Thursday, January 16, 2020

Dia, "Semberani" Paling Berbudi.



"Saya ingin memohon kerja di ITBM." Itulah kata-kata saya kepada beliau pada awal tahun 2013 ketika melihat tawaran jawatan kosong di ITBM: Editor Jabatan Buku Malaysia.

"Betul? Silakan hantar resume." Jawab dia, ringkas.

Saya pun menghantar resume dan surat permohonan. Dalam masa yang sama kalut dengan tugasan di organisasi lama, menulis surat berhenti, tidak diendahkan oleh bos di sana (tak izinkan saya berhenti), dan tertekan dengan beberapa hal yang berkaitan tugasan sebagai wartawan di situ.

Ketika surat memanggil temu duga di ITBM, saya masih belum diberi kata putus sama ada permohonan berhenti saya diluluskan atau tidak. Namun saya pergi juga ke sesi temu duga. Ada empat orang panel yang bertanya macam-macam soalan biasa. Selesai temu duga itu, saya menunggu keputusan dengan redha. Ketika sesi kedua temu duga oleh CEO ITBM, Encik Khair Ngadiron, surat pemberhentian saya masih belum mendapat respon ketua di organisasi lama. Rusuh, tapi saya tekad jika dapat kerja di ITBM, saya tetap akan tinggalkan organisasi lama.

Belum sampai rumah selepas temu duga kedua, saya menerima panggilan telefon daripada HR mengatakan saya berjaya mendapat tempat di ITBM. Syukur yang banyak sehingga air mata mengalir dalam perjalanan pulang.

Surat pemberhentian masih belum dipedulikan. Entah kenapa mereka enggan lepaskan saya. Akhirnya saya mendesak. Walaupun gaji bulan itu tidak diberi, saya akan tetap meninggalkan organisasi lama dan melaporkan diri ke ITBM pada hari isnin, 11 Mac 2013.


Semberani: Antara Kuda dan Besi.

Ketika melaporkan diri, barulah saya tahu, Encik Rozlan akan menjadi bos saya - gementar dan gembira berbaur kerana beliau ialah kawan yang saya kenali sebelum masuk ke ITBM lagi, yang saya tahu sangat baik dan  berbudi, serta pengalaman yang luas dalam bidang penerbitan, sedangkan saya masuk dengan ilmu yang kosong.

Kali pertama bergandingan (bertemu) dengan beliau ialah ketika acara Utusan, dan kemudian bekerjasama dengan Persatuan Penulis Negeri Sembilan (PEN) dalam program Umbara Sastera, kembara sasterawan bersama Utusan.

Dan kemudian persahabatan itu menjadi lebih akrab dengan pertemuan demi pertemuan dalam banyak acara sastera terutama Hadiah Sastera Kumpulan Utusan (HSKU) yang membuka fikiran saya untuk berkarya dan menerima galakan demi galakan. Walaupun memakan masa yang lama untuk menyahut cabaran beliau, tempoh itu sangat mendidik saya menjadi sebahagian orang yang bergulat dalam dunia buku, dunia penulisan, dunia sastera.

Tahun demi tahun, saya belajar dan belajar. Pahit getir dibantu, suka duka dikongsi dan kami hadapi bersama-sama sebagai satu pasukan.

Antara 'kuda semberani dan 'besi semberani', dialah kedua-duanya itu - yang kental dan gagah walau tercampak ke mana dan dalam kancah apa pun. Dialah 'besi berani' yang kukuh dengan pendirian dan kuat berpegang dengan percaya diri.

Jika kita tidak berdaya menjadi pohon beringin
yang tegak di puncak bukit,
kita akan menjadi belukar,
tetapi belukar merimbun hijau
yang tumbuhnya di tepi danau.


Jika kita tak sanggup menjadi belukar
kita akan menjadi rumput,
tetapi rumput yang memperkukuh batas pinggiran jalan.


Dan jika kita tak mampu menjadi jalan
kita akan menjadi lorong
tetapi lorong yang lurus biarpun kecil
yang membawa orang ke arah mata air.


