Pages

Thursday, July 23, 2015

BLOG

Banyak perkara untuk beberapa tahun lepas, saya rujuk kembali blog yang pernah saya miliki. Ia menjadi satu diari yang perlu saya simpan untuk merujuk beberapa hal terutama peristiwa yang penting dalam tempoh itu. Malangnya saya tidak konsisten atau ada masalah dengan blog itu sendiri. Ini blog yang paling saya sayangi suatu masa dahulu;



https://psittacula.wordpress.com/
http://rumahkecilkami.blogspot.com/

Tapi dua-dua blog ini sudah tidak boleh dikemaskini. Belum lagi blog-blog kecil dan rahsia yang lainnya.

Seronok berblog berbanding FB atau twitter. Banyak juga faedah dan kelebihannya. Tiada alasan sebenarnya untuk tidak menulis blog apatah lagi jika yang ditulis merakam seluruh perjalanan dan zaman kita.

Banyak buku yang diterbitkan berdasarkan catatan blog. Boleh google. 

Jadi, azam saya, mahu menulis dengan lebih konsisten walaupun tiada siapa pun yang menjengah blog ini. Ia sekadar catatan dan ingatan kepada diri sendiri tentang apa yang pernah saya lalui.

Insya Allah.




Friday, May 15, 2015

Menulis - 2015

Alhamdulillah, setelah disindir-sindir, ditanya-tanya, dicabar-cabar oleh rakan sekeliling tentang aktiviti penulisan saya, maka awal tahun ini dua buah buku saya keluar. Walaupun hanyalah antologi, masih saya gembira dan hal ini menjadi penanda aras saya perlu menulis lebih kerap.

Antologi Kapur Kasut vs Kapur Tulis dan Antologi Epistolari (50 Pucuk Surat Kepada ...) merupakan dua buah buku terbitan Metromedia yang dilaksanakan atas dasar muafakat komuniti Celikhuruf (sebuah komuniti pembaca-penulis-penggiat buku). Walaupun hanya 4 muka surat untuk setiap karya, masih ia beri sumbangan kepada 49 karya yang lain. Saya suka projek begini. Memeriahkan dunia buku.






Awal tahun lalu, cerpen saya tersiar di Tunas Cipta, saya gembira dan komentar pengkritik tetap Tunas Cipta terbitan Dewan Bahasa dan Pustaka amat positif. Terima kasih tuan.

Apa lagi?

Setakat ini saya memang tidak konsisten menulis kerana ketidakcukupan masa (alasan. Alasan. Alasan). Malahan kerja-kerja penyuntingan buku orang lain juga banyak beri pengaruh kepada keupayaan saya untuk menulis.

Saya, akan terus menulis walaupun sehari sebaris ayat. Saya tahu saya boleh. Bukan untuk kagumkan sesiapa, tetapi mahu tinggalkan 'diri' saya untuk anak-anak 'baca' siapakah ibunya jika saya pergi meninggalkan mereka kelak.

Jadi, apa yang saya mahu tulis, tak lebih tak kurang untuk anak-anak saya, untuk mereka yang saya sayang dan untuk generasi yang akan datang. Saya tak mengejar nama atau piala kemenangan. Cukup hanya mahu meninggalkan yang baik-baik untuk mereka yang masih hidup nanti.

#Mahutulissenyapsenyapdandudukdiamdiam

RAHIMIDIN ZAHARI 1968-2015



Hari ini 15/5/15, seluruh warga sastera dan seni budaya berasa duka. Muram dan suram mewarnai ruang media sosial, perbualan dan wajah setiap rakan dan kenalan.

