Monday, February 14, 2022

Kerja vs Hobi?


"Aik, melukis pula? Macam-macamlah awak ni. Sejak bila pula ni?" 

Seorang kawan memberi reaksi apabila melihat hantaran FB Story saya - saya kongsikan hasil lukisan pointilism yang telah saya siapkan hari Ahad lepas. 

Saya terdiam sebentar. Tidak tersinggung tetapi berfikir lebih banyak. Tentang diri sendiri sepanjang hidup ini dan tiba-tiba juga teringat sebuah drama Cina yang ditonton di Netflix baru-baru ini bertajuk Delicious Romance. Tajuk tak best tapi ceritanya best. :P

Saya teringat salah satu watak, Liu Jing yang sejak kecil mempunyai karakter berbeza dengan pelajar lain, juga berbeza dengan dua rakan baiknya, Fang Xin dan Xia Meng. Liu Jing sejak kecil suka mencuba sesuatu dan tidak berputus asa jika gagal. Dalam perhubungan sosial juga dia gagal. Tentulah ini menimbulkan kebimbangan kepada ibu bapanya yang tipikal - anak kena kerja kerajaan/kerja ada majikan dan berkahwin pada usia sebelum 30. 

Liu Jing akhirnya mengambil keputusan membuka restoran makanan moden + tradisional pada era pandemik dan kebanyakan restoran gulung tikar. Liu Jing tak perlukan banyak, dia cuma perlukan sokongan ibu bapanya. Tapi itu tidak diperoleh kerana kegagalan-kegagalan sebelum ini menjadikan ibu bapanya marah dan tidak yakin dengan dirinya (sebenarnya bimbang). 

Liu Jing sejak kecil suka mencuba makanan - dan kemudian akan cuba memasaknya sendiri. Liu Jing menghabiskan separuh gaji untuk makan di restoran mewah dan 'street food' untuk menguji rasa setiap makanan dan mengatakan segala apa yang dia lakukan selama ini bukanlah gagal tapi sebagai pelajaran yang membentuk dirinya masa kini.


Ini membuktikan kita manusia ni, punya banyak keupayaan dan kemahiran. Hanya kita tak explore. Nanti saya kongsikan ulasan penuh drama ini.

Hobi vs Kerja

Saya selalu mengatakan kepada kawan-kawan, kerja saya ialah hobi saya, hobi saya ialah kerja saya. Dan tentu ia sesuatu yang membahagiakan. Kita melakukan sesuatu kerana kita sukakan itu dan kita dibayar gaji untuk itu. Tapi, adakah itu sahaja hidup kita? Jika saya, adakah hidup saya untuk buku dan buku sahaja? 

Syeikh al-Maraghi menyatakan Allah SWT telah memuliakan anak cucu Adam dengan rupa yang indah, bertubuh tinggi dan berakal sederhana sehingga mereka mengetahui pelbagai kepakaran dan mengetahui pelbagai bahasa, dapat berfikir dengan baik tentang cara-cara mencari penghidupan dan mengeksploitasi segala yang ada di bumi serta menundukkan segala yang ada di alam atas mahupun alam bawah. Kami mengangkat mereka di atas haiwan, kereta, kapal terbang, belon dan kapal. (Lihat Tafsir al-Maraghi, 8/3996-3997)


Bukankah manusia dikurniakan akal berbanding makhluk ciptaan Allah yang lain? Manusia punya potensi yang sangat besar dalam meraikan hidup. Jika baca tafsiran Quran, merujuk tentang ciptaan manusia itu sendiri, ada banyak ayat menyatakan betapa istimewanya kita diciptakan sebagai makhluk Tuhan. Bacalah. Dengan itu kau tak perlu tanya, "Aik melukis pula?"

Ini hidup saya. Suka hati saya nak buat apa pun - Melukis, memancing, mengait, bertani, main alat muzik, berbisnes, bla bla bla...