~Ingatan Kepada Kawan XXXIII. Zaen Kasturi. Kumpulan Puisi 77 Tuju.

Saya minta maaf jika selama saya berada di bawah pengawasan Encik Rozlan, saya melakukan banyak kesilapan, mendatangkan kesusahan dan menyinggung perasaan.

Semoga silaturahim ini berkekalan. Semoga segala jasa dan budi menjadi pahala yang besar buat tuan.

TERIMA KASIH!

NOTA: Post ini menggunakan cetusan idea menulis oleh Norsa'adah Ahmad.




Monday, January 06, 2020

2019, Buku dan 'Best Nine Books'.

Meninggalkan 2019 dengan kenangan yang banyak dan suram. Namun, kehidupan harus diteruskan. Kedengaran klise. Tapi itulah yang perlu dilakukan. Dalam bahasa mudahnya, #moveon.

Banyak yang mahu diceritakan. Sepatutnya diceritakan terus di dalam blog ini tapi, biasalah, ketidaksempatan sering mengambil tempat dalam ruang masa dan menjadi alasan yang popular bagi saya.

Memulakan 2020, dengan imbauan tentang buku-buku yang dibaca sepanjang 2019. Disenaraikan di Goodreads, memudahkan kita memantau bacaan dan membuat ulasan (itupun banyak yang skip).

2019 mencatatkan jumlah bacaan sebanyak 50 buah buku dan alhamdulillah itulah jumlah bacaan yang disasarkan.

1. Natey-Zen, Aliff Awan (Zine)
2. Esei Filem - Sayidah Muizzah
3. Maryam - Okky Madasari
4. Cerita dalam Berita - Projek Frekuensi
5. Ketiadaan yang Kunamakan Kebiasaan - Enol M
6. Mata di Tanah Melus - Okky Madasari
7. Perempuan Yang Kutemui Pada Setiap Senja - Hafizah iszahanid
8. Koleksi Lambok. Family Matters
9. Generasi Paling Jahanam - Saharil
10. Kecubung Berulam Jantung - Azura Halid.
11. Piramid. t. Alias Taib
12. Anak Jiran Tionghua - 50 sajak perpaduan dan keamanan Usman Awang
13. Dari Cinta Kepada Cinta. Ramzah Dambul, ITBM
14. Korpus. Legasi Oakheart
15. Monolog Politik - Putu fajar Arcana
16. Motivasi & Kaedah Membaca - Zaini Ujang, 1997
17. Kumpulan Puisi Lestari, Zaini Ujang
18. Pintu Pengadang. Peng Xuejun, ITBM.
19. Propaganda Politik - Budiman Zohdi
20. Nota Cinta Seorang Perempuan. Zaharah Muhammad, ITBM
21. Catatan Juang. Fiersa Besari, Mediakita.
22. Urus Gugup Yakin di Pentas - Budiman Mohd Zuhdi & Azmi Ismail, Yayasan Harapan Budi.
23. Somalia Menangis. IRM
24. Kumpulan Puisi, Jelaga Asa. A. Della Nurhatika, Pupa Media
25. Sewangi Ummi, Skrip Monodrama pelajar-pelajar Politeknik Malaysia. Penyelenggara; Zakaria Ariffin dan Nor Kasmara Sokarnor, ITBM
26. Aku Gagak. Saifullizan Yahya, ITBM
27. Petunjuk Penggunaan Bahasa Melayu. Noresah Baharom, ITBM
28. 101 Question Guide to learn more about Korea. Hyunmin-A. Ilham Mora Ent.
29. Sunyi Merdu Di Tengah Pusaran Kata, Karl Agan.
30. Scarlett, Sha Hanim
31. Senandika, Lutfi Ishak
32. Cerita tentang Penerbangan, ITBM, 2009.
33. Membaca: Motivasi & Kaedah, Zaini Ujang. ITBM, 2019
34. Orang-orang perang, Ali Jusoh. ITBM.
35. Umar dan Atuk. Mohd Khairul Azman Ismail. DBP 2019
36. Langit Ketujuh, Naguib Mahfouz. Penerbit Trubadur.
37. Kooong. Iwan Simatupang
38. Cerita Dalam Cerita. Zurinah Hassan. ITBM
39. Amatlah Indah Kurniaan Allah. Mahaya Mohd Yassin
40. The Hungry Frog,
41. Wild Animal Hunt.
42. Sayang Ottawa Sungainya Sejuk. DBP
43. Kumpulan Puisi Mekar Bunga. Raja Rajeswari Seetha Raman. Pustaka Nusa, 2006.
44. Aku Cukup Menulis Puisi, Masihkah Kau Bersedih. Pringadi Abdi Surya. Indie Book Corner. 2015.
45. Mantera yang Hilang. Isa Kamari, LUK, 2019
46. Apa Kau Cari, Azman Hussin. 2004.
47. Suluk Cinta, Ridzuan Harun, 2004. DBP
48. Kaca Mencari Ikan Noraliff Awan. Penerbitan Langit, 2017.
49. Sagra. Oka Rusmini. Grasindo, 2017.
50. Cerpen Dua Nogoghi. Nisah Haron. 2015