Sebetulnya semalam, jam 4.15 petang, Rahimidin Zahari dipanggil ilahi (14/5/15). Saya yang demam, berada dalam situasi tak mengizinkan, menerima berita itu dengan sebak. Mengikuti perkembangan beliau sejak mula dimasukkan ke dalam wad, dibedah dan sebagainya mebuatkan saya berfikir, 'jika ini yang terbaik buatnya, kami reda Ya Allah. Ambillah dia. Tempatkan dia dalam kalangan kekasih-Mu. Semoga segala karyanya, ilmunya, amal bakti, budi pekerti dan tutur katanya yang baik-baik menjadi bekalnya di sana.'

http://rahimidinzahari.blogspot.com/?m=1

http://ms.wikipedia.org/wiki/Rahimidin_Zahari

 http://www.bharian.com.my/node/54802

Apalagi yang perlu saya catat untuk tuan yang budiman ini?










Berehatlah tuan di sana. Kami akan menyusul. Al-FATIHAH.

Friday, May 08, 2015

Kawan, dan Sebenarnya Tentang Abah.



Abah, kenal tak Pak Cik Arman? Dia baru meninggal. Ila baca di FB anaknya tapi tak cam anaknya yang mana satu.

Ha ah. Baru meninggal. Dia tinggal di Blok Q. Macam mana nak cam, jarang balik kampung jumpa kawan-kawan. Jawab abah.

Dua persoalan;

  1. Mahu telefon abah, selalu akan cari topik seolah-olah telefon hanya untuk tanya fasal benda lain tapi sebenarnya memang sungguh-sungguh mahu berbual dengan abah. Cuma, tidak tahu mahu cari topik apa. Dan biasanya juga perbualan tanpa topik akan mendiamkan kami lalu abah akan pas telefon kepada emak. :(
  2. Memang mahu tahu tentang kawan yang ini kerana saya memang tak ingat sangat mana-mana kawan. Mungkin kerana perpisahan yang lama selepas melanjutkan pelajaran di ibu kota atau sememangnya saya ini tidak suka berkawan. 
**

Seorang kawan kami, penulis, penyair yang budiman sedang diuji dan bertarung nyawa dengan penyakitnya. Sungguh, saya pengagum beliau. Rahimidin Zahari. Sejak dimasukkan wad, ribuan ucapan dan doa mengiringi perjalanan sukar beliau. Saya berkesempatan menziarahinya di Hospital Selayang. Sekejap namun beri kesan yang bukan sedikit kepada saya. Menggelisah sepanjang siang dan malam, mendoakan dan mendoakan beliau segera sembuh, dengan izin-Nya.

Keadaan beliau begitu kritikal apatah lagi selepas pembedahan dilakukan bagi membuang darah beku dalam kepalanya. Dengar khabar darah terus mengalir dan memenuhi ruang kepala. Sungguh, saya tidak tahu begitu besar keadaan pesakit darah tinggi.

Dalam kegelisahan yang pasang surut membaca dan menerima perkhabaran teman-teman yang masih berkampung di hospital, saya menelusuri perkenalan dengan penyair hebat ini sejak beberapa tahun lalu melalui aktiviti dan acara-acara penulisan.Mungkin ada beberapa perkara saya tidak setuju malah bercakap-cakap pula tentang beliau.

Semalam, sebenarnya dalam tangis, saya menaip mesej kepada rakan yang ke sana di tengah malam Jumaat. Memohon agar membisikkan kata memohon ampun dan maaf. Entah kenapa, saya enggan memikirkan yang bukan-bukan tetapi tidak termampu berbuat apa-apa jika saya memang tak berkesempatan bertemu beliau lagi.

Dia, bukanlah seakrab mana dengan saya, tapi masa menguji keikhlasan silaturrahim itu.

**

Masa, kawan. Masa selalu memerangkap kita.
Tapi, kita berjaya melepasinya seperti kita menahan rasa saat kulit terbakar dek mentari, dan penuh gembira menunggu malam - bukan sahaja untuk menikmati dingin udaranya tetapi juga mahu menikmati indahnya bulan di dada malam.

Itulah cerita mengenai saya dan kawan-kawan walaupun sebenarnya saya mahu lebih berkawan dengan abah. Abah, kawan terbaik - yang terpisah tapi terikat sampai bila-bila.

Tuan Rahimidin Zahari yang budiman. Cekalkan hati tuan....

