Pages

Tuesday, January 31, 2017

Hanya 17?

https://www.goodreads.com/user/year_in_books/2016/2257247

Sebenarnya memang tak percaya. Hanya 17 buah buku saya baca pada tahun 2016? Itupun termasuk buku yang saya 'kerjakan' sebagai tugas hakiki.

Betul-betul 17? atau memang ada buku yang saya lupa masukkan sebagai 'read'?

Entahlah. Nyatanya memang hanya 17 buah buku yang saya betul-betul baca dan nikmati bacaannya. Memang saya banyak memabac buku tapi kebanyakannya tidak mampu dihabiskan kerana tidak menarik dan kekangan masa.





Untuk manuskrip yang saya tangani, setiap manuskrip pun dibaca hampir lima atau enam kali sebelum dicetak. Tapi tak mungkin saya masukkan jumlah itu sebagai 'read'. Atau boleh sahaja?

Sebenarnya kenapa dengan saya yang terlalu 'ribut' memikirkan jumlah buku yang dibaca berbanding apa yang telah diperoleh melalui bahan bacaan?

Saja, mahu lihat diri sendiri. :P

Baca sahajalah Zalila!

Okey kita mulakan semula dengan teliti untuk tahun 2017!

Good luck.

Thursday, January 05, 2017

Terbit Buku; Cepat vs Lambat


Ketika diberitahu bahawa manuskrip anda melepasi garis penilaian dan diluluskan, apa perasaan anda? Sebenarnya ini adalah bahagian yang paling saya suka - ketika memberitahu penulis bahawa manuskripnya diluluskan.

Menempatkan diri dalam situasi penulis, biasanya saya juga berasa gembira (malah ada di antara penulis yang menangis kerana tidak menyangka karyanya terpilih).

Sebenarnya reaksi pertama itu juga boleh membayangkan perjalanan penerbitannya. Ada yang gembira amat - dan selalunya proses lancar kerana penulis akan memberi komitmen sepenuhnya. Ada juga yang biasa sahaja - 

Dalam fasa ini, penulis akan dimaklumkan siapakah editor yang akan menangani manuskripnya, diberitahu penambahbaikan yang perlu dilakukan berdasarkan laporan penilaian dan paling penting, sedikit penjelasan tentang proses yang bakal dilalui oleh manuskrip tersebut. 

Jika penulis ada perancangan tersendiri, editor akan cuba merealisasikannya namun masih tertakluk kepada polisi dan jadual proses penerbitan syarikat.

Sudah rancang, sudah berbincang, tapi kenapa manuskrip masih lambat?

Persoalan besarnya ialah LAMBAT atau CEPAT sesuatu proses itu, ada banyak faktor. 

FAKTOR MANUSKRIP itu sendiri, antaranya;

  1. Manuskrip terlalu tebal 
  2. Manuskrip terlalu banyak kesalahan tatabahasa, ejaan, struktur ayat dan teknikal
  3. Manuskrip tidak tersusun
  4. Terlalu banyak semakan fakta yang tidak tepat
  5. Unsur-unsur plagiat
  6. Hal-hal hak cipta yang tidak diselesaikan.
NOTA: Tugas Penulis Apabila Manuskrip Lulus.


  • Sediakan manuskrip 
  • mematuhi masa 
  • menjawab persoalan manuskrip yang timbul 


NOTA FB

  • Ada masalahkah jika tebal atau nipis?
  • Berapa standard tebal dan nipis itu?