Tentulah kesemua buku ini memberi pengalaman dan nikmat pembacaan yang berbeza serta unik.
Apa pun, saya memilih 9 buah buku terbaik (bagi saya) untuk tahun 2019.

1. Membaca; Motivasi & Kaedah, Zaini Ujang, ITBM, 2019. Buku ini memberi kaedah dan motivasi kepada sesiapa sahaja yang ingin menjadikan 'membaca' sebagai budaya hidup.

2. Kooong. Kisah Tentang Seekor Perkutut, Iwan Simatupang, Pustaka Jaya, 2013. Kisah pencarian hakikat diri dan perjalanan kerohanian yang penuh dengan simbolik dan dramatik. Buku dengan ketebalan 100 halaman ini walaupun nipis tetap menebalkan kesedaran pembaca tentang hakikat kehidupan dan kematian.

3. Dua Cerpen Nogoghi, Nisah Haron, 2016. Dua buah cerpen yang dimuatkan ini berkisar tentang adat perpatih yang sering dipandang serong oleh orang luar adat. Cerpen yang mudah difahami, sekitar isu kekeluargaan dan disampaikan dengan teliti melalui ayat-ayat yang mudah. Tiada jargon yang memeningkan dan pastinya, isu utama disampaikan dengan baik.

4. Mata di Tanah Melus, Okky Madasari. 2018 (Gramedia). Kisah kembara fantasi kanak-kanak yang saya kira menarik sekali dengan ilustrasi. Membaca novel-novel dewasa Okky, menjadikan naskhah Mata ini agak istimewa bagi saya.

5. Senandika; Nyanyi Sunyi Sepanjang Jalan, Lutfi Ishak, 2018 (Katapillar). Senandika ini bukan sahaja cantik hasilnya dari aspek fizikal (sungguh, ini buku puisi yang cantik, berkulit keras dan punya ilustrasi - dengan harga yang tidak mahal), isinya apatah lagi, tentulah tidak mengecewakan. Bagai sebuah pintu yang membuka pintu-pintu lain ke dunia yang berbeza. Bagai sebuah hidangan yang lazat, dihidang dalam pinggan yang cantik dan eksklusif, pada malam yang indah dan lapang.

6. Scarlett, Sha Hanim, 2018. Scarlett dengan pengakhiran yang sungguh baik, malah 'plot twist' yang menarik bukan sahaja menjadi sebuah novel 'self-help' buat penderita depresi, tetapi juga panduan berguna kepada ibu bapa dan sesiapa sahaja berkenaan.

7. Pintu Pengadang, Peng Xuejen, 2018, ITBM. Jika diteliti, novel ini bukan sahaja memaparkan secebis pengalaman seorang kanak-kanak yang mendewasa bersama-sama peristiwa yang dialaminya sepanjang tempoh itu, namun nilai-nilai yang diselitkan begitu besar dalam membentuk peribadi seseorang.

8. Generasi Paling Jahanam, Saharil Hasrin Sanin, 2018. Studio Anai-anai. Generasi membawa pembaca menyelongkar diri sendiri... Kita dibina atas sikap dan sifat generasi sebelumnya atau ... buku paling nipis tapi isinya, Allahu...