Wednesday, May 06, 2015

Tentang Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2015

Tahun demi tahun. Sebetulnya banyak cerita mengenai pesta buku yang terbesar di Malaysia ini. Sejak saya bergelar wartawan sebelum menjadi editor, buku dan pesta-pestanya, kedai dan acara-acaranya, dan apa sahaja yang berkaitan buku menjadikan diri saya terlontar dalam kelompok ini, walaupun tidaklah 'segila' penggila buku.

Seawalnya, kehadiran saya dalam dunia buku disebabkan keperluan kerja. Wartawan perlu banyak membaca. Terpaksa pula merujuk buku yang berkaitan untuk menyudahkan tugasannya. Sungguh, pada waktu itu saya mengenali buku hanya untuk mengutip maklumat-maklumat yang saya perlukan. Malahan, ada juga buku yang saya beli hanya untuk kajian dan data di dalamnya.

Kini, setelah dua tahun bergelumang dalam dua penyuntingan dan bergelar editor (penyunting), pemahaman, kecintaan dan pandangan terhadap makhluk bernama BUKU ini sungguh berbeza - semakin banyak perkara yang saya tahu dan mahu tahu.













PBAKL 2015

Tidak seperti tahun-tahun sudah, tahun ini saya menggeluti PBAKL sebagai petugas. Dua hari bertugas penuh dan lapan hari ke pesta buku untuk meraikan acara dan penulis di reruai ITBM. Berbeza. Amat berbeza perasaan yang saya alami.

Jika dahulu, saya bebas ke mana-mana reruai, berlepak-lepak dengan rakan penulis dan kenalan serta bebas membelek mana-mana buku dari mana-mana rumah penerbitan.

Tahun ini saya lebih fokus kepada perjalanan reruai ITBM, melalui 'welcoming' kepada pengunjung, melayani penulis yang datang, memastikan buku-buku dan rak-raknya, menawarkan keistimewaan-keistimewaan dan diskaun yang kami beri, serta beramah mesra dengan sesiapa sahaja di reruai kami.

Tidak banyak buku yang saya beli tahun ini. Juga tidak banyak reruai yang saya kunjungi (eh, saya perasan, memang tak banyak reruai yang buat pameran dan jualan tahun ini).

Apa yang pasti, saya gembira kerana masih punya banyak keistimewaan dan peluang yang luas dalam mendakapi buku-buku yang banyak mendewasakan saya.

Terima kasih semua yang datang dan menyapa saya. Jumpa lagi tahun hadapan.

Tentang Sayembara Penulisan ITBM-Pena-BH 2















TAHNIAH KEPADA PEMENANG! 
KEPUTUSAN SAYEMBARA PENULISAN ITBM-PENA-BH 2

KATEGORI NOVEL:
Hadiah Pertama (RM15,000 + medal + sijil)
Jong Chian Lai
Ah Fook
Hadiah Kedua (RM12,000 + medal + sijil)
Hasanuddin Md Isa
Sarjana Bangsa
Hadiah Ketiga (RM9,000 + medal + sijil)
Asari Ismail
Embargo
Hadiah Sagu hati (7 x RM3,000 + medal + sijil)
• Neor Razak Neor Hashim ( Berjalan di Negeri Suhad)
• Ruhaini Matdarin (Trivia)
• Amer Hmzah L. Kadir (Bedar Tanpa Laut)
• Nazri Hussein ( S.P.I.D.E.R Teori Sang Labah-Labah)
• Norhisham Mustaffa (Guran)
• Hafizah Iszahanid (Bukan Orang-Orang)
• Budiman Mahamood ( Galau)

KATEGORI KUMPULAN CERPEN:
Hadiah Pertama (RM10,000 + medal + sijil)
Ahmad Fadhlil Mohamad Pakarul-Razy
Pascasejarah
Hadiah Kedua (RM7,000 + medal + sijil)
Syahidatul Munirah Badrul Munir
Lela Rentaka
Hadiah Ketiga (RM5,000 + medal + sijil) 
Jasni Matlani
Pembunuh Anarki
Hadiah Sagu hati (7 x RM2,000 + medal + sijil)
• Abang Median Abang Said (Cacing di Dahi)
• Siti Salbiah Raduan (Segara Lazuardi)
• Hafizah Iszahanid ( Perempuan Berambut Merah)
• Nazri Hussein (Cahaya Pelita Nurani)
• Ruhaini Matdarin (Jenaka Si Darah Lagenda)
• Mohd Ali Salim (Kapal Perang)
• Haizir Othman (Siaran Radio Lewat Pagi)

