Sunday, May 17, 2020

PKPB 5: Gila!

drama Itaewon Class


Hari Ahad, orang 'gomen' dapat gaji awal, dapat bonus, maka terimalah hakikat hari ini semua tempat sesak. Saya memang berhasrat beli keperluan dapur kerana adik bongsu akan datang berbuka puasa di rumah saya. Maka, hadaplah!

Ada beberapa dokumen perlu disiapkan segera. Saya ke pejabat awal pagi untuk menyambung Teamviewer lagi. Kemudian ke dobi dan dalam perjalanan balik mahu singgah di pasar raya Hero. Bukan main panjang orang beratur. Saya beritahu Umar, "Kita balik dululah." 

Sebetulnya memang mahu hantar dia balik. Tak mahu saya bawa dia ke sana sini dengan kerap. Bimbang virus mengikut tanpa sedar.

Kegilaan

Saya tidak mahu bercakap tentang orang tidak waras (gila). Yang saya mahu ulas ialah tentang 'kegilaan' (craziness) seseorang terhadaps sesuatu. 

Yang pertama - kegilaan manusia terhadap manusia. Saya sebetulnya asyik teringat watak Jo Yi Seo (Kim Da Mi) yang sangat menjadi dalam drama Itaewon Class yang baru habis ditonton semalam.

JYS seorang gadis muda yangs sejak kecil dididik untuk meraih kemenangan dengan apa jua cara. Babak yang dipaparkan, dia menolak kawannya dalam perlumbaan lari. Ibunya menggalakkan dia menjadi juara dalam kehidupan rentetan kehidupannya yang gagal (ibu tunggal). JYS membesars ebagai remaja yang keras kehendaknya. Kegilaannya terhadap sesuatu tidak boleh disekat. Dia akan dapatkan apa yang dia mahu.

Dalam drama ini, dia seorang yang genius, mampu atasi apa juga masalah dan akhirnya terjumpa lelaki yang menyedarkan dia tentang prinsip hidup yang bertujuan. JYS akhirnya memutuskan jalan hidupnya tanpa persetujuan ibunya - dia meninggalkan kolej dan mula menjadi pengurus Pub di DamBam bagi membantu lelaki pujaanya Park Se Ro Yi. 

Kegilaan JSY sangat jelas - kepada PSRY sehingga menjejaskan kesihatannya dalam membantu membangunkan DamBam dan IC Co. JSY sanggup berbuat apa sahaja demi membahagiakan kekasihnya walaupun pada awalnya dia hanya bertepuk sebelah tangan. Dia amat yakin dan percaya PSRY akhirnya akan jatuh cinta kepadanya. 

Akhirnya JSY berjaya membantu PSRY menggapai cita-citanya - "Aku mahu menjadi seseorang yang merawat duka dia. Seseorang yang membantu dia mencapai cita-citanya."

Watak JSY amat saya minati. Teringin membangunkan watak dalam karya saya yang sama dengan JSY - Wanita yang keras dan gigih menjayakan keinginan dan hidup.

Kedua - kegilaan manusia kepada material. Ini juga banyak contoh di sekeliling. Manusia yang gilakan harta, duit, pakaian cantik, perhatian, pengikut (follower) dan gilakan kebebasan. Ada sisi negatif dan positif dalam hal ini. Gilakan buku, misalnya, sesuatu yang baik juga kan? Gilakan harta? Baik juga jika harta tersebut akhirnya menjadi manfaat kepada orang lain yang dibantu.

Namun, bagaimana dengan kegilaan yang sekadar mementingkan diri sendiri? Manusia-manusia begini akan punya kesanggupan luar biasa juga untuk memenuhi keinginan dan nafsu terhadap sesuatu itu. Kita boleh lihat contohnya yang ketara di media sosial seperti Facebook, Instagram, Youtube dan sebagainya.

Berapa ramai yang sanggup memakai topeng menutup diri sendiri demi meraih like dan mengumpul pengikut? Kegilaan menarik perhatian umum untuk tujuan pelbagai begini sudah menjadi virus yang tak terkawal dalam masyarakat. Setiap hari ada sahaja perkara 'aneh' yang dilakukan tanpa menghiraukan maruah dan nama baik.

Yang penting masyarakat beri perhatian terhadap apa yang dipaparkan - dan populariti ini seterusnya digunakan untuk menjual prosuk tertentu.

Pemasaran bentuk begini memberi laba yang besar bagi mereka yang berani melakukannya. Namun keberanian dan kegilaan itu berbaloikah dilakukan hanya untuk mendapatkan sedikit laba?

Demikian, cerita tentang kegilaan yang positif dan negatif yang boleh kita ambil iktibar.

No comments:

Post a Comment

Nightbooks dan Seruan 'La Tahzan'

Allah SWT berfirman, maksudnya: “Janganlah kamu lemah dan bersedih.” (Surah al-Imran: 139). Kesedihan ialah kegelapan yang menutup jiwa yang...