google

Demikian takdirnya, tahun 2020 bukan sahaja mengubah landskap sosial, ekonomi dan kesihatan rakyat Malaysia tetapi juga mengubah budaya dan norma biasa.

Tahun ini sungguh berbeza.

Mengajar banyak perkara.

Tidak balik raya.

Kerajaan telah menetapkan larangan merentas negeri untuk balik berhari raya. Namun ramai yang engkar dan akibatnya mereka diminta patah balik. Terbaharu, mereka yang degil terus dikompaun.

Kes positif juga tidak berkurang malah ada tempat yang dilaporkan zon merah semula. 

Bagaimana perasaan saya tidak balik ke kampung? Jujurnya saya tidak begitu sedih. Balik kampung boleh bila-bila masa sahaja. Raya kali ini mak dan abah ditemani anak-anaknya juga. Yaya, Kak Aja, Ita, Didi, Boboi, Wan. Okey kot. Saya dan beberapa adik lagi di KL sahaja. Bimbang kena kompaun dan juga bawa balik virus.

Sedih cuma kerana tidak dapat bersalaman dan berpelukan di pagi raya. Selainnya saya fikir okey sahaja tak balik. Mak dan abah ada orang jaga di kampung. 

Raya di KL

Tiada baju raya macam tahun lepas. Tipu! Saya sempat beli dua pasang baju. Anak-anak pun sudah dibelikan t-shirt. Baju Melayu, tapi itulah. Mana boleh beraya. pakai baju baharu untuk ambil gambar sahaja kot. :P

Persiapan raya ala kadar sahaja. Alhamdulillah. Tiada apa perlu dibesar-besarkan. Hidup ini sederhana sahaja sebenarnya.
Juadah raya, saya beli sahaja. Bukan sebab tidak pandai masak tapi malas. Beli rendang ayam, rendang daging deng deng, sambal kacang, kuih. Saya hanya masak ansi himpit dan kuah masak lodeh. Esok cadangnya nak masak sambal goreng jawa, nasi minyak dan acar.
Hari raya hanya pada raya pertama. Raikan sahaja seadanya. 

Tahun ini tahun yang luar biasa. Kita semua berada dalam situasi yang kita sendiri barangkali tidak terfikir perlu kita lalui.
Namun, bersyukurlah, negara masih aman, makanan masih banyak, tiada ancaman peperangan dan bencana alam. 

Kita hanya perlu ubah norma mengikut keadaan semasa. Dan manalah tahu ia akan menjadi amalan yang bermanfaat. 

Selamat hari raya semua.

Thursday, May 21, 2020

Yang Menangkap Pandangan



Oh, saya sudah muak dengan tajuk pengiraan hari PKP, maka saya ambil keputusan mahu menamatkannya dengan damai. Catatan di blog ini juga telah saya tetapkan ditulis kerana mahu menulis dan bukannya untuk berlatih atau mendisiplinkan diri menulis.

Saya selalu menasihati diri sendiri tentang menulis: Tulislah ketika engkau perlu dan mahu menulis, dan jangan dipaksa. Penulisan yang dipaksa akan menghasilkan nada yang kurang mesra. Tidak genuine.

Tapi, masih boleh dibahaskan - tentang disiplin menulis, tentang keperluan meletakkan jadual dan menulis mengikut tempoh yang ditetapkan. 

Dari Mata ...

Dalam ribuan orang yang kita temui akan ada seseorang atau beberapa orang menangkap pandangan kita - ketika berjalan, ketika menyaksikan sesuatu dan sebagainya. Seterusnya hati kita akan memaksa mata terus merenung, melihat dan memerhatikan lebih lama - mungkin wajahnya, bentuk tubuhnya, pakaian yang dikenakan, beg, kasut, cara tersenyum, cara bercakap, cara berjalan dan sebagainya. 