Gunakan potensi yang kita ada, selagi hidup. Bukan semata-mata untuk raih material (dapat duit dll) tetapi juga untuk memujuk jiwa yang banyak ragamnya. Kita kenal diri sendiri, buatlah apa yang boleh menenangkan diri.


Tuesday, January 04, 2022

Memecahkan Dinding Rasa


(Oh, saya terpaksa besarkan saiz huruf ini kerana mata agak kabur. Spek mata saya hilang 😖)

Spek hilang ketika balik ke Tampin akhir Disember lalu. Entah mana ia tercicir atau saya salah letak. Maka kembali ke KL dengan mata yang kabur. Belum habis hal spek mata yang perlu dibuat baharu dan tentunya merenggut bajet dan kewangan yang sedia ketat, hati dipagut pula dengan peristiwa yang tak mungkin dapat saya lupakan.

Saya catatkan ia sebagai: basikal yang dikayuh dengan selesa dan nyaman, berantakan. Pedalnya patah, rantainya tercabut....

Demikian saya menggambarkan situasi dan perasaan yang melanda diri akhir Disember lalu. Dengan seorang dua rakan baik, saya adukan hal itu dan tentunya semua menyebelahi dan memujuk sehingga rasa lega. Namun mata ini, entah kenapa sejak memasuki usia 40-an, begitu lemah semangatnya - mudah pecah kolamnya. Maka, tentunya saya dilihat begitu rapuh dan lemah. 

Saya cuba, sehari selepasnya, dua hari selepasnya ... masih pedal yang patah itu tidak mampu saya ganti, apatah lagi baiki. Entah dinding ego atau dinding harga diri yang terjal telah mengepung rasionalisasi saya. Saya cuba menegakkan hujah atas apa yang berlaku. Ya, saya salah tapi cara dia juga salah. Dan ini sungguh menyesakkan dada. 

Semangat hilang seawal tahun begini memang tidak enak. Sungguh. Segala azam dan keinginan dibunuh prejudis. Segala gerak langkah yang dirangka, terus terhenti - dan mulalah hasutan jahat menerpa dengan rakus, memakan sebahagian kebaikan. Mula merasakan sekeliling dilingkungi mereka yang menekan dan memijak-mijak diri. 

Pagi ini bertambah lagi dugaannya. Kereta rosak, tersengguk-sengguk di jalanan sehingga saya terus mengambil keputusan untuk terus ke bengkel yang biasa dikunjungi. Dan hari ini juga dalam terpaksa menggunakan aplikasi Grab untuk kenderaan ke pejabat. Semasa menunggu Grab, telefon berbunyi. Nama seseorang yang biasa muncul. Dan apabila mendengar suara dia, automatik air mata berderai. Entah apa-apa. Seolah-olah anak kecil yang inginkan gula-gula dan kemudian si abang atau bapa datang menghulurkan sebakul gula-gula dengan mesra.

Perbualan berlanjutan - mengadu, merintih - sehingga kereta yang ditempah sampai. Seorang lelaki menyapa dengan anggukan ketika saya membuka pintu kereta dan mula duduk. Air mata saya kesat dan dengan suara basah saya sebutkan, "Maaf, awak pusing jauh ya?" kerana saya melihat keretanya lalu depan saya tapi saya tidak melambai. 

Dia memalingkan wajah, berkata "tidak apa", dan sebelum memulakan pemanduan, "Okey ya?" Dia menyapa santun. Melihat wajah saya sekilas sebelum matanya memeriksa pintu dan keselesaan saya duduk di kerusi belakang. 

Saya terdiam. Sungguh, suaranya dan tindakannya itu memujuk walaupun tadinya saya sudah hanyut dalam lautan tangis. Saya angguk, dan dia meneruskan perjalanan. Siaran radio diperlahankan dan dia memandu dengan penuh cermat.

Saya masuk ke pejabat lewat sejam, terus menunggulkan diri sehingga waktu tamat, (Sebenarnya bergulat mencari dana untuk bayaran kereta yang dibaiki tadi). Pukul 5.20, saya membuka aplikasi Grab dan menekan "book" sebelum mengemas itu ini. Tanpa diduga, kereta Grab begitu cepat sampai dan dalam kelam kabut saya terus turun ke bawah. 