9. Sagra, Oka Rusmini, 2017. Grasindo. Klasik, kebangsawanan, patriarki, tentang perempuan dan lelaki, tentang keinginan dan pertanggungjawaban berlatarbelakangkan budaya dan kepercayaan di Bali. Setiap cerpen mengandungi kesan yang berbeza. Membawa diri kepada hakikat kewujudan manusia dan cabaran dugaan di dunia yang pelbagai keinginan.


#bestninebooks2019 #buku #books


Monday, September 23, 2019

POTRET


Apabila Norsaadah mengeluarkan tugasan untuk bulan September dengan 'prompt' Foto Blog, saya teruja. Kemudian terfikir, teruja kerana apa? Saya tidak lagi memegang kamera DSLR (ya, bagi saya definisi fotografi masih kepunyaan DSLR) berbanding telefon bimbit.

Sebenarnya ini pendapat sendiri, berdasarkan pengalaman sendiri sebagai mantan jurufoto, sungguh, seni mengambil gambar amat saya abaikan apabila ditangan sudah punya telefon yang lebih mudah dibawa ke mana-mana. Kualiti? Ah, saya bukan lagi wartawan atau jurufoto yang memerlukan gambar berkualiti tinggi untuk tujuan laporan atau berita.

Bercerota tentang potret, ini adalah antara gambar awal ketika saya menjadi wartawan (cum jurufoto) sekitar tahun 2006 dahulu. Gambar ini dipetik oleh jurufoto profesional yang ditemui dalam program Pameran Makanan Halal Malaysia, Encik Fedli.

Sungguh, saya sukakan gambar ini kerana saya bukan seorang jurufoto mahir, tidak belajar secara khusus dan kamera awal yang diberi kepada saya semasa bertugas dulu ialah kamera disket. Kelakar kan? Tapi itu sahaja alat yang ada, maka gunakan sahajalah. Sebenarnya ada kamera DSLR tapi digunakan oleh wartawan senior saya.

Apabila melihat gambar ini, saya teringat, saya sejenis manusia yang paling tidak banyak gambar sepanjang hidup dan amat mengelak mengambil gambar secara bersedia.

Fedli mencuri-curi ambil gambar saya, dan saya hargainya.

Ketika melihat gambar ini, saya fikir saya ialah orang yang berbeza berbanding diri saya yang saya kenal. Senyuman, pandangan, dan gaya melihat saya kaji berhari-hari.

Tentulah ia berbeza dengan gambar swafoto sendiri. Boleh lihat gambar-gambar profail yang saya gunakan di FB sejak dahulu. Setiap gambar berbeza.

Apa pun, terima kasih kepada pencipta kamera di dunia ini!



Friday, September 13, 2019

Catatan Juang: 'Obat Kuat' Buat Semua!




'Obat kuat'. Demikian Kasuarina @ Suar menggelarkan Catatan Juang - sebuah buku bersampul merah yang lusuh, yang ditemui ketika dia berada dia sebuah mobil angkutan umum. 

Kasuarina, nama indah yang bererti pohon cemara - tinggi, kukuh, tidak bercabang - yang dirasakan sangat ironi dengan dirinya yang lemah dan kehilangan daya, mula menjadikan Catatan Juang sebagai 'kitab' hidupnya dalam meneruskan perjalanan nasib apabila putus asa, tidak dapat mencari pemilik buku merah ini.



Ketika mendapat buku ini, saya kepalang gembira kerana menunggunya sampai ke tangan juga memakan masa hampir sebulan - menunggu Anis Azam a.k.a Gadis Buku yang ke Jakarta. Anis yang saya percaya sebagai pembekal buku Indonesia terbaik, lantas saya sabarkan sahaja hati. 

Ketidaksabaran ini berbaloi juga. Sebetulnya jangkaan saya tidaklah tinggi kerana memahami Catatan Juang antara buku awal tulisan Fiersa Besari - susuk yang baru saya kenali melalui karya-karyanya lewat video-video kreatifnya di YouTube. Saya pernah menulis tentang Youtube Fiersa sebelum ini.


