Pages

Thursday, February 08, 2018

Sastera untuk Siapa?


Membaca akhbar hari ini, tentang perdebatan 'seni untuk siapa?', mengingatkan saya kepada status seorang penulis muda yang memetik perkataan dan pendapat seorang penulis muda yang lain tentang 'label' yang diberikan terhadap sastera - tentang apa fungsinya dalam masyarakat dan penulis itu sendiri.

Sebenarnya sudah malas mahu bercakap soal yang sama. Isu ini telah  lama diperdebatkan. Sejak zaman 50-an sejak penulisan dan sastera mewarnai dunia Malaysia dengan fungsinya sebagai 'pencorak' masyarakat, mengibarkan payung semangat kemerdekaan dan pembangunan bangsa.

Saya kira, sebagai insan kerdil dalam bidang ini, tidak perlulah kita bergaduh-gaduh (ya, saya anggap ia pergaduhan sia-sia antara manusia pelbagai pandangan dan pendapat), tentang sesuatu yang tidak perlu.

Sastera ialah seni untuk masyarakat. Ia datang daripada masyarakat (penulis) dan untuk masyarakat (pembaca). Itu cukup menjelaskan dan menggerakkan apa jua bentuk penulisan masa kini. Hal 'bentuk' dan 'kewujudan' sastera itu, biarlah ia berpulang kepada batang tubuh penggiatnya - sama ada mahu jadikannya sebagai 'ruang', 'alat' dan bla bla bla...

Demikian, penghujung dan awal tahun ini, isu ini mewarnai masyarakat penulis, pembaca dan warga industri seluruhnya.

Teruskanlah menulis. Biarlah hasil tulisan itu mengambil tempatnya yang sesuai dalam masyarakat. 

Salam manja,
Diari Editor Garang.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...