Pages

Thursday, September 11, 2014

Buku, Bukan Produk Percuma.





Sengaja kemukakan status ini di FB sejurus membaca komen seorang penulis veteran tentang kepayahannya menjual buku sendiri kerana beliau bukan seorang pensyarah yang boleh menjual buku-buku kepada pelajar. Bukan juga seorang penulis hebat yang punya ramai khalayak. Ramai yang mengaku peminat, katanya ... tapi buku minta percuma.

Hati saya pedih membaca kata-kata itu. Bukan kerana penulis itu saya kenali dan bukunya diterbitkan oleh syarikat tempat saya bekerja. Tidak. Hati saya pedih sejak lama, sejak saya mula mengenali nilai sebuah buku, sejak saya mula cuba-cuba menulis, cuba menjadi penulis dan sejak saya saya tahu nilai sebuah buku amat besar - yang sebetulnya harga yang diletakkan pun belum mampu menyamai perih penatnya menulis sebuah buku.

Hampir semua komen (setakat ini lebih kurang 56 komen) pada status ini, mengatakan setuju dan berkongsi pengalaman masing-masing sebagai penulis, yang mengalami situasi serupa - pembeli (yang kebanyakan rakan-rakan sekeliling), minta percuma.

Bagaimana caranya untuk kita didik mereka agar memahami buku bukanlah barang terpakai atau barang yang murah. Buku dihasilkan dengan kesungguhan yang tinggi. Ditulis dengan harapan. Dihasilkan dengan kudrat yang banyak dan melibatkan pelbagai pihak pula. Dan kesemua masa dan peluh yang terhasil dalam menerbitkan sebuah buku perlu dibayar dengan harga yang telah ditetapkan.

Tergamak kamu minta percuma?

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...