Pages

Friday, February 05, 2016

Hidup adalah Perulangan Sejarah



Dalam banyak buku yang saya baca, itulah yang disebut-sebut. Menakutkan atau bagaimana entah perasaan yang perlu ditunjukkan. Hidup adalah sejarah yang berulang-ulang.Berulang-ulang memperkatakan hal yang sama dengan cara dan garapan berbeza. Kita belajar hal yang sama sejak dulu? Sejak zaman Nabi Adam.

Tapi kerana sifat manusia - antaranya - pelupa, pemaaf, tidak ambil kisah dan banyak lagi, maka hal-hal yang sama itu berulang-ulang juga.

_______________

Hari ini mood ke laut. Selain menyiapkan manuskrip yang perlu disudahkan, mengimbas kembali kata-kata lalu untuk melihat diri pada hari ini.

5/2/2016

Dan kata-kata yang ditulis tahun-tahun sudah:

  1. Untuk bertemu dengan esok, kita tak perlu tidur pun. Jika tidur, kita akan bertemu mimpi. Kita, mahu bertemu esok. *semoga panjang umur. Jumpa esok, mentari. Saya, menunggu pagi.
  2. Jika anda sebuah buku, buku apakah anda? *saya sebuah buku seram komedi (kata kawan itu). Sekian.
  3.  Seronok berbual dengan usahawan ni. Macam-macam cerita kita boleh tahu dan ambil iktibar. Kisah di sebalik tabir. Kisah yang tak diceritakan. Kisah yang penuh rahsia. Kata dia.Ya, tuan. Sama juga halnya dengan dunia penulisan. Dunia buku. Penulis itu sendiri punya banyak cerita yang dibukukan dan yang tak dibukukan. Sama sahaja. Tak kira usahawan atau penulis. Yang namanya manusia pasti ada kisah tersendiri. Kata saya dalam hati. *cerita mana yang ingin kamu tahu? 
  4. Kegilaan orang Malaysia - memutihkan wajah dan mengencangkan seks.
  5.  Kata-kata cinta tak perlu disimpan terlalu lama dalam hati. Jangan simpan. Padam selepas ia diucapkan. Cinta perlu diperbaharui setiap hari. Perlu ada nilai dan rasa yang baharu. Setiap waktu. Kata dia. Seperti papan hitam yang tertulis pelbagai ilmu baharu setiap hari. Sang guru menulis dan pelajar bertungkus lumus menyalin dan menghadam ilmu baharu dalam tempoh tertentu. Habis tempoh, tulisan dipadam dan tulisan baharu yang seterusnya akan ditulis. Kita pun tertunggu-tunggu untuk menghadam ilmu dan kata-kata baharu. Itulah cinta. Kata dia lagi.Dia, guru yang selalu mengajar erti kehidupan. *menghadam penuh kepayahan dalam kepenatan memikirkan hal-hal duniawi.
  6. Kita tak perlu meneroka satu dunia untuk mencari cerita. Dunia tetap begitu. Yang perlu kita teroka ialah pemikiran dan tanggapan-tanggapan kita tentang dunia. Dan dari situ cerita tercipta. Kata dia.
Dan hari ini, saya masih mengulang-ulang hal yang sama. Bacalah buku, dan kita akan lebih mengerti, dunia ini berputar pada paksi permasalahan yang sama. Kita lihat bagaimana kita, dan mereka menyelesaikan kehendak-kehendak hidup.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...