Pages

Monday, January 18, 2016

Tentang Apa yang Kita Baca


Tadi, semasa bersembang-sembang dengan seorang rakan, ternampak sesuatu yang menggoncang fikiran (ketika itu beliau memegang telefon bimbitnya dan paparan tertulis tajuk sebuah artikel)

Dalam hati pun berfikir, 'Eh, kenapa dia baca artikel itu? Dia ada masalahkah?

Begitulah, apa yang kita baca selalunya sering dikaitkan dengan diri kita. Tak boleh tidak.

Setiap apa yang kita baca, itulah diri kita. Lebih kurang, "apa yang kamu baca, itulah diri kamu."

Tapi, paling tak boleh lupa pengalaman semasa kembara ke Hatyai menaiki kereta api, saya dan kawan saya (dua orang) asyik membaca. Anehnya, perbuatan kami dianggap pelik. Ya, kami kelihatan pelik kerana membaca.

Novel Popular dan buku indie

Kehadiran novel popular, yang sering dilabelkan sebagai novel tidal berkualiti dari aspek gaya bahasa dan jalan cerita yang sangat klise, masih bersemarak dalam ranah industri buku negara.

Pertelingkahan masih berlaku - novel popular masih dikategorikan sebagai novel picisan, sampah dan paling teruk sebagai perosak minda generasi muda.

Selain novel popular yang menggunakan tajuk yang cacamerba, terdapat juga buku-buku indie (kononnya indie), yang menguasai pasaran perdana di negara ini. Bersepah-sepah buku indie dengan muka depan kulitnya yang bernuansa liar, tidak berselindung serta berunsur provokasi berada bebas di tangan anak-anak muda pelbagai latar belakang.

Ya, dari sudut positif dan jangka masa pendek, kita suka melihat masyarakat mula membaca di sana-sini.

Namun, dari sudut lain, betapa kebebasan menerbitkan buku menjadikan kebebasan membeli dan membaca juga tiada kawalan.

Apakah perasaan kita jika keluar dengan anak-anak menggunakan kenderaan awam, di kiri kanan kita kelihatan remaja atau orang dewasa membaca buku-buku indie dan novel popular?

Pertama, tentulah fikiran kita akan cepat menerjah sikap-sifat pembaca tersebut. Menakutkan juga jika duduk di sebelah remaja yang membaca novel tragis - pembunuhan - liar - lucah. Tidak selesa juga apabila melihat remaja kita membaca penuh khusyuk novel-novel cinta bertajuk - Aku Sayang Pak Cik Guard, Suamiku Playboy, Isteriku Kaki makan Luar (contohnya - tapi itulah hakikat sebenar tajuk-tajuk novel popular masa kini).

Benar. Ada beberapa peratus pendapat (tidak secara psikologi) mengatakan tak semestinya apa yang dibaca itulah dirinya - tapi saya tetap mengatakan itulah dirinya!

Atau apakah perasaan kita sendiri, membaca novel-novel bernuansa begitu di hadapan awam? Bagaimana perasaan kita apabila anak-anak membaca novel dan bahan bacaan sebegitu? Tidakkah dihati kita berasa sedikit gerun, bimbang dan resah melihat bahan bacaan anak-anak kita?

Isunya apa?

Masyarakat semakin terbuka dalam segala hal. Barangkali.

Teringat zaman sekolah dan remaja. Sanggup balut buku dengan kertas bunga jika tajuknya menggelikan dan boleh menimbulkan salah faham.

Jagalah air muka sendiri, dan keluarga, melalui apa yang kita baca.

*Mungkin bahan-bahan bacaan sebegitu, jika mahu dibaca pun, bacalah dalam bilik. Bacalah di tempat yang orang tak boleh menilai siapa diri kita.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...