Soalan pertama;
Tiada masalah tebal atau nipis dari aspek pemasaran. Isu pembaca suka buku tebal atau nipis pun tidak lagi menjadi soal utama dalam penerbitan buku masa kini.
Masalah yang timbul ialah apabila, manuskrip itu BERMASALAH dari aspek ejaan, gaya bahasa tidak selaras, fakta tidak disemak, soal hak cipta, teknikal dan tidak konsisten dari aspek penceritaan dan pengolahan.
Kira jumlah atau tempoh masa yang diambil bagi selesaikan hal-hal di atas untuk manuskrip yang tebal dan manuskrip yang nipis.
Kira sekarang!
Jawapan pengiraan akan menemukan jawapan kepada soalan kedua;
TIADA STANDARD KHUSUS untuk ketebalan dan kenipisan buku, standard ini ditentukan oleh penerbit mengikut kesesuaian.
Tebal atau nipis okey sahaja JIKA:
  1. Penulis menyediakan manuskrip LENGKAP - kemas kini mengikut saranan laporan penilaian dan perbincangan dengan editor. Semak ejaan dan fakta, serta hal-hal teknikal. Susun elok-elok. Sediakan prakata, kata pengantar (jika perlu), biodata dan maklumat diri untuk mudah hibungi.
  2. Penulis mematuhi masa - Berbincang dengan editor jika ada masalah dengan kesihatan, kemudahan internet, telefon dan sebagainya dalam proses penerbitan.
  3. Penulis bersedia menjawab persoalan manuskrip yang timbul - Jangan tangguh menjawab kerana ini akan mempengaruhi mood dan kerja editor (apatah lagi jika editor ITBM yang menangani bukan satu, bukan dua, bukan tiga tetapi lebih lima buah manuskrip dalam tempoh masa yang sama).

Bersambung ....
Akan datang, faktor lain yang melambatkan penerbitan selain tebal, nipis dan masalah manuskrip. :)


Thursday, November 03, 2016

Bercakap Tentang BUKU di SM Seri Puteri, Cyberjaya

Semalam, 2 November 2016 saya ke Sekolah menengah Seri Puteri, Cyberjaya untuk bercakap tentang buku kepada pelajar-pelajar Tingkatan 3.

Saya berfikir-fikir, pelajar tingkatan 3, perempuan, baru lepas peperiksaan, sekolah asrama, pelajar pintar, pelajar aliran Sains .... bagaimana bentuk pembacaan mereka?

Menyiapkan powerpoint, membaca beberapa jurnal berkaitan sains dan pembacaan, filem yang berkaitan buku, filem yang ada buku di dalamnya, kerjaya saya dan pengalaman saya mengakrabi buku.

Tiba di sekolah. dan mulakan ceramah.

Hal-hal yang saya tekankan ialah bacalah buku, dekati buku-buku sastera, cabar diri baca buku pelbagai, Banyk cerita lain juga saya ebbelkan sehingga tidak sedar dua jam berlalu.

Kesimpulannya, mereka suka baca novel cinta popular kerana usia mereka memungkinkan buku-buku seperti itu menjadi pilihan.

Mereka suka menonton drama cinta, drama Korea dan filem. Saya lega kerana ambil keputusan memasukkan topik filem dan drama dalam ceramah ini. Apabila menyebut AADC, mereka bersorak, Lasykar Pelangi, My Love From the Star, Descendent of Sun, Monster University, Goosebumps, Despicable me dan banyak lagi.

Terima kasih kepada cikgunya, Cikgu Hamir Habeed yang menjemput saya. Sangat hargai. Semoga perkongsian tentang diri saya semasa kecil yang sukar memiliki buku menjadi iktibar kepada mereka untuk hargai buku dan hargai duit dengan membeli buku-buku yang bagus. Semoga perkongsian saya tentang dunia buku membawa mereka ke horizon yang lebih luas tentang dunia bacaan.

Sesi ceramah diakhiri dengan bacaan puisi dari buku Cikgu Hamir yang saya tangani, MUSIM HUJAN.

Jumpa lagi nanti.




Friday, August 19, 2016

Apabila Hilang Sebelah Mata

Dan sebelah jiwa pun hilang.

Ini mungkin sebuah entri yang panjang. Dan mungkin juga sebuah entri yang bakal menyinggung mana-mana pihak. Namun, ingin juga saya teruskan menulis dan mencatat kerana memang sudah lama tidak melakukan hal-hal sebegini - melepaskan semua rasa dengan hanya ada saya dan diri saya.