Catatan Juang bermula dengan gambaran Suar yang kehilangan semangat, menggeluti kehidupan dengan sisa perasaan yang mula bosan dengan takdir dirinya - yang memilih pekerjaan kerana terpaksa dan juga kecewa dalam cinta. 

Suar menemui buku merah Catatan Juang lantas menyimpannya kerana tidak menemukan sebarang maklumat pemiliknya. Berharap dapat menemukan sesuatu yang membolehkan dia memulangkan buku merah itu kepada pemiliknya, Suar mula membaca catatan pertama; Teruntuk Ibu (di mana segalanya berawal) dan hatinya tersentak, mengingat keluarganya yang sudah jarang dihubungi.  Suar seterusnya menjadikan Catatan Juang sebagai bacaan yang mengghairahkan dirinya untuk terus membaca dan membaca seterusnya membuatkan dia lebih berani menantang cabaran dan keluar daripada kebiasaan dirinya.

Buku merah ini saya tafsirkan sebagai sebuah buku motivasi yang berbentuk kreatif. Jika buku motivasi (self-help) biasanya dipenuhi dengan petua, tip dan bagaimana mengenali diri, maka Catatan Juang juga begitu. Cumanya, catatan Astrajingga, pemilik buku merah ini ditulis berdasarkan pengalaman peribadinya sendiri maka ia begitu terkesan kepada Suar. 

“Kakimu Bukan Akar, Melangkahlah. "Orang-orang seperti kita, tidak pantas mati di tempat tidur," ucap Soe Hok Gie suatu ketika.”

“Sayangnya, banyak orang mengeluh saat diminta tolong menjadi A, karena merasa job desc-nya hanya B. Padahal, bukankah saat kita dipercaya melakukan sesuatu lebih dari satu pekerjaan, itu tandanya kita dianggap mampu? Bukankah itu menjadi nilai plus untuk diri kita sendiri? Siapa tahu, nilai plus ini memberi kita jenjang karier yang lebih cemerlang.”

Melihat dunia akhir-akhir ini membuatku rasa terpukul. Aku merasa kehilangan harapan terhadap rasa kemanusiaan. Perang dan kebencian ada di mana-mana, diperparah oleh hadirnya Internet. Semua orang - baik yang cukup ilmu maupun yang kurang berwawasan - dapat mengakses kata-kata provokatif dan tindakan  keji dengan mudahnya. Sedihnya, bukan menanggapi dengan akal waras dan rasa welas asih, orang-orang malah menambah kebencian. Kita saling bertikai, baik di dunia maya, maupun dunia nyata. Kebencian yang menjadi viral, apa yang lebih berbahaya dari itu?


Jadinya, membaca buku ini seolah-olah kita belajar tentang hidup melalui watak Astrajingga (catatannya) dan juga Kasuarina yang berani mendepani takdir dan mencorakkan hidup dengan pemikiran lebih matang. 



Asyiknya, membaca novel ini setelah menonton hampir kesemua video Fiersa di YouTube, terasa catatan itu menjelma sebagai suara Fiersa sendiri. :)

Makanya terasa lebih dekat, lebih akrab dan lebih memahami setiap catatannya, dan perasaan Suar yang menerimanya. 

Insya-Allah akan membaca buku-bukunya yang lain selepas ini. Semoga terus sukses Bung Fiersa!





Thursday, August 29, 2019

Suatu Hari Kami Memancing

gambar ihsan Pexels



Sekarang, 
rahsiamu pecah.

Sudah kutahu
dari mana kesabaranmu itu muncul
tatkala ombak membadai
tatkala duri mencucuk
tatkala api membakar.


Memancing Bersamamu
4 Ogos 2019
8.00 pm.

*Suatu hari berkesempatan menemani kawan baik memancing ikan. Baru saya tahu, dari mana dia belajar bersabar selama ini dalam menangani pertelingkahan antara kami atau mendepani cabaran dan dugaan di tempat kerja.


