Pages

Wednesday, August 21, 2013

PENULIS : MAHU dan SANGGUP

"Tak perlu kau buatku mengerti
Tersenyumlah karena ku sanggup"

~ Agnes Monica - Karena Ku Sanggup

Mendengar bait-bait kata dalam lagu ini, mengertilah saya, antara mahu dengan sanggup mempunyai takah pengertian dan pemahaman berbeza. Seringkali kita kata, ya kita mahu, tetapi adakah kita sanggup?

Ambil contoh, kita mahu berkahwin. Tetapi, pernahkah kita berfikir, sanggupkah kita kahwin?

Juga, kita mahu menulis. Sanggupkah kita menulis?

Serta banyak contoh lain.

KOMA

Meredahi dunia penerbitan, penyuntingan dan hal-hal berkaitan buku, membawa saya kepada satu pengalaman yang besar mengenai MAHU dan SANGGUP.

Kita bercakap soal memulakan sesuatu dan proses sesuatu itu dilakukan. Juga hal-hal selepasnya yang perlu kita tanggung dan tangani.

Ramai orang mahu menulis dengan tanggapan-tanggapan tertentu mengikut niat masing-masing. Menulis kerana minat, bakat, mahu berdakwah, menyebar maklumat, melepaskan tekanan, kerana imbalan, popular dan sebagainya.

Maka, mereka menulis. Saya juga begitu. Menulis kerana mahu - dengan sebab-sebab tertentu yang disebutkan di atas atau sebab tersendiri yang tidak akan diberitahu kepada sesiapapun.

Selepasnya?

Sanggupkah kita mengambil tahu apa yang mahu kita tulis? Sanggupkah kita mencari maklumat dan melakukan kajian terhadap apa yang mahu ditulis? Sanggupkah kita membuat sedikit penyelidikan terhadap cara tulisan kita diterbitkan, disebarkan dan akhirnya sampai kepada masyarakat?

Sejauh mana kita mahu dan sejauh mana pula kita sanggup melakukan itu semua.

Ternyata MAHU sahaja tidak mencukupi untuk kita MENYANGGUPI hal-hal sesudahnya.

Dan itulah kelemahan penulis-penulis di Malaysia mengenai dunia penulisan mereka. Tidak ramai yang mahu dan sanggup menyeluruhi dunia penulisan yang akhirnya membawa kepada pelbagai masalah sama ada di peringkat penulisan lagi, ataupun sehingga ke peringkat penerbitan yang akhirnya menjadikan proses penerbitan buku menjadi lembab dan bermasalah.

Dan jika diperingkat penerbitan, editor juga tidak sanggup menanganinya, ia akan menjadi lebih bermasalah di peringkat khalayak pembaca.

Buku bagaimanakah yang ingin tuan/puan hasilkan hanya berbekalkan MAHU dan buku bagaimanakah yang tuan/puan ingin persembahkan jika ada rasa SANGGUP dalam menghasilkannya?

KOMA

Kepada mereka yang MAHU dan SANGGUP menjadi penulis, sebuah bengkel akan dijalankan pada bulan Oktober ini sebagaimana ketetapan berikut. Melalui bengkel ini, tuan/puan akan mendengar sendiri pengalaman penulis menghasilkan karya (yang banyak) dan juga pendedahan oleh editor mengenai proses penerbitan yang akan memudahkan lagi perjalanan manuskrip tuan/puan untuk diterbitkan.





2 comments:

  1. Assalamualaikum. Saya singgah di sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wa'alaikumsalam. Terima kasih singgah. Baca-baca dan komen ya. Semoga jadi manfaat.

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...