Mengapa begitu? Kerana 'dari mata turun ke hati' itu barangkali telah menyentuh naluri rasa kita, telah menyentuh kesukaan yang sama atau impian yang belum dicapai... atau telah menyentuh kenangan lalu yang mengingatkan kita pada seseorang yang lain.

Begitu juga dengan hal penulisan, karya dan buku yang kita hasilkan.

Karya kita menyentuh apa?

Apabila seseorang mempertikaikan mengapa karya yang memenangi sayembara tidak diperkatakan orang, saya tertawa kecil, tanpa sengaja. Pertama, yang bercakap itu penulis yang sudah lama berkecimpung dalam dunia penulisan. Persetan jika dia orang luar bidang sastera. Sastera tak sastera, bidang apa pun latar kamu, menulis ialah menulis. 

Bagaimana mungkin kamu yang sudah lama berada dalam ranah sastera mempersoalkan hal-hal begini? Saya bukan mahu mencari gaduh, cuma aneh apabila seseorang yang sudah bergelumang dalam dunia sastera masih tidak tahu atau terpinga-pinga dengan hal seputar sastera yang subjektif sifatnya.

Jika sebelum ini kamu mempertikaikan tentang sukarnya penulis luar sastera (bidang lain) untuk menulis, atau kamu mengeluh sukarnya menulis bagi seseorang yang sibuk dengan hal rumah tangga, maka soalan baru kamu ini lebih membingungkan saya.

Kenapa orang tak membaca puisi itu, kenapa orang tak 'appreciate' karya yang menang itu ... haih!

Apatah lagi kamu kata 'pengkritik hanya membicarakan karya yang mereka suka sahaja."

Jika begitu, jadilah pengkritik. Kritiklah buku yang kamu suka dan berusahalah menaikkan karya-karya yang kamu rasa bagus itu. 

TAPI...

Tapi jangan jangka orang akan suka karya yang kamu suka. Jangan harap orang akan menyukai bentuk dan gaya bahasa puisi yang kamu agungkan.

Orang pegang buku dan membaca itu sudah menggembirakan para penulis. Selebihnya, berusahalah naikkan karya yang bagus dengan:

1. Menulis karya lebih baik, segar dan menjalar isu global.
2. Tulis kritikan karya lebih banyak agar orang kenal karya itu daripada sudut yang pelbagai.
3. Pelbagaikan medium karya - bentuk tulisan, visual, audio, dll
4. Sentiasa menghargai karya yang pelbagai dan jangan hanya membicarakan karya yang kita suka
5. Jangan prejudis dengan penulis lain, pengkritik atau pembaca.

Demikian. Usahlah mempersoalkan sesuatu yang bukan dalam kuasa kita (memaksa orang suka dengan apa yang kita suka) tapi kamu boleh mempengaruhi mereka untuk menyukai apa yang kamu suka. Caranya? Seperti hal lima perkara yang saya gariskan di atas.

Selamat berkarya. Jangan terlalu banyak mempersoalkan apabila tugas anda sebagai penulis ialah menjawab soalan.

Tuesday, May 19, 2020

PKPB 7: Sanggup, Sanggup, Sanggup!


Sepanjang malam saya terganggu oleh sesuatu. Rasa mual dan meluat. Entah kenapa. Tiba-tiba. Maafkan saya jika kata-kata saya dianggap 'tidak faham' situasi. Tapi saya tetap berpegang pada kata-kata saya:

Menulis ialah menulis. Ia merentasi pelbagai bidang. Ia melangkaui pelbagai kesanggupan. Menulis ialah kemahiran (dan bakat yang dipupuk). Sesiapa pun mampu menulis jika mahu menulis.
Tahun 2020, industri buku merundum! Dan penulis masih bergelut dengan hal-hal remeh. Dalam penulisan yang sepatutnya banyak ditunjukkan ialah tulisan (karya) dan bukannya suara-suara beralasan itu ini.