Nota: Catatan ini menggunakan 'prompt' -  Apa yang Anda Lakukan dengan Kawan Baik Anda bagi menyahut cabaran 21 Pencetus Idea (Writing Prompts) untuk Ogos 2019 dan 10 Pencetus Idea Penulisan Kreatif.

SEBABAK KISAH DI BULAN JANUARI



.... Engkau melangkah lemah menuju ke kereta. Membuka pintu kereta dan masuk dengan perasaan yang ngilu. Engkau memandang cermin hadapan yang sudah dipenuhi rintik-rintik halus. Engkau merabanya dari dalam dengan harapan dingin titik halus itu meredakan dingin rasamu. Tapi begitulah, hujan itu di luar dan engkau sudah terkepung di dalam kereta. Dingin hujan hanya mampu engkau lihat melalui bentuknya yang indah.
Engkau membuka telefon, engkau mahu mencatat sesuatu. Catatan tentang masa lalu. Pengakuan kepada entah siapa, engkau mahu tuliskan bahawa engkau pernah berada di sini lima tahun lalu. Engkau, lima tahun lalu berada di sini, mengambil sesuatu yang tidak patut engkau ambil. Engkau mahu tulis malam ini, malam ini engkau mahu....
Tidak sempat engkau habiskan ayat, telefon berbunyi lagi. Engkau memerhatikan nama pemanggil di paparan skrin telefon. Dia. Dia?
Engkau terus angkat (sebelum hatimu menegah) – dengan persiapan lakonan yang segera – mahu mengeraskan suara dan tidak mahu tunduk pada rasa cinta (yang ketika itu tiba-tiba bagai dibaja-baja tumbuhnya menyegar – ah, mungkin kerana peristiwa lima tahun lepas itu, benihnya tertanam di ruang ini – ruang yang sedang engkau gelumangi sekarang ini).
Dengan debar, engkau mendengar suara dia. Dia bertanya keberadaanmu. Engkau kata, di sini. Dia menjawab, dia juga di sini. Engkau menjerit kecil bertanya kenapa dia di sini (sedangkan hatimu sudah dipenuhi bunga-bunga bahagia). Ya, engkau berharap-berharap-berharap dia ada di sini kalaupun bukan untuk memujuk.
Dia kata, dia datang sebab dia mahu temani engkau yang mahu minum kopi – sejak petang tadi.
Ah, dia. Air mata engkau keluar tanpa sempat engkau pagar. Engkau ... engkau terus bergerak membawa kereta mencari dia. Di suatu sudut sana, dia berhadapan dengan engkau. Kenderaan diperlahankan, cermin kereta diturunkan dan dia, ah, kasihannya dia. Engkau menyesal kerana menyeksa dia. Engkau seperti mahu memukul kepalamu sendiri. Engkau menyumpah dirimu kerana menyusahkan dia sekali lagi. Engkau keluar, berlari ke arahnya dan ....
“Saya minta maaf. Saya salah.Saya, tidak akan jemu dengan awak.”
Engkau pun tahu, di ruang itu, langit pun tahu apa yang engkau dan dia lalui. Hidup ini mudah. Engkau, aku nasihatkan, janganlah memayahkan lagi perasaanmu walaupun merajuk itu perlu.



Nota: Catatan ini menggunakan 'prompt' - Tulisa Kisah Dengan Menggunakan Kata Ganti Nama Engkau... bagi menyahut cabaran 21 Pencetus Idea (Writing Prompts) untuk Ogos 2019 dan 10 Pencetus Idea Penulisan Kreatif.


APABILA MARAH ....

Marah adalah perasaan yang wujud dalam setiap diri manusia. Setiap orang pernah rasa marah. Ia menyeimbangkan kesemulajadian sifat kemanusiaan. Cuma bagaimana kita menangani atau mengatasi perasaan itu.

Pengurusan kemarahan seiring faktor usia. Sejak kecil kita berhadapan dengan kemarahan kerana permintaan tidak dipenuhi oleh ibu bapa, marah dengan kawan-kawan, marah dengan guru, marah dengan emosi sendiri yang tidak mampu itu ini.