Hari ini, seperti sebuah kejutan daripada lena yang amat panjang. Gara-gara FB mengingatkan hari ini ialah Hari Foto Sedunia. #WorldPhotoDay yangmenarik sejarahnya ini harus diketahu oleh semua fotografer di dunia ini. Bagaimana, pada suatu hari, pada tahun 1839, sesuatu yang dinamakan foto telah dicipta. Sains, selalu mengasyikkan. begitu juga seni dan sastera yang mengiringinya. :)

Boleh baca catatan ini di sini:



http://www.ibtimes.co.in/happy-world-photo-day-2016-why-world-photo-day-celebrated-690347?utm_source=twitterfeed&utm_medium=facebook#1DOOCrJ0GLmvLooL.97

Sebenarnya, kena 'koma' sebentar kerana terlalu banyak yang ingin saya catatkan di sini. Mungkin selepas meraikan Hari Foto Sedunia ini ataupun selepas mengingat kamera DSLR pertama yang saya beli dengan perit pedih demi tugas hakiki sebagai wartawan dan jurufoto suatu ketika dahulu, atau mengingatkan blog lama https://psittacula.wordpress.com/ yang banyak menyimpan rahsia, menyimpan cerita, menyimpan rasa dan menyimpan sebahagian sejarah hidup-kerjaya saya sebelum ini. Tidak dinafikan saya amat sayangkan blog ini namun ia tak mampu diteruskan atas sebab-sebab teknikal.

Tetapi apabila mengingatkan beratus ribu gambar yang saya ambil masa kini dengan menggunakan telefon bimbit, perasaan itu menjadi semak. Mungkin sebab nilainya kurang - ambil ikut suka, ikut mana sempat dan mungkin juga kerana kualitinya yang tak mampu menandingi kamera lama itu.

Oh ya, bercakap juga tentang hal kamera lama, teringat juga bagaimana rumah saya dimasuki pencuri lalu hilangkan satu beg kamera berisi D80, Flash, lens wide angle dan 50mm serta segala yang ada dalam beg comel itu. Aduhai, rasa mahu menangis. Semenjak peristiwa itu saya akui, semangat hilang apatah lagi berkaitan dengan tugas hakiki yang tidak mahu saya ceritakan hari ini.

Kamera dan gambar serta diri seorang jurufoto bagi saya suatu hubungan istimewa, lebih istimewa daripada mana-mana perhubungan percintaan. Kamera, gambar dan jurufoto ialah sebuah kenikmatan yang tak terkata. Menggabungkan diri dengan gambar seperti memasuki sebuah pintu gerbang yang di dalamnya kita boleh buat apa sahaja.

Selain gambar yang beratus ribu yang masih dalam simpanan sepanjang 7 tahun bertugas sebagai wartawan dan jurufoto dahulu, saya juga amat menghargai setiap perhubungan yang terjalin sesama manusia dan juga dengan alam sekitar yang pernah saya 'tembak'.

Nantilah, jika punya masa yang banyak saya akan menulis lagi.

Hari ini, perspektif tentang kamera dan fotografi agak terganggu dengan timbunan manuskrip yang perlu dikerjakan.











Wednesday, June 08, 2016

Cakap-cakap tentang hal buku dan filem


Setelah beberapa bulan ini melalui pelbagai acara dan peristiwa. ternyata kebanyakannya hanyalah cerita-cerita yang akan tenggelam bersama sejarah kalaupun ada antaranya nanti yang membiak, menyubur, menongkah arus malah melepasi zaman untuk diulang cerita lagi.

Ada beberapa perkara yang menggayuti fikiran sejak pulang dari Bota, Perak, semasa meraikan perkumpulan penyair dan penulis. Pada saya, ya, hal itu biasa-biasa. Menyemai benih sastera, mengembangkannya malah menjalin ikatan dengan orang-orang baharu itu memang perlakuan-perlakuan manusia dalam menjelaskan kewujudan seseorang (kalaupun bukan perkumpulan).

