Pages

Sunday, January 10, 2016

Buku Apa di Rak Anda?

Itu soalan seorang rakan kepada saya. Saya beritahu serba sedikit. Buku-bukunya - tajuk, penulis, penerbit, genre dan serba sedikit kecenderungan saya. Dia diam sejenak sebelum menjawab, "Patutlah. Saya nampak karakter kamu dipengaruhi oleh buku-buku yang kamu baca dan simpan di rumah."

Saya senyum pendek. Betullah agaknya. Seperti yang selalu saya kata, buku seperti makanan rohani. Apa yang kita baca sama seperti apa yang kita makan. Ia membentuk diri-sikap-sifat kita. Malah, orang juga boleh mentafsir kita dengan mudah hanya melihat buku apa yang kita baca. Berhati-hatilah.

Beberapa status rakan-rakan penggiat buku saya baca sejak akhir-akhir ini mengecam 'pelabelan' buku dan mengutuk 'kritikan' buku. Ada benar. Ada yang tak benar dalam setiap kata-katanya. Mungkin. Dan kebanyakannya tak mungkin.

Kritikan buku amat penting dalam membina jalur buku yang patut ada dan patut tiada dalam masyarakat.

Pelabelan buku pula memudahkan kita menilai buku mana yang sesuai dengan tahap umur dan latar belakang seseorang. Ya, ya, pasti ramai yang tak setuju lalu mengatakan buku bukan untuk dibeza-bezakan. tapi saya ada alasan tersendiri dalam hal ini terutama yang melibatkan tahap umur.

Tentang penulisan, penulis tidak boleh sebebas-bebasnya menulis. Boleh, jika ia tak diterbitkan. Sempadan dan batas tetap ada.

Ada yang berkata, jangan senang-senang melabel pembaca dan penulis novel sekian-sekian begini perangainya, hanya dengan menulis atau membaca buku-buku tersebut.

Hal ini panjang jika mahu didebatkan. Nasihat saya, menulislah yang baik-baik. Fundamentalnya kena jelas - untuk apa?

Jika tuan puan menulis cerita yang lucah, buruk bahasanya, terus ceritanya, menyinggung sensitiviti serta boleh menggugah institusi masyarakat, apa akan jadi kepada pembacanya? Bayangkan pula yang membacanya anak-anak anda.

Menulis bukan kerja main-main.

Sejak kerja sebagai editor saya mungkin sedikit tolak ansur kerana tumpuan bacaan saya perlu diluaskan. Namun, saya tetap menolak dan akan mengkritik buku-buku yang boleh merosakkan institusi masyarakat dan pembinaan jati diri insan, menggunakan tajuk yang cacamerba dan merosakkan bahasa serta mengandungi cerita yang tak wajar dipaparkan.

Ini bukan soal menutup periuk nasi orang lain. Ini adalah tanggungjawab sosial yang perlu saya lakukan untuk menghalang anak-anak saya, anak-anak orang lain dan generasi muda membaca bahan yang boleh merosakkan jati diri mereka.

Kamu yang menulis tanpa ilmu, tanpa waras, apa tujuan kamu?




No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...