Menulis ialah kerja mengenal diri

Apabila engkau memilih untuk menjadi penulis, memilih untuk menulis, memilih untuk berperang dengan kata-kata demi melahirkan damai rasa, maka menulislah dengan bahagia dan rela kerana itulah pilihanmu. Tiada siapa memaksa.

Jadi, bagaimana mungkin ketika engkau sendiri memilih untuk menulis eh kemudian tiba-tiba engkau berperang dengan diri sendiri tentang pilihanmu untuk menulis.

Dan aku teringat tentang puisi Kahlil Gibran, tentang kerja... namun aku berkata bahwa hidup memang kegelapan kecuali: jika ada dorongan
dan semua dorongan buta belaka, kecuali: jika ada pengetahuan
dan segala pengetahuan adalah hampa, kecuali: jika ada pekerjaan
dan segenap pekerjaan adalah sia-sia, kecuali: jika ada kecintaan

jikalau kau bekerja dengan rasa cinta,
engkau menyatukan dirimu dengan dirimu,
kau satukan dirimu dengan orang lain, dan sebaliknya,
serta kau dekatkan dirimu kepada Tuhan

dan apakah yang dinamakan bekerja dengan rasa cinta?
laksana menenun kain dengan benang yang ditarik dari jantungmu,
seolah-olah kekasihmulah yang akan mengenakan kain itu

bagai membangun rumah dengan penuh kesayangan,
seolah-olah kekasihmulah yang akan mendiaminya dimasa depan.

seperti menyebar benih dengan kemesraan, dan memungut panen dengan kegirangan,
seolah-olah kekasihmulah yang akan makan buahnya kemudian.

Jadi, perlukah aku simpati dengan kata-katamu tentang dia dan dia yang menghalang perjalanan penulisanmu. tentang tanggungjawab dan rutin harian yang mencengkammu daripada terus menulis, tentang sukarnya engkau mahu mencari masa menulis...

Hey kawan, menulis itu kecintaan diri. Ketika engkau mengaku cintakan menulis, tentunya engkau tahu syarat utama dalam cinta itu - kemahuan dan kesanggupan.

Monday, May 18, 2020

PKPB 6: Dalam Hujan Lebat

SplitShire from Pexels

Isnin, dan lagi seminggu raya akan menjelang. Tiada persiapan, tiada bayangan, tiada apa-apa. Beginilah perasaannya orang yang sebatang kara dan hidup sendirian di kota yang asing? Baju raya, kuih raya dan kemeriahan raya tidak terasa. Begitu penangan virus yang sekecil kuman.

Tapi, manusia tidak insaf. Suasana benar-benar kembali kepada asalnya apabila Parlimen bersidang semula. Kemunculan watak-watak politik negara mula menjadi kebisingan dan sampah-sarap yang memualkan.

Ingatkan saudara/i beberapa bulan yang lepas ketika kita terkurung dalam PKP? Tiada kebodohan dan kemualan muka politik muncul. Segalanya aman dan baik-baik sahaja. Dan hari ini, mereka muncul lagi. 

Hujan lebat dan kita tidak akan ke mana-mana...

Begitulah perasaan menjelang hari raya dalam situasi PKPB. Suasana seperti mendung yang berat dan hujan yang melimpah selepasnya. Tak berhenti. Mebecakkan jalan, mengeruhkan sungai, melencunkan apa sahaja yang terterpa olehnya. 

Dari jendela, kita melihat titis-titis hujan. Satu-satu, dengan bunyinya yang penuh gemuruh.Kita pandang langit dan perlahan-lahan mengikuti perjalanan rintik hujan ke bawah - bumi. Pohon-pohon segar, menari bersama-sama hujan. 

Kita hanya duduk di rumah, menikmati makanan sedia ada. Menghitung detik dan waktu agar esok segera menjelma. Habiskan cepat hari ini. Hujanlah puas-puas hari ini. Bersihkan semua. 