Saya dipaksa baca sajak. Itu sebahagian hal kecil yang perlu saya lupakan. Itu tak sepatutnya berlaku pun. Saya bukan orangnya yang perlu dipaksa-paksa baca.

Mendengar perkongsian daripada tokoh-tokoh lama, yang saban waktu di mana sahaja, ya perkara sama diulang cerita. Tetapi tidak pula saya bosan. Saya ini bukan jenis rebel atau seseorang yang laparkan perubahan mendadak. Mungkin juga saya belum cukup keras mendepani dunia, maka saya kira yang ada ini, kegiatan-kegiatannya, raikan sahaja.

Ditempelak oleh rakan penulis dari negara seberang berkenaan dengan kualiti penulisan dan karya Malaysia yang katanya biasa sahaja itu, memungkinkan hati saya digaru pertanyaan. benarkah tahap karya kita biasa sahaja atau ruang dan peluasan karya yang masih begitu-begitu?
Ah, mereka wajar bangga dengan susuk karyawan lama mereka yang sehingga kini masih diagung-agungkan oleh bukan sahaja rakyat Indonesia malah juga pengikut karya-karya di Malaysia. Siapa yang tak kenal Hamka? Pramoedya? Kartini? Sapardi? Sitor Situmorang? Chairil Anwar? Ahmad Tohari? Widji Tukul, dan beberapa nama penulis masa kininya yang berjaya menulis karya yang tersebar ke seluruh dunia. Malah, filem-filem Indonesia juga banyak yang boleh dibanggakan.

Soalan mereka, Malaysia dan Indonesia, secara geografi sangat dekat, kenapa perkembangan yang dahsyat di Indonesia tidak menjadi contoh di Malaysia?

Soalan saya, benar-benarkah karya sastera di Malaysia berkelintar di tanah sendiri sahaja? Tidak tersebar luas sebagaimana karya-karya Indonesia yang banyak diterjemah ke bahasa asing lalu terkenal pula di negara asing.

Saya enggan menjawabnya kerana jawapan saya tidak mungkin boleh dijadikan kayu ukur yang tuntas. Saya belum banyak membaca. Belum banyak mengkaji apatah terjun secara total dalam dunia penulisan.

Dalam hati saya hanya berbisik, "Ya, saya sendiri tidak dapat melihat mana-mana karya di Malaysia (Selepas era merdeka) yang boleh dibawa jauh mewakili pemikiran tinggi sastera Malaysia."

Tapi itu hanya pendapat dangkal saya yang masih kurang membaca.

Jika ditanya pengalaman selama beberapa tahun menulis sebagai wartawan, saya tidak ada jawapan tepat kerana saya menulis tidak berkaitan hal sastera dan kegiatan buku di Malaysia.

Jika ditanya pengalaman selama tiga tahun ini menjadi editor, ya, juga jawapannya masih sama. Jika ada pun hanya satu dua nama yang boleh dibanggakan seperti SM Zakir, Zainal Rashid Ahmad, Mohamad Zakri Zakria, Wan Nor Azriq, Hafizah Iszahanid dan beberapa nama lain yang sedang menajamkan mata penanya.

Dan kemudian, muncul pula PBAKL yang mencetuskan kontroversi dalam setiap lapis peminat, penggiat buku sedari lokasi pameran buku yang dikatakan tidak sesuai, juga bahan-bahan yang dipamerkan kebanyakannya tidak mengandungi daya intelektual yang tinggi.

Pandangan dan cadangan pihak-pihak tertentu akhirnya menjadi polemik yang hangat dan besar. 

Bagaiman sastera akhirnya dikecam kerana dikatakan tidak kuat dalam melawan kebangkitan karya picisan. Itu belum lagi perdebatan hangat penerbit karya itu sendiri, yang amsing-masing mempertahankan apa yang diterbitkan.

Dari satu sudut, positifnya perbincangan membawa kita kembali kepada fikiran, berhati-hati dengan apa yang ditulis, diterbitkan dan dibaca. Ah, nampak benar Malaysia terlalu tertutup dalam soal meraikan kelainan karya. Kata seorang kawan.

