Pages

Tuesday, October 14, 2014

Buku dan Tangan-tangan Manusia






Seronokkah jadi editor? Tanya adik-adik yang membuat praktikal di jabatan saya.

Roti pisang tidak sesedap mana tanpa cinta (dan passion) untuk menikmatinya. Begitu juga pekerjaan. Apapun pekerjaan pasti seronok (dan disertakan tanggungjawab yang pelbagai), asalkan kita menanam rasa cinta  dalam melaksanakannya.

Editor mungkin berbeza bagi penerbitan yang berbeza. Bergantung kepada cakupan, gerak kerja dan sasaran serta objektif. Editor ada banyak jenis - editor perolehan yang kerjanya mencari manuskrip baharu atau membina judul baharu untuk penulis. Editor penyuntingan pula melakukan kerja-kerja penambahbaikan pada manuskrip. Dan banyak lagi bergantung kepada gerak kerja sesebuah manuskrip.

Untuk sesebuah buku, banyak proses akan berlaku dan ia memerlukan kerjasama erat daripada pihak-pihak yang terlibat. Tidak kiralah mahu berperang atau bertekak dengan pembaca pruf, penyemak teknikal, pereka atur huruf, pereka desain kulit buku dan sebagainya, untuk mempertahankan atau membuang sesuatu, paling penting buku kena siap dan cantik menjadi buku yang diimpikan oleh penulis dan penerbit.

Malahan dalam masa yang sama penulis juga memainkan peranan dalam proses-proses yang dilakukan. Karya adalah hak penulis. Editor ada batasannya dalam menangani karya dan penulis juga ada batasannya dalam hal menentukan konsep atau kehendak.

Pendek kata, buku bukanlah satu produk yang dikeluarkan dengan mudah. Selain material, tenaga dan otak manusia yang terlibat juga banyak.

Paling penting, hal-hal berkaitan buku perlu ditangani oleh orang yang tepat- yang memahami aspirasi buku, mencintai buku dan faham keseluruhan kewujudan buku untuk pembaca dan masyarakatnya.

Tanggungjawab editor, memastikan ia hadir dalam bentuk yang paling indah dan bermanfaat.

Seronok kan?

Tetapi ada pula orang yang seronok menjadi virus dalam dunia buku. Menjadi penulis, menjadi editor dan penerbit serta menjadi pembaca yang zalim kepada keseluruhan pembinaan moraliti masyarakat dengan menghasilkan bahan bacaan LUCAH dan CABUL.

Saya masih memikir-mikir, jenis manusia apakah yang sanggup menabur nila dalam seperiuk susu yang bermanfaat. Si bacul manakah yang berselindung di sebalik nama pena, editor dan penerbit di sebalik tabir serta pembaca psiko yang mempertahankan bacaan perosak jiwa begini.

Terbuka?
Rebel?
Anti-agama?

Label apa pun, berbalik kepada asasnya - menulis untuk apa dan kesan menulis kepada diri sendiri dan masyarakat.

Itu juga tanggungjawab editor dan penerbit. Penulis dan pembaca. Kitaran ini tidak pernah terputus.

Jadi, mana mungkin engkau berkata tentang hak!




4 comments:

  1. saya sokong segala statement akak :) teruskan usaha.

    alhamdulillah setakat ini saya masih tak melabur hatta seringgit pun untuk buku-buku jenis begitu.

    moga kita sentiasa diberi hidayah untuk menulis yang baik-baik inshaAllah.

    ReplyDelete
  2. Salam Puan Layla Haq,
    Sekarang baru tahu blog ini, mengikuti perkembangan catatan dalam cloudyfeeds.
    Semoga berjaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Puan Leyla,,merepek sahaja di sini. Membuang rasa.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...