Kelihatan kereta Alza berwarna merah sudah menanti. Dalam tergocoh saya buka pintu dengan agak kasar dan terus membenamkan diri dalam perut kereta. "Minta maaf, saya lewat..." dalam getar suara mengah. "Eh, tak apa. Jangan panik. Tadi turun ikut tangga dari tingkat 10 ke?" dia bergurau. Gurauan itu saya sambut dengan senang kerana terasa genuine dan spontan. 

Sepanjang perjalanan kami berborak seperti sudah lama berkenalan. Sehinggalah sampai ke bengkel dan kami melambai mesra seperti kawan sekampung. 

Apabila memikirkan segala apa yang berlaku hari ini dan segala yang merenggut rasa beberapa hari lepas, sungguh, puisi Kahlil sangat kena dan menampar diri. Saya pernah kongsi di blog ini dan tak pernah jemu mengulang baca kata-katanya;

.... selama ini kau dengar orang berkata bahawa hidup adalah kegelapan
dan dalam keletihanmu kau tirukan kata-kata mereka yang lelah
namun aku berkata bahwa hidup memang kegelapan
kecuali: jika ada dorongan
dan semua dorongan buta belaka
kecuali: jika ada pengetahuan
dan segala pengetahuan adalah hampa
kecuali: jika ada pekerjaan
dan segenap pekerjaan adalah sia-sia
kecuali: jika ada kecintaan
jikalau kau bekerja dengan rasa cinta,
engkau menyatukan dirimu dengan dirimu,
kau satukan dirimu dengan orang lain, dan sebaliknya,
serta kau dekatkan dirimu kepada Tuhan...
~sebahagian petikan puisi Kahlil Gibran tentang kerja.





 

Saturday, January 01, 2022

2022 , DAN KEINGINAN YANG CUKUP SEDERHANA!


Ya, catatan 2022 bermula....


Selamat tahun baharu, 2022!

Demikian, kita menakah setahun lagi yang penuh debar, "Ah, masaku semakin sedikit, Tuhan. Tolong ingatkan aku tentang usia yang semakin ke penghujung." 

Kedengaran agak pesimis, tapi begitulah kita perlu mengingatkan diri tentang titik hujung yang semakin hampir. Entah bila....

2022 bagaimana? 

Saya sebutkan kepada rakan-rakan terbaik saya, bahawa saya tidak ada spesifik target seperti tahun-tahun sebelumnya. Azam mungkin masih ada untuk beberapa hal yang saya kira dapat saya capai. Misi, juga sudah ada senarainya, untuk saya terus terpandu ke arah yang saya inginkan. Semuanya hanya dalam kepala, bayangan dan keinginan yang sentiasa tumbuh, kadangkala sekali gus, kadangkala satu per satu membenih, bertunas, mengikut keadaan semasa. 

Tidak mengapa jika kita ada senarai tak putus dalam mendepani hari. Tidak mengapa jika orang tahu dan terbaca mengenai keinginan kita. Tidak mengapa jika ia akhirnya tidak tercapai. Tidak mengapa!

Kita ada hak menjalani kehidupan sendiri tanpa terpengaruh atau dipengaruh oleh orang lain. 

Definisi bahagia, definisi gembira, definisi cukup, tidak sama setiap daripada kita. 

Belajar menghayati diri sendiri. 

Belajar menikmati usia yang masih ada. 

Selamat tahun baharu, semua. Semoga 2022 lebih baik untuk setiap langkah kita. 

Di dadaku aku kemarau panjang
aku menghabiskan tahun-tahunku
mengamati debu; aku mempelajari
debuku satu demi satu. suatu hari nanti
ujung kemarauku,
aku akan mengetahui seluruh debuku - aku akan mengenali siapa aku...