Sunday, May 17, 2020

PKPB 5: Gila!

drama Itaewon Class


Hari Ahad, orang 'gomen' dapat gaji awal, dapat bonus, maka terimalah hakikat hari ini semua tempat sesak. Saya memang berhasrat beli keperluan dapur kerana adik bongsu akan datang berbuka puasa di rumah saya. Maka, hadaplah!

Ada beberapa dokumen perlu disiapkan segera. Saya ke pejabat awal pagi untuk menyambung Teamviewer lagi. Kemudian ke dobi dan dalam perjalanan balik mahu singgah di pasar raya Hero. Bukan main panjang orang beratur. Saya beritahu Umar, "Kita balik dululah." 

Sebetulnya memang mahu hantar dia balik. Tak mahu saya bawa dia ke sana sini dengan kerap. Bimbang virus mengikut tanpa sedar.

Kegilaan

Saya tidak mahu bercakap tentang orang tidak waras (gila). Yang saya mahu ulas ialah tentang 'kegilaan' (craziness) seseorang terhadaps sesuatu. 

Yang pertama - kegilaan manusia terhadap manusia. Saya sebetulnya asyik teringat watak Jo Yi Seo (Kim Da Mi) yang sangat menjadi dalam drama Itaewon Class yang baru habis ditonton semalam.

JYS seorang gadis muda yangs sejak kecil dididik untuk meraih kemenangan dengan apa jua cara. Babak yang dipaparkan, dia menolak kawannya dalam perlumbaan lari. Ibunya menggalakkan dia menjadi juara dalam kehidupan rentetan kehidupannya yang gagal (ibu tunggal). JYS membesars ebagai remaja yang keras kehendaknya. Kegilaannya terhadap sesuatu tidak boleh disekat. Dia akan dapatkan apa yang dia mahu.

Dalam drama ini, dia seorang yang genius, mampu atasi apa juga masalah dan akhirnya terjumpa lelaki yang menyedarkan dia tentang prinsip hidup yang bertujuan. JYS akhirnya memutuskan jalan hidupnya tanpa persetujuan ibunya - dia meninggalkan kolej dan mula menjadi pengurus Pub di DamBam bagi membantu lelaki pujaanya Park Se Ro Yi. 

Kegilaan JSY sangat jelas - kepada PSRY sehingga menjejaskan kesihatannya dalam membantu membangunkan DamBam dan IC Co. JSY sanggup berbuat apa sahaja demi membahagiakan kekasihnya walaupun pada awalnya dia hanya bertepuk sebelah tangan. Dia amat yakin dan percaya PSRY akhirnya akan jatuh cinta kepadanya. 

Akhirnya JSY berjaya membantu PSRY menggapai cita-citanya - "Aku mahu menjadi seseorang yang merawat duka dia. Seseorang yang membantu dia mencapai cita-citanya."

Watak JSY amat saya minati. Teringin membangunkan watak dalam karya saya yang sama dengan JSY - Wanita yang keras dan gigih menjayakan keinginan dan hidup.

Kedua - kegilaan manusia kepada material. Ini juga banyak contoh di sekeliling. Manusia yang gilakan harta, duit, pakaian cantik, perhatian, pengikut (follower) dan gilakan kebebasan. Ada sisi negatif dan positif dalam hal ini. Gilakan buku, misalnya, sesuatu yang baik juga kan? Gilakan harta? Baik juga jika harta tersebut akhirnya menjadi manfaat kepada orang lain yang dibantu.

Namun, bagaimana dengan kegilaan yang sekadar mementingkan diri sendiri? Manusia-manusia begini akan punya kesanggupan luar biasa juga untuk memenuhi keinginan dan nafsu terhadap sesuatu itu. Kita boleh lihat contohnya yang ketara di media sosial seperti Facebook, Instagram, Youtube dan sebagainya.