KATEGORI KUMPULAN PUISI:
Hadiah Pertama (RM10,000 + medal + sijil)
Muhammad Lutfi Ishak
Dondang Pembukaan
Hadiah Kedua (RM7,000 + medal + sijil)
Mohd Rosli Nik Mat
Matahari Itu Jauh
Hadiah Ketiga (RM5,000 + medal + sijil) 
Jasni Matlani
Dongeng Perkebunan
Hadiah Sagu hati (7 x RM2,000 + medal + sijil)
• Ramli Selamat (Malam Hujan dan Oksimoron)
• Lim Kim Hui (Metamorfosis Kimchi)
• Zainal Abidin Suhaili (Merdeka Burung)
• Ramzah Dambul (Dari Cinta kepada CInta)
• Hamir Habeed Mohd Abdul Settar (Ceritera Dari Daerah Luruh)
• Sholihin Osman ( Sangkar Alam)
• Rahimidin Zahari (Sehelai Daun Kenangan)

Alhamdulillah, berakhir sudah sayembara ini. Ia sebuah perjalanan yang pendek tetapi penuh dengan segala macam kerenahnya. Yang baik dan tidak baik, dikisar menjadi sebuah hasil yang diharapkan dapat memberi pulangan kepada masyarakat dan memaknakan dunia perbukuan dan sastera (khasnya).

Seperti tahun lepas, kejutan yang dibuat ialah penulis diperlihatkan dengan kesemua pemenang yang terpilih (30 pemenang) tanpa mengetahui siapakah pemenang utamanya. Pengumuman yang dibuat oleh Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Dato' Haji Muhyiddin Yassin di pentas utama memberi debaran yang bukan sedikit kepada penulis apabila nama rakan-rakan semeja disebut satu per satu mengikut turutan dari belakang - hadiah sagu hati sehingga ke tempat pertama. Debaran itu bukan sahaja berlaku kepada penulis tetapi juga kepada sang editor yang bertungkus-lumus mengerjakan naskhah pemenang sehingga habis dalam tempoh maha singkat. Ya, hanya beberapa orang tahu kedudukan pemenang, dan bukannya editor.

Kepuasan tergambar pada wajah setiap pemenang sesudah acara. Sudah pasti sayembara kali kedua ini mencipta sejarah baharu terutama kepada pemenang yang baru pertama kali menyertai sayembara ini dan juga mencipta sejarah serta analisa daripada pemerhati sastera di luar sana termasuk rakan penulis yang menghantar naskhah tetapi tidak terpilih, juga kepada penulis yang tidak menyertainya.

Bagi seorang editor, tidak banyak yang mahu diperkatakan selain meraikan usaha para penulis yang menyertai sayembara ini dan berlumba 'dalam diam' membawa pemikiran mereka untuk dinilai dan diuji oleh panel penilai.

Terima kasih kepada semua yang terlibat. Jumpa lagi pada masa akan datang (insya Allah jika ada lagi sayembara ini). Saya gembira berada dalam sayembara ini walaupun bukan untuk berlumba ke garisan penamatnya.

Wednesday, February 04, 2015

Menyaring Sikap



Sayembara Penulisan ITBM-PENA-BH 2 baru sahaja melabuhkan tirainya. Sejumlah karya dikumpulkan melalui hantaran salinan keras dan lembut sehingga jam 12.00 tengah malam pada 31 Januari yang lalu.

Tahun ini, saya berkesempatan menjadi sebahagian staf yang menguruskan sayembara ini di peringkat sekretariat - Mengumpulkan, melabelkan, dan memasukkan naskhah yang diterima ke dalam kotak untuk saringan awal.