_ Aan Mansyur - Inner Selfie dalam bukunya Waktu yang tepat untuk Melupakan Waktu, 2021, Shira media

Sunday, September 19, 2021

Nightbooks dan Seruan 'La Tahzan'



Allah SWT berfirman, maksudnya: “Janganlah kamu lemah dan bersedih.” (Surah al-Imran: 139). Kesedihan ialah kegelapan yang menutup jiwa yang kosong dan keluar dari kebiasaan. Jangan bersedih, kerana kesedihan ialah pintu masuk syaitan, kerana syaitan paling sukakan hamba itu berterusan sedih, perjalanannya terhalang dan keluar dari jalan yang lurus.

La Tahzan

Menonton filem Nightbooks mengingatkan saya kepada ayat dan buku La Tahzan. Sebuah buku yang memujuk mereka yang berada dalam kesedihan. Apakah pentingnya menangani kesedihan dengan baik?

Kesedihan yang tidak ditangani dengan baik akan membawa kepada perkara-perkara yang lebih buruk; kekecewaan, kemurungan, tidak percaya diri, depresi dan seterusnya boleh membuatkan individu berkenaan hilang kewarasan dan melakukan hal lebih teruk. Apatah lagi jika kesedihan dialami oleh kanak-kanak yang memerlukan perhatian orang dewasa.

Filem ini dimulakan dengan kesedihan dan kekecewaan yang dialami watak utamanya, Alex. Dan hal kesedihan itu pula ditanya oleh watak 'villain' yang boleh digambarkan sebagai syaitan.

"Mengapa kamu mahu membakar buku tulisan kamu?" Demikian soalan Natacha, perempuan sihir yang memerangkap kanak-kanak yang kecewa dan sedih. Soalan itu ditanya berkali-kali kepada Alex Mosher yang berjaya diperangkap ke dalam apartment misteri Natacha. 

Kenapa soalan itu ditanya berkali-kali? Kerana Natacha mahu Alex terus bersedih dan kecewa. Dengan itu, Alex tidak akan kembali ke rumah dan kehidupan realitinya, dan terus terperangkap di apartment itu selama-lamanya.

Alex, penulis cilik yang berbakat besar...

Nightbooks, sebuah filem adaptasi daripada novel kanak-kanak bergenre 'horror-fantasy' oleh J. A. White (terbitan 2018). Filem ini mengisahkan Alex, seorang kanak-kanak (dalam lingkungan usia 10 tahun) yang berbakat besar menulis cerita seram. Kisah dikembangkan dengan kekecewaan Alex yang tersisih daripada kawan-kawannya. Kegemaran Alex menulis cerita seram tidak disenangi rakan-rakannya yang menganggap dia aneh. 

Sehingga kemuncaknya, pada hari lahirnya tidak seorang pun rakannya datang. Ibu bapanya berkonfrontasi akan hal itu dan berhasrat mahu menghentikan apa yang Alex sukai  menulis cerita seram. Alex kecewa, marah dan berazam tidak mahu menulis cerita seram lagi, lalu dia mengambil semua catatan dan buku-buku seram bacaannya, turun ke tingkat bawah, dan mahu membakar buku-buku itu.

Namun, semasa menuju ke tingkat B, lif terganggu dan berhenti di tingkat 4. Alex memberanikan diri keluar dan terpesona dengan tayangan filem seram daripada sebuah televisyen semasa melalui sebuah apartment. Di situlah Alex tergoda untuk masuk dan terperangkap dalam rumah perempuan sihir, Natacha.

Penulis dan Penulisan...

Alex dikehendaki menulis cerita seram setiap hari dan membacakannya kepada Natacha setiap malam. Hari pertama, Alex bercerita tentang kisah hantu di taman permainan (oh, cerita dalam cerita yang menarik). Alex berbakat bukan sahaja sebagai penulis tetapi juga pencerita. Dan paparan cerita Alex divisualkan dalam bentuk semi-lukisan yang cantik. Babak ini juga terselit unsur humor apabila Natacha memberi kritikan terhadap tulisan Alex. 

"Such an amateur writer...."

