Pages

Wednesday, December 03, 2014

Nyiru yang Ditadahkan ...


Kecil tapak tangan, nyiru saya tadahkan.

Saya menyangka ini adalah salah sebuah peribahasa Melayu yang menyatakan 'kebesaran hati' seseorang menerima sesuatu. Hati yang gembira menerima sesuatu yang seringkali juga dimodenkan menjadi - kecil tapak tangan, stadium bola saya tadahkan.

Saya silap. Kalaupun kali ini memang silap.

****

Hari ini, pagi ini menghadiri  sebuah syarahan penyelidikan Bahasa Melayu di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP). Kertas kerja dibentangkan oleh Prof. Dr. Norhashimah Jalaluddin, Pengarah Institut Alam dan Tamadun Melayu, UKM.

Saya akui, sudah banyak, memang banyak kuliah sebegini saya hadiri sejak menuntut di Universiti Malaya dahulu, sejak memegang tanggungjawab sebagai wartawan dan sehinggalah menjadi editor kini.

Terkesima juga dengan pertanyaan pensyarah ini, selepas menghadiri kuliah begini, apa tindakan kita? Simpan ilmu atau sebarkan? Maka, saya berazam untuk tahun-tahun mendatang, akan cuba banyakkan menulis sama ada di blog ini atau akan menghantar ke majalah atau akhbar yang berkaitan.

Berdasarkan kertas kerja yang dibentangkan, memang agak banyak dapatan yang saya perolehi. Menambahkan ilmu sedia ada tentang kekuatan pantun dan peribahasa serta kekuatan BM sendiri sejak berzaman sebelum kedatangan penjajah. Dikongsikan beberapa kajian oleh orang barat tentang BM dan orang Melayu yang kebanyakannya berat sebelah dan secara harfiah. Namun, kajian-kajian itu sedikit sebanyak perlu diambil berat oleh pengkaji tempatan untuk memperkaya khazanah dan dokumentasi yang kita sendiri abaikan. Ya, dokumentasi penting tentang sejarah orang melayu dan naskhah-naskhah lama kita ada di simpan dengan baik di luar negara.

Selain komunikasi lisan (pantun, peribahasa, gurindam dll) yang dibincangkan, pensyarah ini juga membincangkan perihal dialek yang wujud di Malaysia (kajian beliau di negeri Perak). Dialek-dialek ini perlu dikaji bukan sahaja untuk kelangsungan hayat dialek itu sendiri tetapi juga, berbalik ke belakang, sejarah dapat digambarkan dan dibayangkan. Juga menilik kembali buku-buku sejarah yang ditulis oleh orang barat tentang Tanah Melayu. Sudah tiba masanya - memang perlu kita melihat kembali khazanah lama yang suatu waktu dahulu memperkenalkan kita sebagai orang Melayu, penduduk tanah Melayu yang cukup unik dan istimewa.

Kuliah pagi tadi, memugar rasa terutama tentang 'kecil tapak tangan, nyiru hamba tadahkan'. Betapa, saya sendiri salah faham tentang maksud sebenar peribahasa itu. Jelas, maknanya bukanlah 'berbesar hati menerima sesuatu'. Tetapi ada makna lain yang memperlihatkan sifat dan sikap orang Melayu yang tersembunyi di sebalik peribahasa indah itu.

Apakah maknanya?

Kecil tapak tangan, nyiru hamba tadahkan. Menampakkan kerendahan hati dan berbudinya orang Melayu ketika menerima pemberian seseorang. Namun, dalam kerendahan dan kebesaran hati itu, terselit sikap berhati-hati orang Melayu - Menerima semuanya dengan sepenuh hati (tapak tangan), tetapi Nyiru yang ditadahkan memberi makna lain iaitu, walaupun semuanya diterima namun, nyiru yang ditadahkan bermakna ada penapisan dilakukan. Tidak semua pemberian mampu 'membeli' hati Melayu.

Umum tahu bagaimana dekatnya masyarakat Melayu dengan nyiru yang merupakan alat untuk menampi beras. Dengan nyiru, beras yang ditampi dapat diasingkan beras yang berisi dengan beras yang hampa (kosong).

Jelas. Bagaimana bijaknya orang Melayu bersosial. Dengan budi bahasa, adab sopan terjaga. Namun ada juga peribahasa yang menyatakan sisi negatif sikap orang Melayu seperti 'kera di hutan disusukan, anak di rumah mati kelaparan' dan banyak lagi. Boleh google.

Sekian untuk kali ini. Sekadar menulis apa yang mahu dikongsikan. Semoga kita, sebagai orang Melayu, kenal hati budi sendiri. :)

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...