Penat, memang penat apabila sejumlah karya yang banyak bilangan penyertaannya merangkumi 3 genre perlu diuruskan dalam masa satu hari (1 Februari 2015) sebelum dihantar kepada penyaring awal.

Banyak perkara yang saya belajar kali ini setelah tahun lepas saya tidak berkesempatan menjadi sebahagian individu yang melakar sejarah sayembara pertama. Antara yang ingin dikongsikan ialah sikap penulis-penulis yang menyertai sayembara ini. Ini bukanlah catatan yang memburukkan mana-mana pihak. Sekadar catatan untuk saya lebih berhati-hati dan memperbaiki diri kerana sikap yang kita gunapakai dalam kehidupan itulah yang menentukan nasib kita bagaimana kelak.



Pertama; Minit terakhir
Saya, walaupun bekas seorang wartawan yang sudah biasa bekerja (menulis artikel) dalam minit-minit terakhir, sebetulnya tidak senang dengan sikap penulis yang suka menangguh-nangguhkan kerja (menghantar karya pada saat akhir) - betul-betul pada minit terakhir dengan pergantungan penuh kepada teknologi yang kita sendiri tahu, selalunya bermasalah. Alangkah sayangnya jika anda menghantar karya pada jam 11.58 malam, sedangkan talian internet sering tidak lancar menjadikan karya anda tiba kepada pihak pengurusan sayembara pada esok paginya. Tidakkah ini seperti 'menyembelih leher sendiri'?

Ya, mungkin minit terakhir memberikan kepuasan maksimum kepada penulis untuk memperbaiki dan menyemak karya, tetapi ini tidak efektif untuk pertandingan menulis. Kecewanya beberapa orang penulis yang terlewat hantar.

Sudah nasib, kan. Lain kali hantarlah awal. Selewat-lewatnya dua hari sebelum tarikh tutup supaya segala gerak kerja seperti semakan kepada penerima boleh dilakukan dan segala kepincangan teknologi dapat diatasi.

Kedua : Peluang
Sayembara ini dibuka selama setahun. Dalam masa setahun banyak perkara boleh dilakukan untuk menyertai sayembara ini. Namun, ada juga penulis yang meminta kami menangguhkan masa dan meminda tarikh akhir sayembara ditunda. Jika kami tunda seminggu lagi, saya pasti ada penulis lain akan meminta ditunda lagi dan lagi.

Tarikh akhir sepatutnya menjadi penanda aras terbaik untuk penulis merancang gerak kerja penulisan dan disiplin itu melambangkan penulis yang berjaya. Masa tidak pernah menunggu manusia. Itu hakikatnya.

Ketiga : Sombong
Mungkin agak kasar menuduh penulis sombong, tetapi itulah yang tergambar tatkala menemui naskhah-naskhah yang melanggar 'pesanan' penganjur. Namun, tidaklah pula gelaran itu kami berikan. Mungkin ada khilaf di pihak kami sendiri dan juga penulis yang memang benar-benar tidak diberitahu (atau tidak bertanya).

Ada penulis yang menghantar karya melanggar peraturan yang ditetapkan. Jangan menulis nama di dalam karya. Cukup pada borang yang dikepilkan. Ini salah satunya yang menyebabkan jemari kami lenguh dan kejang membuang setiap nama pada helaian karya.

Ada juga yang menghantar karya melebihi bilangan yang ditetapkan. Untuk novel 200 ms ke atas. Cerpen, 12 buah. Puisi, 45 buah.

Untuk sayembara, ikutilah syarat yang ditetapkan agar tidak menyukarkan kerja-kerja penilaian. Tidak mustahil hal tetek bengik begini boleh mempengaruhi keputusan penilai dan penyaring.

Sayang jika karya yang baik ditolak diperingkat penerimaan manuskrip hanya kerana hal-hal teknikal begini. Nampak ringan tapi inilah hakikatnya.

Keempat : Kaji latar belakang sayembara
Penyaringan awal, menemui beberapa karya yang 'salah masuk' rumah. Antaranya, karya berbentuk novel popular, puisi yang selalu berlegar di twitter dan Fb dan cerpen yang tidak matang.