Saya suka babak apabila Natacha memberi komen begini, "Everyone knows ghost don't have actual physical hand so they could never push him on swing." --> mengkritik logik cerita yang disampaikan oleh Alex. Namun, Alex menyediakan jawapan tersendiri sebagai logik penceritaannya.

Dan ayat-ayat Natacha serta Alex dalam babak ini boleh menjadi tip yang berguna kepada penulis baharu.

"Writer always insecure..."

"It's just hard to concentrate with someone staring at me all time."

"My fault ... I'll write faster."

Anehnya, Alex tidak dibenarkan menulis cerita yang berakhir dengan gembira.

"Happy ending is a dangerous things. Never forget that!"

Di samping Alex juga ada Yasmin, seorang budak perempuan yang terperangkap lebih lama daripada Alex. Yasmin menjadi 'orang gaji' di apartment misteri itu.

Perpustakaan yang sama seperti ilustrasi kulit bukunya

Kisah diteruskan dengan babak-babak penulisan Alex  dipertemukan dengan perpustakaan yang sangat cantik dan besar, proses penulisan yang terbantut, ketiadaan idea, buku catatannya dimakan makhluk aneh, terdesak menulis cerita dan lain-lain sehinggalah Alex bertemu dengan sebuah buku yang memberi petanda bahawa mereka boleh keluar dari apartment itu, iaitu catatan oleh gadis bernama 'Unicorn Girl'. 

Alex dan Yasmin mula menelaah setiap buku yang ada di perpustakaan itu, dan mereka berjaya mendapat 'petunjuk' untuk keluar iaitu membuat 'air jampi' (potion) yang boleh menidurkan Natacha. 

Helah mereka ialah melalui kepandaian Alex menulis cerita. Alex sengaja menulis dengan fakta yang salah semata-mata untuk mengetahui rahsia ramuan akhir air jampi yang bakal mereka buat. Ini ialah satu helah yang bijak dalam penulisan. Saya terbayangkan sekian banyak tulisan yang ditulis untuk 'provokasi' pembaca sasaran. 

Alex dan Yasmin akhirnya berjaya mendapatkan kunci pintu keluar apabila berjaya menidurkan Natacha. Namun, sedihnya, mereka sebenarnya masih terperangkap dalam ruang misteri apartment itu apabila melihat sekeliling yang dipenuhi hutan. Di hujung perjalanan mereka menemui sebuah rumah yang sama seperti dalam kisah dongeng Hansel and Gretel. Apakah yang terjadi seterusnya? Siapakah Natacha sebenarnya? Apakah yang berlaku dalam rumah sihir kedua itu? Silakan menonton.

Amaran kecil: 'Plot twist' yang menarik.

Api yang kecil menjadi kawan, apabila besar menjadi lawan...



Demikian, premis filem ini berdiri. Kesedihan jika tidak diuruskan dengan baik akan menjadi kekecewaan dan seterusnya menjadi dendam. 

Alex, kecewa dengan pengkhianatan kawan sekelasnya, Josh. Natacha kecewa dengan keluarganya yang berpindah tanpa diketahui ke mana dan kemudian mengkhianati kanak-kanak lain. Yasmin pula sudah tidak mengharapkan apa-apa yang dinamakan persahabatan. 

Namun, Alex masih waras dan sangat menghargai persahabatan dan ini merosakkan segala rancangan Natacha.

Ahli sihir yang suka mendengar cerita seram!

Secara seluruhnya saya berpuas hati menonton filem ini walaupun merasakan pertembungan antara Nightbooks dengan sebahagian plot Hansel and Gretel agak bertentangan. Mungkin sekuel Hansel and Gretel? Mungkin. Namun, kedua-dua kisah ini bermula dengan kesedihan, godaan dan pengkhianatan yang selalu berlaku kepada kanak-kanak dan jika tidak ditangani dengan baik meleret sehingga dewasa.

