Pages

Tuesday, December 02, 2014

Menulis Untuk Menang


"Sebenarnya untuk apa kita menulis?" Saya tanyakan soalan itu kepadanya selepas dia bertanya soalan ini kepada saya, "Mahu tulis apa?"

UNTUK MENANG.

Itu jawapan dia. Saya pula yang terdiam sambil dalam fikiran membayangkan beberapa buah pertandingan penulisan dan sayembara yang besar di negara ini - yang sering menimbulkan polemik yang tidak berkesudahan tentang siapa menang siapa kalah.

"Saya menulis untuk menang. Semua orang pun menulis untuk menang hatta menulis status FB, blog atau apa-apa jua catatan yang terkeluar dari minda."

Kata dia lagi. Saya diam kerana mahu mengetahui selanjutnya apa. Jika dia mahu berpolemik tentang siapa menang siapa kalah, siapa layak siapa tak layak, maka saya tidak akan menyampuk kerana berpolemik tentang itu bukanlah bidang kepakaran saya, atau lebih mudah, saya sudah malas mahu bertekak tentang siapa paling hebat sebenarnya dalam arena kemanusiaan di dunia ini.

"Awak pun menulis untuk menang dalam setiap status-status awak. Kan?" Dia menjelaskan lagi setelah saya diam tak berkutik.

"Ya, barangkali."

Berbual dengan dia, orang yang tak penting dalam dunia penulisan, tetapi memberi sedikit makna dan pencerahan dalam definisi penulisan. Saya yang pernah menjadi wartawan selama 7 tahun pun tak menganggap hal yang disebut-sebutkan itu sebagai suatu perkara yang penting - yang menjadi intipati dalam setiap penulisan saya. MENULIS UNTUK MENANG. sebut saya lagi, dalam hati. Berkali-kali. Cuba mencari setiap butir makna yang tersirat - walaupun pada pandangan kawan itu, mudah sahaja;

"Kita semua menulis untuk memenangkan diri sendiri. Memenangkan apa yang kita rasa. Memenangkan apa yang kita fikir dan duga. Memenangkan apa yang kita mahu sampaikan kepada umum seterusnya kita akan lihat, pembaca setuju atau tidak itu tidak penting tetapi kita berjaya dan menang mengeluarkan apa-apa yang terbuku dalam fikiran kita. Kerana kita sudah keluarkan dalam bentuk tulisan, hendak tak hendak kita perlu menangkan apa yang kita tulis."

"Jika tidak, mengaku sahaja kita khilaf dan menulis ketika fikiran diresapi dadah atau mabuk arak. Tetapi itu paling sukar untuk kita lakukan dalam masyarakat hari ini. Minta maaf." Katanya lagi sambil ketawa.

Baiklah. Saya rasa awak sudah menang, kawan.

Semudah itu. Kan?



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...