Kesungguhan penulis memang membanggakan. Berani menyertai sayembara ini. Namun, kelihatan ramai yang sekadar masuk tanpa meneliti latar belakang sayembara ini - yang mahukan karya bagaimana.

Mungkin, anda sekadar mahu menduga kami.

Kesimpulan
Tahniah kepada mereka yang telah menghantar dan berjaya terpilih. Semoga bertemu lagi pada sayembara akan datang (jika ada), dan ambil iktibar daripada catatan ini untuk penambahbaikan yang lebih bermutu untuk karya kita. 

Wednesday, January 28, 2015

28 Januari yang lalu

Hari ini 28 Januari 2015. Bukan apa-apa, sekadar bertanya kepada diri, hari ini cerita apa yang ingin saya catatkan. Saya juga bertanya, pada tarikh yang sama tahun-tahun sudah, apa yang saya lakukan. Teringat blog lama yang mungkin ada mencatat tentangnya. Ya, memang ada.



28 Januari 2008 : https://psittacula.wordpress.com/2008/01/28/dapatkan-tiket-ke-syurga-di-stesen-komuter/

28 Januari 2009 : Tiada catatan (mungkin ada dalam buku nota yang entah di mana.
28 Januari 2010 : https://psittacula.wordpress.com/2010/01/28/bahasa-bukan-untuk-di-catat/

28 Januari 2011, 2012 dan 2013, dan 2014 tiada catatan.

Dan hari ini, 28 Januari 2015 saya ingin mencatat sesuatu. Apa-apa sahaja.

Mengimbas.

Apa pentingnya mengimbas catatan-catatan lama? Tanya saya kepada diri sendiri. Tiada apa-apa yang serius dan besar pun. Sekadar melihat diri pada tahun-tahun sebelumnya pada tarikh yang sama dan merancang-rancang diri untuk tahun seterusnya.

Nampak agak bercita-cita tinggi kan?

Tapi memang perlu. Hidup hanya sekali, dan bagaimana coraknya mungkin ditentukan oleh satu hari yang penting. Kerana kita pun tak tahu hidup selama mana dan adakah ini tarikh akhirnya?

Hari ini.

Di pejabat, meneruskan rutin harian, menguruskan buku-buku yang belum diproses. Agak kalut kerana selitan beberapa projek khas dan acara mengejut membuatkan jadual tak seimbang. Atau sebenarnya banyak sangat leka dengan hal-hal tak penting.

Sudah hampir memasuki bulan Februari sedangkan terasa baru semalam menyambut tahun baharu 2015. Tahun ini banyak sungguh cita-cita saya tetapi cara yang sama masih saya gunakan dan kelekaan masih terus menyelubungi diri.

Ada beberapa buku yang saya tangani memberi beberapa kesedaran - bahawa menulis buku tidaklah sesusah mana jika kita mampu manipulasi pengalaman, kematangan dan ilmu yang kita ada. Buku-buku yang saya tangani, alhamdulillah tidaklah memeningkan kerana setiap penulis yang menghantar naskhah ke sini, tahu aliran yang perlu digunakan. Saya tak tahu bagaimana keadaan saya jika saya bekerja di syarikat penerbitan novel popular. Entah. Tidak mahu mengutuk atau merendah-rendahkan mereka.

 Saya fikir, saya cukup itu semua - pengalaman, kematangan dan ilmu. Insya Allah. Jadi, apa masalah saya sehingga kini masih belum mampu siapkan buku sendiri?

Masih saya menyalahkan masa?

"Hidup saya hanya ada beberapa perkara yang perlu saya fokus. Keluarga, kerja dan awak." Kata dia - Dia seorang kawan yang paling baik. Paling baik. Seperti bayang-bayang akrabnya. Seperti antara nafas pertama dan kedua, dekatnya.

Ya, kami bercakap soal masa. Setelah beberapa fasa 'masa' yang lalu kami terkhilaf. Semoga kita berani menelusuri hari, kawan. Ini catatan saya.