Alex dan Yasmin digoda memasuki apartment sihir melalui apa yang mereka gemari (filem seram dan herba), dan adik-beradik Hansel dan Gretel juga digoda dengan rumah manisan ahli sihir, Holda (atau mungkin anda baca versi yang lain kerana diketahui ahli sihir dalam kisah Hansel and Gretel ada lebih 60 nama). Dalam filem ini, nama baharu diperkenalkan, iaitu Grizelda.

Cuma, kelakar juga apabila Grizelda dalam Nightbooks lebih teruja dengan cerita-cerita seram sad ending!

Benarlah, 'kesedihan' berpanjangan akan menjadi kesukaan syaitan!




Sunday, September 05, 2021

MITH: Menulis Seperti Kuda yang Berlari....

 
Antara karya Bernerd Werber yang popular di Korea selama 10 tahun.

Master in The House (MITH) episod 76, membawakan seorang master, Bernerd Werber, penulis novel fiksyen sains, dari Perancis, yang novelnya sangat laku dan popular di Korea sejak 10 tahun lalu sehingga kini.

Antara tugas awal keempat-empat hos ini ialah melukis (atau dekorasi) bentuk-bentuk asas lukisan yang disediakan oleh Bernerd, iaitu bentuk bulat, tiga segi, empat segi, +, bentuk tangga (zigzag) dan bentuk tiga baring (bentuk dua bukit). Imaginasi, personaliti dan pemikiran hos akan dibongkar melalui lukisan yang mereka hasilkan kelak.

Bentuk bulat mewakili apa yang kita fikirkan tentang diri kita, bentuk tiga segi pula mewakili apa yang orang lain fikirkan tentang diri kita. Tangga (zigzag) ialah evolusi kehidupan. Tanda + pula menunjukkan kerohanian, apa yang kita fikirkan tentang kehidupan luar. Kotak empat segi memperlihatkan apa yang kita fikir tentang keluarga dan lambang 3 baring pula melihat bagaimana kita menilai cinta (baru perasan rupanya ia bentuk 'love' yang dipotong bahagian bawahnya).

Dan hasilnya, pelbagai. Seunggi misalnya melukis bulat menjadi seekor ulat comel yang terkeluar daripada kotak pemisah. Lukisan ini dipuji oleh Bernerd dengan mengatakan Seunggi seorang yang tidak terikat dengan peraturan dan bersikap bebas serta kreatif.




Lukisan Seung Gi Paling banyak dipuji. Walaupun tangga tu melambangkan entah apa.

Selepas menilai dan bergelak ketawa dengan lukisan-lukisan hos ini, Bernerd mengatakan, tiada istilah imaginasi yang bagus atau buruk. Semua bergantung kepada keikhlasan penulis/pengkarya.

Seperti kuda yang berlari, kuda tidak memikirkan betapa bagus lariannya. Kuda hanya menggunakan tubuhnya untuk berlari dengan bebas. Begitu juga dengan penulis. Gunakan imaginasi dengan kekuatan dalaman dan luaran sendiri. Jangan terlalu memikirkan idea itu bagus atau tidak.

Bernerd juga berkongsi bagaimana otak bekerja. Otak kiri bekerja untuk melakukan yang betul dan mengawalnya. Manakala otak kanan hanya fokus kepada sesuatu yang menggembirakan. Jika otak kiri ialah guru, otak kanan pula ialah muridnya. Untuk berkarya, otak kanan perlu dibiarkan bebas.


Kemudian mereka melalui latihan untuk mengaktifkan otak kanan, iaitu:
1. Meditasi/imaginasi (imagination): Meditasi untuk mencipta imaginasi. Ini menarik. Saya sendiri jarang melakukannya ketika menulis. Dalam imaginasi, bukan hanya subjek yang perlu dikenal pasti, tetapi juga bunyi, warna, bentuk dll. Bernerd juga menyifatkan, lokasi bermeditasi memainkan peranan dalam usaha membina imaginasi.

