Pages

Thursday, January 28, 2016

Penulis vs Penulisan

Hari ini, terbawa meneroka blog lama saya,  https://psittacula.wordpress.com/

Entah kenapa, rindu menerpa. Saya belum mampu menulis setulus hati dalam blog ini berbanding blog lama. Mungkin kerana blog lama itu, saya kurang dikenali melalui tulisan. Yang diraikan ialah tulisan sahaja. Saya juga senang hati berselindung di sebalik nama Bayan. Segala tulisan ditulis tanpa ragu dan tanpa memikirkan imbalan-imbalan lainnya. Sekadar suka menulis dan melayan komen kawan-kawan.

Tapi, ia berbeza dengan blog ini. Entah kenapa segala rasa tak sampai. Mungkin kerana usia, dan kematangan, membataskan apa yang perlu dan tak perlu dituliskan. Mungkin. 

Tapi saya masih rindu tulisan-tulisan lama dahulu. Mahu cari semula diri. Mungkin mengurangkan aktiviti FB yang terlalu terbuka, menumpahkan segala rasa wajar dan tak wajar menjadikan saya kurang sensitif dan kurang rasa taakulan dalam banyak hal. 

_____

Begitu juga dengan semua penulis di luar sana. Kadang kala saya dapat rasakan bagaimana sesebuah tulisan atau karya benar-benar menangkap rasa - dan saya kaji latar belakang penulisnya. Yang sekadar mahu menunjukkan 'dia' ada, maka tulisannya ala kadar. Yang mahu menunjukkan 'tulisannya' ada, maka ia begitu mendebarkan sukma.

Entah. Mungkin lebih baik tonjolkan pemikiran berbanding menonjolkan diri sendiri. Sebenarnya tak ada apa yang istimewa pada diri penulis jika bukan kerana penulisannya. Penulis digelarkan penulis kerana dia menulis. Maka, kuatkan, tonjolkan dan pengaruhi orang dengan tulisan itu. Selepasnya, ya, mungkin boleh keluar daripada tempat persembunyianmu... jika tulisanmu sudah benar-benar kuat!

____________

(entah kenapa, tiba-tiba pula teringat salah satu cerpen Eka Kurniawan dalam bukunya, Perempuan Patah Hati yang Kembali Menemukan Cinta Melalui Mimpi - cerpennya bertajuk, Jangan Kencing di Sini - dan engkau akan faham bagaimana perasaan menyimpan sesuatu, tahan, dan tiba waktu yang sesuai engkau lepaskan)

Mungkin, saya perlu belajar semula menahan rasa dan tumpahkannya pada tempat yang betul dan pada masa yang tepat.

Saya akan sentiasa berlatih untuk itu. Bukan untuk menjadi penulis yang terkenal, tetapi sekadar mahu menjadi penyampai yang berkesan. 

*skil kewartawanan pun dah karat!

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...