Pages

Monday, January 25, 2016

Antara Perang dan Damai


Tak puas-puas memandang gambar ini. Diambil ketika berkunjung ke Tasik Chini beberapa tahun dahulu kerana tugasan. Gambar yang mendamaikan. Gambar yang menginspirasikan. Hanya itu. Damai dan inspirasi. 

Seperti duduk di balkoni, membelakangi mentari. Angin bertiup kencang. redup dan mendamaikan. Engkau ditemani kopi dan sebuah buku. Ada sepohon pokok bunga yang baru belajar mahu hidup. Itu cukup.

Jadi selepasnya apa?

Damai tidak menggerakkan engkau ke mana-mana. Kata seorang penulis yang saya minta nasihat daripadanya tentang penulisan.

"Jika engkau mahu menulis, keluar dari kedamaian itu. Hentak kepalamu dengan sesuatu. Biar ia sakit.  Biar kepala itu sedar banyak perkara perlu dibereskan. Jangan hanya tahu berdamai dengan alam sehingga engkau tidur lena tak berbuat apa."

Ah, keras sekali nasihatnya. Seperti sahaja berbual dengan Pramoedya. Haha...

Ya, begitulah. Seorang penulis, katanya harus keluar dari lingkungan keselesaan. cabar diri dan otak untuk menulis sesuatu. Berhijrahlah. Pergilah kembara.

Tapi, salahkah menikmati kedamaian? Mungkin dengan kedamaian itu akan tercetus fikiran-fikiran yang jernih tentang sesuatu.

Tak salah. Jawabnya. Cuma, masa damai itu gunakanlah untuk menyunting karyamu. Itu bukan masa yang baik untuk menulis sesuatu secara tajam.

Tapi.... 

_____

Mengenali ramai penulis melalui karya-karya mereka, amat membahagiakan saya sebagai seorang editor. Berperang dengan hal-hal teknikal tidak sama beratnya dengan mempertikaikan apa yang ditulis. 

Tugas editor hanya menyunting!

Tak mahu. Saya tak mahu hanya menyunting. Saya berhak mempertikaikan fakta. Saya berhak menidakkan yang tak perlu. Saya berhak meminta lebih daripada apa yang dihidangkan. 

Melalui karya-karya itu, saya seolah-olah mengembara ke alam rohani dan pemikiran penulis. Saya mampu teka, bagaimana emosi dan keadaan si penulis ketika cerita terlakar. 

Tapi, kata-kata ini semua, hanya secara peribadi saya rasakan dalam diri dan tak mahu saya kecoh-kecohkan. Mempertikaikan penulisan orang lain bukanlah aktiviti yang bagus terutama di Malaysia. 

______

Selepas membaca karya seorang penulis ini, benar-benar ia merenggut kedamaian saya petang ini. Menghadap ke luar balkoni, menikmati bebasnya angin bertiup, masih menyangkutkan saya pada persoalan yang dikemukakan tadi.

Benarkah kita menulis buku takdir kita sendiri?

____

Saya perlukah mencipta situasi untuk menulis? Tak bolehkah saya menulis ketika damai begini?

Boleh. Tulis blog!


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...