2. Pemerhatian (observation): Dalam latihan ini, hos diminta memilih seorang kawan baik dan berdiri secara berhadapan, merenung mata kawan dan cuba senaraikan kekuatan dan kelemahan, hubungan dengan bapa, dengan ibu, dan apakah rahsia kawan itu yang ada tahu. Latihan ini akan membuatkan anda melihat orang sekeliling dengan pandangan yang lebih telus serta belajar membuat pemerhatian lebih teliti dan melatih persepsi diri terhadap sekeliling.



Novel ini disebut oleh Lee Seung Gi dan dia berhasrat menulis cerita pendeknya berdasarkan novel ini. 

Dan kemudian mereka mula berlatih menulis sebuah cerita pendek. Seperti dijangka, tentulah mahaguru berkongsi idea yang 'wow' sehingga setiap hos faham tentang bagaimana mahu membina cerita hanya melalui imagiansi dan pemerhatian yang mereka pelajari tadi.

Saya teringat tentang cerpen-cerpen yang pernah saya tulis. Adakah kesemua karya itu saya tulis berpandukan dua pendekatan ini? Imaginasi dan pemerhatian. Tentulah. Tapi ia menjadi sedikit sukar apabila saya hanya mengharapkan ilham itu datang tanpa saya berusaha mencarinya. Sebab itulah saya tidak begitu laju menulis cerpen atau karya lain.

Baru-baru ini juga saya ada mengadu dengan seorang rakan penulis, tentang hasrat menulis cerpen berdasarkan kisah benar. Tentang seorang manusia yang aneh, yang bermusuhan dengan saya entah apa puncanya dan kami menjadi musuh yang nyata dalam beberapa kejadian. Dia memburukkan saya dalam kalangan rakannya dan juga media sosial.
"Rasa nak tulis tentang dia. Guna nama sebenar. Saya nak beritahu dunia tentang dusta-dusta yang dia taburkan kepada saya."

Demikian, kita banyak benda nak tulis tapi akhirnya, perlukan kita menulis tentang hal yang ingin sangat ditulis itu? Berbaloikah? Untuk apa?





Friday, August 13, 2021

PANDEMIK YANG SEMAKIN MENGGILA!

Kalibiru, Jogja, 2017


Pandemik terus menyerakahi Malaysia. Saya sudah tidak mampu mengira jumlah hari kami terkekang, tersepit dan terikat dengan pandemik. Cuma ia bermula bulan Mac 2020 dan sehingga kini. Jumlah kes kematian semakin meningkat dan mendekat. 

Siapalah tak bimbang, tidak trauma, tidak paranoid dan depresi. Yang dulu kita dengar khabar orang yang tidak kita kenal meninggal kerana Covid. Kini yang terdekat dan paling dekat sudah terkena wabak itu. Sungguh, kemurungan dibuatnya. 

 Yang paling terkesan tentunya mereka yang dihimpit ekonominya. Mereka yang bergantung harap kepada kerja-kerja harian. Dan demikian, nyata kita akan mengatakan, betapa malangnya menjadi miskin dalam suasana pandemik yang menghambat ini. 

Apa yang kita harapkan? 

Jika setahun lalu, kita cuma mengharapkan kita mampu hidup dengan suasana ekonomi menghimpit. Berjimat, mengharapkan dan menikmati bantuan yang kerajaan usulkan. Menjalani kehidupan seadanya. 

Kini, kita hanya mahu terus hidup dan selamat daripada diserang. Kita tidak mahu positif. Kita mengharapkan vaksin dapat mencegah dengan baik. Kita tidak mahu kehilangan orang terdekat dan apatah lagi diri sendiri. 

Kita mahu kehidupan seperti sedia kala. Kita mahu bebas ke sana sini, memeluk mak ayah, berpeleseran dengan rakan-rakan. Tuhan, hindarilah kami daripada wabak ini.




Sunday, June 06, 2021

BILLU dan Persahabatan

 



"Siapakah sahabat yang paling tidak dapat saya lupakan kerana kebaikan budinya?" Itulah soalan kepada diri sendiri, terutama ketika pandemik menghurung dunia - siapakah teman yang sama-sama dalam susah payah saya?

