Pages

Friday, January 29, 2016

Timah vs Ramlee






Saya selalu kongsikan peristiwa yang menarik dalam kehidupan dalam bentuk yang pelbagai. Kadang, apa jua yang berlaku secara benar/realiti yang membawa pengajaran bagi saya, saya akan kongsikan . Menukar watak, jika perlu dan jika ia boleh mengaibkan orang lain. terutama kisah suami isteri yang banyak sensitifnya. Boleh memalukan pasangan pun iya. Kena hati-hati.

Ini kisah Timah dan Ramlee. Ia tercipta daripada babak-babak antara saya dan suami, antara saya dengan anak-anak, dan juga kebanyakannya, antara saya dengan watak-watak lain dalam hidup. Tak mustahil juga ada antara babak Timah vs Ramlee ini, tercetus antara diri saya dengan diri saya sendiri.

Kenapa Timah? Kenapa Ramlee?

Jawapannya, entah. Mungkin sebab ia klasik. Nama Timah dan Ramlee itu sendiri mewakili kelompok kecil masyarakat Melayu, tipikal dan sesekali luar biasa. Watak biasa yang boleh orang bayangkan bagaimana rupanya, bagaimana situasi dan keadaa ketika babak diceritakan.

Sejak tahun 2009 saya menulis babak Timah vs Ramlee ini. Saya tak bercadang mahu bukukan sebagaimana tindakan ramai penulis masa kini. Ya, ramai penulis dan banyak buku yang diterbitkan berdasarkan catatan-catatan begini - antaranya Matlutfi yang membukukan catatannya di twitter. Rafi Harumin yang membukukan kisah-kisah kerjayanya di kaunter. Hamka (Kereta Mayat) yang mencatatkan kisah laki bini. Dan banyak lagi.  Sungguh. Banyak. Banyak buku hari ini terbit hasil daripada kerja mencatat-catat di FB, Twitter, Blog dan sebagainya. Tak salah pun.

Saya tak bercadang nak bukukan.  Tapi ramai yang mendesak. Saya cuma suka menulis tentangnya. Saya suka. Saya belum tahu cara atau malas nak fikir cara bagaimana mahu bukukannya. Mungkin dalam bentuk komik. Atau sekadar paparan dialog. Eh. Nantilah.

__________



"Ini kisah benarkah?" tanya seorang rakan FB.
"Kenapa?" tanya saya semula.
"Sebab ia sangat menarik, real dan best." Jawab dia.

Entah. Saya cuma mahu bercerita. Dan ia memang benar. Saya tak akan cerita sesuatu yang saya tak alami, yang saya tak rasa. Nanti hasilnya tak genuine. Seperti dibuat-buat.

Saya cuma harap orang suka baca dan mengambil iktibar, kalau pun ada. Jika tiada, cukup sekadar tertawa sama-sama meraikan indahnya dunia dengan pelbagai ragam. Setakat ini ada lebih kurang 30-40 kisah. Entahlah.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...