Maka, kita pun memberontak. Tidak mahu makan, tidak mahu bercakap. Baling barang. Hentak kaki. Akhirnya menangis.


Sikap yang ditunjukkan selepas marah, itu normal. Sehingga dewasa pun kita masih juga mengambil tindakan serupa (walaupun tidak secara nyata ditunjukkan).

Pernah, ketika marahkan abah, sewaktu kecil dahulu, saya mendoakan kematian abah. Saya kira, abah menjadi batu penghalang paling besar untuk saya mencapai keinginan peribadi. Saya pernah catatkan di blog tentang itu. Oh, sedihnya ketika membaca semula pada usia kedewasaan. Demikianlah tulisan mampu membawa kepada keinsafan betapa bodohnya saya ketika itu.

Memasuki usia remaja, pengurusan kemarahan perlu lebih waras apatah lagi usia remaja adalah usia yang sangat mencabar - darah muda, membuak-buak - maka berlakunya banyak konflik yang sepatutnya tidak perlu pun. Semuanya menatijahkan rasa yang akhirnya membawa kepada kekesalan.

Ketika bekerja, pun sama. Usia masih dalam fasa remaja menuju dewasa, memang banyak perkara yang berkaitan kemarahan kurang mampu dikawal.

Dulu saya mungkin suka bertelagah apabila marah - bercakap kasar, melawan-lawan, menjerit, melampiaskan marah kepada barang-barang.

Kemudian, masa memujuk, mengajar diri agar lebih bersabar. Maka, hal bebel-bebel semakin berkurang. Paling banyak, tunjuk muka marah tapi tahan percakapan. Berlalu dan menangislah di tempat lain yang tersembunyi dan sendiri-sendiri.

Kedewasaan juga memberi pilihan kepada saya untuk mengalih rasa marah dengan hal lain.

Ketika menjadi wartawan, apabila perasaan kecamuk dan beremosi, segera saya ambil kamera DSLR dan keluar menangkap gambar - di taman, bandar, sungai. Lega.

Kemudian, kedewasaan memberi pilihan lain lagi - membaca buku. Oh, ini sangat bermanfaat. Rasa sebal, kemudian buka buku, baca, sendiri.

Seiring kedewasaan dan keinginan juga, saya mula serius menulis karya kreatif. Maka banyaklah karya berbentuk cerpen dan puisi (ada yang disimpan sahaja, ada yang dihantar ke media cetak), yang dihasilkan yang ada antaranya memang lahir daripada kemarahan terhadap sesuatu, terhadap sekeliling, terhadap perkara-perkara yang tidak mampu diubah secara nyata.

Kemarahan harus ditangani dengan baik. Istighfar, ambil wuduk, baca Quran - itu antara cara paling berkesan bagi mengawal kemarahan yang berapi dalam diri. Bukankah api lawannya air?

Carilah cara yang tidak merosakkan sesiapa, sesuatu atau meranapkan diri sendiri.

Masyarakat dewasa ini semakin nipis pertahanan diri. Kadar kematian akibat bunuh diri, depresi, membunuh orang dan bersikap kurang waras semakin banyak melanda masyarakat.

Marah, walaupun hanya sebuah perasaan kecil seperti api yang terhasil daripada goresan mancis, jika tidak dikawal mampu menjadi unggun yang besar yang membakar rumah dan bumi.

Carilah teman yang mampu mengingatkan kita tentang indahnya dunia ini tanpa marah-marah yang tidak terkawal.

Namun, perasaan marah itu masih perlu dalam diri manusia. Marahlah jika agamamu dipermainkan. Cuma bagaimanakah marah itu diekspresikan? Gunakan akal. :)


Nota: Catatan ini menggunakan 'prompt' - Apa yang Anda Buat Ketika Marah bagi menyahut cabaran 21 Pencetus Idea (Writing Prompts) untuk Ogos 2019 dan 10 Pencetus Idea Penulisan Kreatif.

Dia, "Semberani" Paling Berbudi.

"Saya ingin memohon kerja di ITBM." Itulah kata-kata saya kepada beliau pada awal tahun 2013 ketika melihat tawaran jawatan ko...