Sempat menonton Billu Barber (2009) hari ini, dan kemudian babak akhir, air mata keluar tanpa sedar. Haih! Budi yang baik, akan memberi kesan yang mendalam kepada sesiapa sahaja! Itulah kesimpulan saya terhadap watak Billu yang diperankan oleh Irrfan Khan ini.

Cerita dimulakan dengan surat Billu kepada pegawai kerajaan (Bahagian Pembangunan Industri Kecil di Budbuda (sempat Google lokasinya. Jika filem Highway meneroka India Utara, barangkali Billu meneroka bahagian Timur India berdekatan India pusat).

Suratnya berbunyi: 

To the civil officer, I'am Billas Pardesi alias Billu. I'm from Budbuda Village... have you ever been there? Did you see the Billu Hair Salon there?... the condition of my salon resembles the goverment schemes - the present is miserable and the future is bleak...

Dan kemudian Billu menceritakan tentang kedaifan kedai salonnya dan ekonomi setempat yang miskin. Saya fikirkan filem ini akan memaparkan perjuangan Billu menentang kerajaan yang korupsi, sebab dalam surat itu Billu menyatakan terus terang bahawa dia tahu suratnya tidak akan dilayan kerana tidak disertakan dengan duit  dan dia tidak mampu memberi rasuah kepada pegawai berkenaan kerana memang tiada duit. 

Kemudian cerita dibawa menelusuri kehidupan Billu yang kais pagi makan pagi namun tidak memandang ringan pendidikan anak-anaknya. Billu sanggup berbuat apa sahaja supaya anaknya tidak keciciran. Isterinya, Bindiya juga diperlihatkan tidak mampu membantu apa-apa selain turut bekerja menjaga kambing dan asyik meminjam tepung daripada jirannya.

Suatu hari bandar kecil yang miskin itu heboh dengan berita kedatangan Sahir Khan, seorang pelakon yang sangat popular. Dalam babak ini, kelihatan bahawa hiburan menjadi satu-satunya pengubat derita kemiskinan orang kampung. Mereka mendewa-dewakan artis. 

Entah bagaimana, Billu menyatakan bahawa Sahir Khan adalah sahabat lamanya. Berita itu menggemparkan kampung sehingga Billu menerima desakan demi desakan agar menjadi orang tengah untuk mereka bertemu dengan Sahir Khan. Billu yang berpendirian rendah diri dan tidak mahu ambil kesempatan atas kepopularan kawannya, Sahir Khan, mengambil langkah tidak mahu terlibat membantu orang kampung bertemu Sahir. 

Desakan demi desakan, bukan sahaja dari orang kampung malah anak-anak dan isterinya. Dalam situasi itu keluarga Billu mendapat pelbagai layanan - dapat peralatan baharu untuk salonnya, makanan dan layanan baik pihak sekolah terhadap anak-anaknya, semata-mata mahu menjadikan Billu sebagai batu loncatan bagi mereka bertemu Sahir. 

Billu tidak dapat bertemu Sahir (kerana tidak mahu dan berasa malu atas kemiskinan dirinya). Orang kampung mula memandang serong dengan mengatakan Billu penipu malah laporan polis dibuat agar Billu ditangkap kononnya menjadi scammer dengan mengambil manfaat yang orang kampung beri.

Dalam situasi tegang begitu, Sahir Khan menerima pelawaan sekolah untuk hadir beri ucapan. Sahir turut hadir melihat dari kejauhan bersama isterinya. Dalam ucapan itu, tanpa disangka nama Billu disebut sebagai kawan yang paling diingati Sahir. 

Air mata saya terus laju dan goosebumps!

Bagimana kesudahannya? 

Budi baik seseorang tak mungkin dilupakan. Walau semiskin mana kita, tetaplah berbudi tinggi dan bermaruah. Itulah yang mhu disampaikan dalam filem ini. 


Kerja vs Hobi?

"Aik, melukis pula? Macam-macamlah awak ni. Sejak bila pula ni?"  Seorang kawan memberi reaksi apabila melihat hantaran FB Story s...