Wednesday, January 14, 2015

Apa Ada Dengan 2015


Cepat benar masa beralih. Terasa baru sahaja 2014 menjengah apabila saya umumkan, "Sudah setahun saya berlingkar secara rasmi dalam dunia buku." dan kini saya bakal umumkan pada bulan Mac kelak, "Masuk tahun kedua saya 'bersilat' di dalam dunia buku, dunia penyuntingan."

"Seronoknya kerja editor, orang bayar gaji untuk hobi yang kita sukai dan nikmati." Kata seorang kawan.

Ya, seronoknya apabila hobi kita, dibayar gaji. tetapi, ia tidak pernah mematahkan rasa atau mengubah fokus saya untuk terus belayar bersama kapal buku walau tanpa imbalan. Namun, seperti hobi lain juga, ada cabaran dan kekangan untuk kita menikmati hobi itu secara total.

2014 umpama tahun pengenalan bagi saya. Diberitakan juga 2014, tahun buku-buku sastera mula memenuhi kedai buku dan aktiviti sastera ada di mana-mana sehinggakan peminat sastera sendiri mengeluh kerana tidak mampu memilih yang mana satu untuk dihadiri kerana bertindan antara acara.

Kerjasama erat penerbit buku sastera, penulis, penggiat dan pencinta sastera membuahkan hasil dengan terbitnya banyak buku sastera, acara sastera sana sini dan polemik tentang sastera. Walaupun polemik itu subur di laman sosial sahaja, ia tetap menampakkan perkembangan yang positif. Dalam hal ini, peranan surat khabar dan majalah masih diperlukan. Perlu lebih banyak ruang dalam akhbar terutamanya, untuk memastikan sastera tidak terlepas pandang dari khalayak masyarakat.

2014 bagi saya, adalah tahun sastera mengembang semula. 2014  merupakan tahun untuk sastera memperkenalkan diri kepada masyarakat dengan 'bawaan' baharu yang lebih segar dan yakin setelah tahun-tahun kebelakangannya agak suram dengan kemelut yang pelbagai.

Tahun 2015 bukanlah tahun yang sepatutnya sastera hadir dalam bentuk buku sahaja. Bukan juga tahun yang sama seperti sebelumnya untuk penulis terus berpolemik siapa yang hebat, siapa yang patut menang. 2015 ialah tahun mencerap semangat dunia terhadap buku. Berani pelbagaikan bentuk dan tema penulisan. Berani berkreatif dengan seni persembahan buku itu juga. Juga berani menjadi pengkritik kepada semua buku yang dihasilkan.

Mencerap semangat dunia bukanlah meniru apa yang negara lain buat tetapi sama-sama meneroka manfaat yang banyak dalam industri buku. Hayat buku tidak harus sampai ke perpustakaan sahaja. Buku harus keluar dari perpustakaan, mendiami benak pembaca, memasuki ruang sosialnya, beraksi di dalam produk seni yang lain seperti filem dan drama dan sebagainya.

Seperti kedengaran ada yang mula bercakap, apa peranan penulis sebenarnya selain menulis dan menulis?

Tahun 2015, buktikan, penulis bukan sekadar menulis. Editor bukan sekadar menyunting dan bergaduh dengan penulis tentang sepatah kata yang tak ditemui dalam kamus.

2015 seharusnya jadi tahun untuk sastera terus berkembang dan memenuhi dada khalayak yang menekuninya, malah menjentik khalayak yang selama ini menjauhi sastera agar mampir dan mendekat, menghidu dan mencerap suara kemanusiaan sejagat dalam karya-karya yang dihasilkan.

Ya, sastera tak mampu menjadi 'barang' keperluan masyarakat. Tanpa sastera masyarakat masih boleh hidup. Tetapi, sastera mampu memanusiakan masyarakat melalui teladan dan ingatan yang disampaikan melalui buku-buku yang menemui khalayak pembaca.

Selamat bertugas 2015. Selamat melahirkan buku-buku yang mendunia!




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...