Friday, July 05, 2019

HUJAN


Ah, kau tahu, seperti senja, hujan adalah hal yang tak mampu aku endahkan.
HUJAN!

Hujan antara topik yang paling digemari selepas senja. Semasa menjadi wartawan merangkap jurufoto sejak tahun 2006, subjek yang paling gemar saya rakam melalui DSLR jenama Nikon 80 (kemudian hilang dirompak, dan beli Nikon D90) ialah HUJAN dan senja.

Setiap orang ada kesukaan masing-masing. Bagi saya, hujan selalu mendamaikan (juga bagi kebanyakan orang, kan).

Ada cerita menarik tentang hujan semasa zaman kecil saya. 

Sekitar usia 6-15 tahun (dan semakin berkurang selepasnya sehingga usia 18 tahun) ialah trauma kepada hujan. 

Ada sejenis perasaan tidak selesa, rimas dan menyakitkan kepala sehingga ketika hujan saya sengaja membekukan diri - berpura-pura tidak melihat hujan, tidak mendengar titis-titisnya, dan sengaja menahan dingin beku kehadirannya. 

Keadaan ini semakin teruk apabila tiba musim kenduri. Lebih pantang apabila hujan hadir ketika suasana di rumah sedang ribut dengan suara mak cik-pak cik berkenduri, api marak menyala, asap, lampu kalimantang, jerit pekik kanak-kanak dan bau lauk-pauk yang terkepung dalam rumah.

Keadaan ini biasanya akan memaksa saya menyendiri di dalam bilik. Menekup wajah dan telinga dengan bantal atau bersembunyi di bawah katil (katil ini hasil tangan abah dan kakinya sedikit tinggi).

Pernah juga saya tanyakan kepada guru tentang penyakit ini. Namun sang guru juga tiada jawapan. Hanya menyuruh saya bertemu dengan doktor.

Oh, bingung. 

Paling teruk yang pernah saya lakukan ialah semasa kenduri di rumah saudara. Hujan turun, tidak lebat. Saya lihat suasana sudah mula merimaskan apabila terlihat saudara mara semakin sibuk mengemas itu ini, memasak itu ini. Bau dan rasa aneh itu meruap kembali sehingga tanpa sedar saya sudah berlari ke jalan raya (jalan kecil di hadapan rumah saudara) menyusuri parit dan tiba di hujung kampung.

Berteleku di tepi titi melihat air parit yang jernih.

Itu dulu. 



Selepasnya, yang saya sendiri tidak perasan bila waktunya, perasaan aneh dengan hujan itu pun hilang. Berganti obses yang sangat banyak.

Sebahagian catatan di blog lama juga banyak tentang hujan. 

Bayan. Hujan

Belum lagi lihat puluhan ribu gambar yang tersimpan sejak memegang DSLR ... hujan menguasai sebahagiannya.


a

Obses saya kepada hujan menarik minat seorang penulis mapan. Pada 8 Mei 2010, beliau Tuan Imran Yusuf (al-Fatihah) menyunting saya untuk berkolaborasi bersamanya menulis sebuah novel remaja Islamik berkaitan dengan hujan. Menurut Almarhum;


Dalam sinopsis ini, perkara yang amat menarik adalah doa makbul sewaktu hujan lebat! Mesej dakwahnya amat mengesankan. Diusulkan supaya babak-babak yang mengiringi  doa makbul sewaktu hujan lebat ini diberikan tumpuan utama.

Tanpa berlengah, dengan sedikit keyakinan, saya tukangi novel itu sehingga tamat pada awal Februari 2011. Namun, takdir Tuhan tidak mampu diduga. Tuan Imran pergi tiba-tiba, akibat kanser hati. Novel tergantung seketika sebelum saya menghantarnya ke sebuah syarikat penerbitan seperti amanat almarhum.

Entah apa ujiannya pula, sesuatu berlaku sehingga menyinggung perasaan saya. Novel tersebut tidak jadi diterbitkan. Saya tarik balik demi menjaga maruahnya. 

Dan sehingga kini novel itu masih tersimpan dengan seribu kelukaan.

Maafkan saya, Tuan Imran. Saya gagal.

BLURB novel tersebut:
Hujan turun lagi. Setitis demi setitis sehingga tidak terkira jumlahnya – jatuhnya di mana-mana dan menyatu dengan alam. Terlalu banyak persoalan yang dibawa oleh hujan. Sebanyak titisnya setiap kali turun. Membawa bising yang deras dan menyembunyi pelbagai cerita di sebalik dingin dan kelamnya. Kalbu berbisik, mengapa hujan turun ketika hati sedang galau? 
Arwah ibu selalu bicara. Katanya, hujan itu rahmat. Hujan itu bukti kasih sayang Allah kepada hamba-hamba-Nya. Ibu juga sering menyamakan hujan dengan penulis. Penulis umpama hujan. Barangkali, ibu berharap agar aku terus menjadi penulis yang seperti hujan – mendinginkan, cantik dan sekata dengan melodi yang mengindah sukma, membersihkan alam yang kotor dan akhirnya memberi lega kepada bumi yang tandus. 
Namun, untuk menjadi penulis, aku menempuh perjalanan yang bukan mudah. Dalam diam, hujan memberi tanda dan cerita untuk membentuk hati dan tubuh akal yang kental.
Aku akan terus menulis seperti janjiku kepada ibu. Aku cuba, demi ibu yang paling kukasihi. Juga untuk ayah yang tetap di hati. Al-Fatihah untuk mereka yang damai di sana.

 a



Hujan akan selalu saya ingati sebagai hal paling terindah ciptaan Tuhan. Kini, keindahan itu dikongsikan dengan anakanda kesayangan saya, Umar yang juga sangat obses dengan hujan. 

Terima kasih, Hujan!

*nanti-nanti saya buat kolaj gambar-gambar hujan yang saya miliki ya. 

#julyblogposts #july2019entries



No comments:

Post a Comment

Nightbooks dan Seruan 'La Tahzan'

Allah SWT berfirman, maksudnya: “Janganlah kamu lemah dan bersedih.” (Surah al-Imran: 139). Kesedihan ialah kegelapan yang menutup jiwa yang...