Mungkin. Dari satu sudut ia kelihatan begitu. dari sudut lain pula, kebangkitan semangat menulis dalam kalangan generasi muda, perlu juga dikawal. 

Kita jangan terlalu memuja Indonesia sebagai pusat karya yang indah dan hebat. Lihat juga kesan dari aspek lain. Ekonomi, sosial dan sebagainya.

Barulah karya negara itu boleh dikatakan hebat dan dijadikan kayu ukur.

Apapun, saya berharap perkembangan yang baik dan sihat ini terus mekar dan diraikan sebaik-baiknya.

Kritikan bukan satu-satunya cara mengangkat/menjatuhkan karya. Yang paling penting ialah membina pemikiran kreatif dan kritis dalam kepala anak muda yang akan menjadi generasi pelapis kelak.

Nanti yang lahir bukan sahaja buku yang bagus, tetapi filem dan drama yang berkualiti daripadanya, malah, pembaca dan generasi yang hidup perjuangannya.

(Catatan tanpa kawal selepas menonton Ada Apa Dengan Cinta, Soe Hok Gie dan Pasir Berbisik. Dan saya tak akan senaraikan drama-drama Malaysia yang terlalu ringan tanpa isi - selepas menonton beberapa drama berkenaan).

Monday, February 29, 2016

Di Sebalik: Hero vs Villain



Semalam, semasa menikmati nasi ayam di sebuah kedai makan bersama anak-anak, saya dikejutkan dengan suara seorang bapa yang memanggil nama anaknya berulang-ulang sehingga nadanya menjadi sedikit keras dan keras.

Beliau meminta anak-anaknya yang berusia lebih kurang 6 tahun dan 3 tahun (kedua-duanya perempuan), untuk memandang ke arahnya yang sedang memegang telefon bimbit. Beliau meminta anak-anaknya 'fokus' kepadanya untuk diambil gambar. Anak-anak kecil itu masih bergerak dan tak fokus. Si bapa bersuara lagi, "Dalili ... pandang ayah!" dengan suara yang kuat.

Begitulah.

Mungkin sebentar lagi rakan-rakannya akan memberi like yang banyak serta komen muluk tentang comelnya anak-anak itu melalui gambar yang terpapar di FB atau Twitternya tanpa mengetahui terlukanya anak dipaksa-paksa dan dijerit-jerit begitu di hadapan khalayak realiti.


*******

Saya selalu menerima pujian daripada penulis mahupun pembaca tentang buku yang saya tangani. Alhamdulillah, saya harap pujian itu berkekalan, dengan tidak menafikan ada juga buku yang saya tangani, tidak memuaskan hati penulis mahupun pembaca.

Tidak lupa juga, mereka selalu bertanya, proses di sebalik manuskrip itu menjadi buku fizikal. 

Ada yang saya suka bercerita. Dan ada juga yang saya diamkan sahaja. 

Tidak mengapa, jika buku dipuji, menang anugerah dan sebagainya, tidak disebut pun nama editor yang mengerjakan naskhah itu - dengan lelahnya (jika manuskrip memang teruk) atau mungkin juga tidak disebut kerana editor itu tidak melakukan tugasnya dengan baik.

Ada buku, yang terhasil dengan hero di sebaliknya.

Ada juga buku yang terhasil akibat sifat 'villain' penerbitnya. 

******

Dalam banyak hal juga, tak ramai yang mahu ambil tahu, atau memang tak tahu 'hero' atau 'villain' yang menjadi penyebab sesuatu itu berlaku.

Senyum - di sebaliknya ada duka yang bertampuk.

Senyum, di sebaliknya ada seseorang atau sesuatu yang mendorong. 

Biarlah cerita itu berada di belakang tabir hingga suatu masa, ia akan diketahui juga.

Monday, February 15, 2016

International Book Giving Day 2016


Lihat, saya dapat apa? Yeayyyyy

Ia berlaku semalam. 14 Februari 2016.

