Thursday, May 14, 2020

PKPB 2: Nilai

Drama Because This is My First Life


Melihat beberapa tahun lalu, tentang sesuatu yang dilaburkan. Kami menggeleng. "Dulu kita kaya. Bayangkan sebulan ..."

Kepala saya mengira-ngira jumlah yang kami habiskan. Tidak terkira. 


"Tapi, disebaliknya, kita dapat apa yang kita mahukan. Kebebasan melakukan apa yang kita suka. Dan hasilnya.. kau pun tahu."

Nilai hidup

Belajar dari kecil sehingga masuk ke universiti, tetapi kerja biasa-biasa sahaja.

Mahalnya harga sepasang baju, tidak berbaloi untuk engkau. 

Belajar sehingga universiti, habiskan master dan PhD, jadi suri rumah? 

Kita sudah gagal. Kita kalah!

Apa lagi yang kita boleh buat? Kita miskin. Tak akan kaya sampai bila-bila.

Kita ini banduan. Hidup kita habis. Kita takkan dapat kerja yang kita impikan.

I live my life


Demikian satu per satu penghakiman kita tentang kehidupan. Kita ialah hidup kita. Setiap sesuatu yang kita alami mungkin perit dan sangat 'kasihan' tapi ada nilai di sebaliknya. Nilai itu hanya orang yang melaluinya merasa. 

Orang lain tak berhak memberi penghakiman. Kita ialah kita. Hidup kita ialah kita. Hari ini menonton drama Korea bertajuk Itaewon Class. Cerita yang penuh 'struggle' bagi orang yang takdirnya memeritkan. Tapi dia kuat. Nilai hidupnya tinggi. Tentang ini nanti saya ulas apabila kesemua episod habis ditonton.

Begitu juga hari ini. Apabila dia, kawan baik saya bercerita tentang pelaburan yang kami buat terhadap sesuatu, ya memang kami kerugian banyak dari aspek kewangan tetapi dari aspek nilai, kami menang. Kami bahagia dengan apa yang kami buat kerana itulah pilihan kami.

Jadi apa masalahnya kalau belajar tinggi-tinggi tapi hanya jadi suri rumah? Jangan kesal atau pandang rendah. Keluarga yang bakal ditangani nanti pastinya berlandaskan kepakaran dan ilmu yang tinggi.
Jadi apa masalahnya jika dia belajar tinggi-tinggi tapi hanya kerja di kampung? Sekurang-kurangnya dia berpeluang menjaga ibu bapanya, berbakti kepada tanah dan orang-orang sekitarnya?

Jadi apa masalahnya kita benarkan orang hidup dengan cara mereka dan kita fokus kepada hidup kita.

Hari ini juga saya beratur panjang membeli makanan yang sudah lama kami tidak nikmati. Hampir sejam. Kepenatan bekerja belum surut, beratur lagi...tapi apabila melihat anak-anak makan dengan selera, apa lagi yang ingin kita kesalkan?

Begitu juga dengan hal Covid-19. Berkorbanlah kita dengan PKPB, tidak dibenarkan merentas negeri untuk beraya, tidak dapat bertemu keluarga, kerja yang agak menyulitkan apabila dibuat dari rumah, kekangan itu ini, tidak selesa memakai mask ke sana sini dan macam-macam lagi.

Tapi kemudian, kita bahagia apabila Malaysia menjadi salah sebuah negara utama yang mampu menangani Covid dengan sistematik dan terbaik.

Dan kita berharap semuanya selesai untuk kita kembali menikmati kebebasan lalu.

No comments:

Post a Comment

Nightbooks dan Seruan 'La Tahzan'

Allah SWT berfirman, maksudnya: “Janganlah kamu lemah dan bersedih.” (Surah al-Imran: 139). Kesedihan ialah kegelapan yang menutup jiwa yang...