Pages

Sunday, January 24, 2016

Antara Pengalaman, Kematangan dan Keberanian - Apa lagi?

Setahun lalu, seorang kawan berkata, buku terbaik ditulis melalui pengalaman. Saya terdiam lama sebelum berkata, buku terbaik ditulis melalui kematangan.

Dan pagi ini, saya merasakan satu hal lagi, buku terbaik ditulis melalui keberanian - dan merangkumkan pengalaman dan kematangan.

Sebab itulah, penting untuk penulis menulis dengan kewarasan dan kewajaran yang tinggi. Berfikir sebelum tulis. Bertekad sebelum bercerita panjang. Kerana tulisan ialah tanggungjawab. Sampai selepas mati pun, tulisan itu akan kita bawa ke akhirat - menjadi manfaat atau sebaliknya.

______



Saya gagal lagi, di peringkat permulaan. Berazam mahu menulis lebih kerap di blog ini. Menulis apa sahaja dengan segala pengalaman yang dikutip setiap hari. Mencatat segala kematangan yang diperolehi setiap hari dan bertindak melaporkan dengan penuh keberanian, terutama hal-hal yang melibatkan kerja harian - supaya menjadi panduan dan rakaman sejarah yang bermakna buat diri.

Tapi saya gagal. 

Pengalaman, kematangan dan keberanian rupa-rupanya masih belum cukup untuk kita konsisten dengan apa yang ingin dibuat. 

Saya sedar hal itu. Mungkin ini terjadi pada diri saya sahaja - belum matang, belum berani atau belum berpengalaman (tak akan tercapai segala tahap ini sampai bila-bila - kata seorang kawan)

Beberapa minggu ini saya mengalami konflik diri yang besar. Ia menguasai perasaan dan tindakan. Dan nyatakan untuk menulis perlu punya RASA. Perasaan mahu menulis akan memungkin segala keupayaan. Jika tidak mahu, maka tidak akan ada satu perkataan pun tertulis. Tiada mood. 

Jagalah perasaan. 

Atau sebenarnya kena tambah lagi satu ciri? TEKAD! Menulislah, gagahkan diri, tekad, kena tulis walaupun perasaan tak best. Ke macam mana?

______




Bangun awal pagi. Dan mulalah menulis!

Ada banyak tips mula saya hadam dan jadikan amalan sejak awal-awal dahulu - sejak kononnya mahu jadi penulis.

Antara tipsnya, bangun awal pagi, dalam jam 4.30. Mandi. Solat sunat. Dan mulalah menulis. Tunggu Subuh, dan sambung menulis sehingga larat. Dari sudut saintifiknya, pagi atau lebih tepat awal pagi memang membekalkan daya fikir dan kesegaran minda tahap paling tinggi.

Ia tidak dinafikan oleh sesiapa pun.

Dan saya membuka lap top, menials entri ini, pada pagi yang indah ini - bunyi motor yang memekak, bersilang bunyi burung yang mencari makan, angin yang menyusup melalui celah jendela, dan bunyi damai yang tidak kedapatan pada waktu-waktu selainnya. Allah Maha besar. Menjadikan sesuatu tidak sia-sia, malah punya 'rasa' tersendiri.

Berusahalah. Tidak kira untuk pekerjaan apa pun.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...