Berapa ramai yang sanggup memakai topeng menutup diri sendiri demi meraih like dan mengumpul pengikut? Kegilaan menarik perhatian umum untuk tujuan pelbagai begini sudah menjadi virus yang tak terkawal dalam masyarakat. Setiap hari ada sahaja perkara 'aneh' yang dilakukan tanpa menghiraukan maruah dan nama baik.

Yang penting masyarakat beri perhatian terhadap apa yang dipaparkan - dan populariti ini seterusnya digunakan untuk menjual prosuk tertentu.

Pemasaran bentuk begini memberi laba yang besar bagi mereka yang berani melakukannya. Namun keberanian dan kegilaan itu berbaloikah dilakukan hanya untuk mendapatkan sedikit laba?

Demikian, cerita tentang kegilaan yang positif dan negatif yang boleh kita ambil iktibar.

Saturday, May 16, 2020

PKPB 4: Itaewon Class



Kelelahan semalam menatijahkan hari ini yang perlukan rehat secukupnya. Hasrat untuk ke pejabat menyambung semula Teamviewer yang terputus, dibatalkan. Cuaca panas. Dikhabarkan juga di sana sini kes covid-19 bertambah walaupun bilangannya sikit. Mungkin kerana PKPB yang dilaksanakan sejak seminggu lepas membuatkan orang alpa tentang penjarakan sosial, mask dan kebersihan.

Ada beberapa kerja yang 'segera' tetapi saya tiada daya mahu menghadapnya. Kemas baju yang menyendatkan almari - memilih beberapa pasang baju kurung yang tamat perkhidmatannya dan memikirkan tentang raya yang entah macam mana. Akhirnya, saya mengambil keputusan menyambung tontonan drama 'kekerasan hidup' ini: Itaewon Class (2020)

Itaewon Class: Perjuangan menebus maruah


I’m a rock. Go ahead and sear me. I won’t budge an inch because I’m a rock. Go ahead and beat me up. I’m a solid rock. Go ahead and leave me in the darkness. I’m a rock that will shine all alone. I don’t break, I don’t burn, nor do I decay, as I go against nature’s way. I survive. I’m a diamond.
— Gwang Jin

Drama 16 episod ini merupakan adaptasi daripada Webtoon. Itaewon Class bermula dengan babak yang keras - Park Se Ro Yi menumbuk seorang pembuli, Jang Geu Won, anak seorang kaya (Jangga.Co) dan anak kepada majikan bapanya. Seperti drama biasa, orang kaya membuli si miskin, begitulah drama ini bermula.

Park Se Ro Yi (PSRY) diminta meminta maaf dan berlutut (bersujud - tanda minta maaf) kepada Jang Geu Won. Kerana didikan bapanya, PSRY enggan malah mempertahankan kewajarannya menumbuk anak orang kaya ini. Kesannya, PSRY dibuang sekolah dan bapanya meletakkan jawatan kerana bangga dengan prinsip yang dia dan anaknya pegang.

Hidup diteruskan. PSRY dan bapanya berhasrat membuka sebuah restoran makanan apatah lagi bapa PSRY merupakan orang kuat dalam syarikat besar Jangga Co. yang terkenal dalam industri makanan. Hasratnya tidak kesampaian apabila terlibat dalam kemalangan dan maut. Lebih Menyayat hati, kemalangan itu disebabkan oleh Jang Geu Won (JGW). Walaupun JGW tidak sengaja (memandu dalam keadaan mabuk), tindakan Jang Dae Hee (bapa JGW) menyembunyikan kesalahan anaknya tidak dapat diterima oleh PSRY, lalu dia menyerang JGW di hospital. Akibatnya dia dipenjarakan tiga tahun. 

Dalam penjara, PSRY tidak berputus asa. Atas sokongan kawan baiknya, So Ah (yang disukainya), dia berazam mahu bangkit mengalahkan dan menghancurkan Jangga Co. apabila keluar daripada penjara kelak. Dalam penjara dia menghabiskan masa menelaah autobiografi Jang Dae Hee dan mula belajar selok belok pemasaran indusri makanan. 