Seperti yang ditunggu-tunggu hari yang dimaksudkan menjelma. Saya yang beberapa hari sebelum itu termenung panjang dan memikirkan hal ini sedalam-dalamnya, akhirnya membuat keputusan untuk mengeluarkan buku-buku terbaik dalam simpanan saya, untuk dihadiahkan kepada dua orang rakan yang akan 'mengopi' bersama-sama saya kelak.

Ia sesuatu yang sukar. Saya seorang yang agak berkira tentang buku. Kerana kebanyakan buku yang saya sayangi, dibeli sedikit demi sedikit melalui peruntukan gaji, dan juga pemberian daripada orang lain. Oleh kerana saya bukan jenis mencatat tarikh pembelian dan penerimaan di mana-mana bahagian buku (ya, kawan saya ada buat. Catat tarikh penerimaan buku), maka, saya terpaksa meluangkan banyak masa di hadapan rak buku di rumah, di meja kerja di rumah dan juga rak serta himpunan buku di pejabat.

Akhirnya, beberapa buah buku saya kumpulkan. Ada orang mesej, banyaknya beri buku pada orang. Saya kata, yang saya nak jumpa ini kawan-kawan yang istimewa bagi saya, yang saya harap melalui pertemuan ini, bukan sahaja saya mendapat pengalaman manis mengopi bersama mereka, tetapi juga berkongsi pengalaman masing-masing dalam bidang kepakaran masing-masing.

Tiba di Hospital Ampang Puteri, saya menunggu di kerusi tetamu bahagian lobi. Aroma kopi menusuk rasa. Belum sempat ambil gambar buku-buku yang saya bawa, kawan yang berdua itu sampai. Kak Emila Yusof - seorang pelukis yang terkenal dan bertaraf antarabangsa dengan lukisan yang sangat saya suka, dan seorang lagi, Kak Mazni Ramly - seorang penggiat seni persembahan Kamishibai (yang popular di Jepun).

Kami duduk, pesan kopi, dan menikmati perbualan awal dengan ghairah. Lama juga tak bertemu muka dengan Kak Emila, hubungan yang berlaku antara kami, hanyalah semasa beliau mengepos kalendar cantik 2016 kepada saya. Melompat bintang dibuatnya.





Kak Mazni pula, kami bertemu dalam beberapa siri, Melihat beliau mempersembahkan Kamishibai di Nu Sentral beberapa bulan lepas (kali pertama menontonnya, dan wow, ia bukan seni persembahan yang main-main dan calang-calang orang boleh buat, but she did it!), bertemu di PPAS dalam acara Pelancaran Buku Tiga Penyair, beliau membeli buku S.M. Zakir dan Zaen kasturi, tetapi tidak sempat mengambilnya semula kerana bergegas pulang, serta kali terakhir, beberapa hari lalu ketika saya melawat ibunya yang sakit di Hospital ini, Ampang Puteri.


 **********

Dan semalam harinya, 14 Februari 2016, buat pertama kali buat saya, meraikan IBGD bersama rakan-rakan yang saya suka. 

Gambar dari FB Kak Emila Yusof. Ya, itulah buku yang saya hadiahkan tidak termasuk Kite Runner (Kak Mazni hadiahkan kepada beliau)



Sebahagian buku saya, menjadi milik kak Mazni. Semoga bermanfaat (sumber, dari FB Kak Mazni)

*****

Itulah yang berlaku semalam. Saling memilih buku yang saya bawa (sebenarnya risau juga jika tak kena dengan 'kimia' mereka, namun, saya pilih buku yang saya jamin, tidak menghampakan mereka, insya Allah).

Selainnya, kami berbicara soal kerjaya masing-masing. Isu-isu seputar dunia kami dan beberapa hal kecil yang menjadi besar apabila dibincangkan sambil menikmati kopi yangs edap serta lasagna yang menyelerakan.

Tahun hadapan, saya mahu lagi, dan mungkin akan melibatkan beberapa orang yang telah saya 'aim'. :)


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...