Tuesday, May 19, 2020

PKPB 7: Sanggup, Sanggup, Sanggup!


Sepanjang malam saya terganggu oleh sesuatu. Rasa mual dan meluat. Entah kenapa. Tiba-tiba. Maafkan saya jika kata-kata saya dianggap 'tidak faham' situasi. Tapi saya tetap berpegang pada kata-kata saya:

Menulis ialah menulis. Ia merentasi pelbagai bidang. Ia melangkaui pelbagai kesanggupan. Menulis ialah kemahiran (dan bakat yang dipupuk). Sesiapa pun mampu menulis jika mahu menulis.
Tahun 2020, industri buku merundum! Dan penulis masih bergelut dengan hal-hal remeh. Dalam penulisan yang sepatutnya banyak ditunjukkan ialah tulisan (karya) dan bukannya suara-suara beralasan itu ini.

Menulis ialah kerja mengenal diri

Apabila engkau memilih untuk menjadi penulis, memilih untuk menulis, memilih untuk berperang dengan kata-kata demi melahirkan damai rasa, maka menulislah dengan bahagia dan rela kerana itulah pilihanmu. Tiada siapa memaksa.

Jadi, bagaimana mungkin ketika engkau sendiri memilih untuk menulis eh kemudian tiba-tiba engkau berperang dengan diri sendiri tentang pilihanmu untuk menulis.

Dan aku teringat tentang puisi Kahlil Gibran, tentang kerja... namun aku berkata bahwa hidup memang kegelapan kecuali: jika ada dorongan
dan semua dorongan buta belaka, kecuali: jika ada pengetahuan
dan segala pengetahuan adalah hampa, kecuali: jika ada pekerjaan
dan segenap pekerjaan adalah sia-sia, kecuali: jika ada kecintaan

jikalau kau bekerja dengan rasa cinta,
engkau menyatukan dirimu dengan dirimu,
kau satukan dirimu dengan orang lain, dan sebaliknya,
serta kau dekatkan dirimu kepada Tuhan

dan apakah yang dinamakan bekerja dengan rasa cinta?
laksana menenun kain dengan benang yang ditarik dari jantungmu,
seolah-olah kekasihmulah yang akan mengenakan kain itu

bagai membangun rumah dengan penuh kesayangan,
seolah-olah kekasihmulah yang akan mendiaminya dimasa depan.

seperti menyebar benih dengan kemesraan, dan memungut panen dengan kegirangan,
seolah-olah kekasihmulah yang akan makan buahnya kemudian.

Jadi, perlukah aku simpati dengan kata-katamu tentang dia dan dia yang menghalang perjalanan penulisanmu. tentang tanggungjawab dan rutin harian yang mencengkammu daripada terus menulis, tentang sukarnya engkau mahu mencari masa menulis...

Hey kawan, menulis itu kecintaan diri. Ketika engkau mengaku cintakan menulis, tentunya engkau tahu syarat utama dalam cinta itu - kemahuan dan kesanggupan.

No comments:

Post a Comment

Nightbooks dan Seruan 'La Tahzan'

Allah SWT berfirman, maksudnya: “Janganlah kamu lemah dan bersedih.” (Surah al-Imran: 139). Kesedihan ialah kegelapan yang menutup jiwa yang...