Keluar dari penjara, PSRY mula mengatur langkah, bekerja sebagai nelayan di laut dalam selama tujuh tahun dan kemudian membuka sebuah Pub kecil bernama DamBam. Di situlah dia bertemu dengan 'orang-orang' yang dipercayai dan dijaga dengan baik. Menariknya setiap pekerjanya ini terdiri daripada manusia yang aneh tetapi atas jagaan yang baik mereka menjadi sebuah pasukan yang kuat. Kegagalan Dambam pada peringkat awal membuatkan mereka bangkit dan menamakan pasukan mereka Itaewon Class.



Seperti drama biasa, jatuh bangun perniagaan menjalari plot sehingga akhir. PSRY yang membangunkan Itaewon Class menjadi syarikat yang besar mula berlawan dengan Jangga Co. Pengkhianatan, persahabatan, kekeluargaan menjadi teras drama ini. 



Secara jujurnya saya tidak nampak kekuatan tajuk Itaewon Class untuk drama ini kerana sepanjang babak menceritakan cita-cita PSRY mendendami Jangga Co. Tapi ia bukan isu yang besar kerana drama ini memang mengesankan.

Tentang beri dan terima

PSRY tersepit antara dua wanita yang sangat bererti dalam hidupnya mengejar cita-cita - mahu jatuhkan Jangga dan mahu jadikan Itaewon Class (IC Co.) sebagai syarikat peneraju industri makanan Korea.

So Ah, rakan sejak zaman sekolah yang tahu segala sejarah hidupnya dan sanggup berkorban untuk bekerja di Jangga kerana mahu menyelamatkan PSRY. Sejak awal dia dan PSRY menyukai antara satu sama lain dan terikat dengan janji - hanya akan bersama PSRY jika PSRY sudah kaya, akan menyelesaikan semua dendam, membebaskan So Ah daripada ikatan Jangga.

Manakala Jo Yi Seo, seorang gadis muda dengan IQ luar biasa tetapi liar dan bebas. Dibesarkan dengan keinginan sendiri, seorang 'influencer' blogger dan hidup dalam kekosongan. Dia mula temui erti hidup apabila bertemu dengan PSRY dan menyanggupi apa sahaja untuk membantu PSRY memenuhi cita-citanya. Dia mengetahui kisah perit lelaki yang berusia 10 tahun daripada usianya dan berazam menjadikan lelaki itu kepada 'somebody'.

Antara cinta yang menuntut macam-macam pengorbanan dengan cinta yang mendorong, membantu, sedia ada susah dan senang - yang mana satukah pilihan PSRY?

Saya suka dialog Yi Seo ketika mendapatkan bukti pembunuhan bapa PSRY - "Aku sanggup berbuat apa sahaja untuk orang yang aku cintai. Aku boleh jadi gila berhadapan dengan orang yang menyusahkan PSRY."

Akhirnya, drama ini mengajar tentang maruah diri, tentang integriti, kepercayaan kepada orang-orang dalam pasukan dan menghargai setiap peluang yang ada dengan semangat yang tinggi. 



"Hidup tidak pernah berakhir walaupun kau seorang banduan. Hidup sentiasa perlu dimulai walaupun jatuh seteruk mana."

Selain kisah perjalanan hidup dan cinta, Itaewon Class sebetulnya mengangkat isu ekonomi dan sosial dengan baik. Banyak hal dipelajari melalui industri makanan, politik syarikat dan amalan pemasaran, serta kelas sosial yang berlaku di mana-mana. Beraninya Itaewon Class juga apabila mengangkat isu 'rasis' orang kulit hitam (Toni) dan transgender (Hyun Yi).
Maklumat lengkap:







Find Me in Your Memory

2 Syawal 1441H. Raya kedua, sudah tiada suasana hari raya di rumah ini. Kepenatan semalam memberi ingatan bahawa penatnya emak memasa...